tentang BBM..siapa yang salah???

ngomongin masalah Bahan Bakar Minyak, apalagi yang bersubsidi, memang tak juga ketemu titik temunya..kalo dituliskan, mungkin sebuah buku pun tak bisa menceritakan semuanya..tentang harganya, tentang subsidinya, tentang penggunanya..belum kalo mau naek, ngomongin pemerintahnya, pendemonya, pihak-pihak yang ingin ambil untung..tapi memang inilah cerita hidup di Indonesia..

oke, disini aku cuma pengen ngeluarin unek-unek, menurutku sih bisa dijadikan alternatif solusi, yah walaupun mungkin tak didengar oleh orang-orang yang berwenang..aku cuma mau menelusurinya dengan caraku, berdasar yang aku tau..
isu premium mau jadi lebih mahal..sebenernya salah siapa sih?banyak yang demo pemerintah nggak pro rakyat, sementara pemerintah juga harus mengubah anggaran trilyunan rupiah kalo premium nggak naik..
setelah aku telusuri, sebenernya pihak yang terlibat dalam hal ini bukan hanya pemerintah dan rakyat biasa, namun juga ATPM otomotif..kenapa tiba-tiba muncul ATPM?ya karena mobil dan motor itu produksi mereka..

sekarang fokus ke pemerintah..sebenernya kenapa sih BBM harus naek?emang berapa anggaran yang harus diubah kalo BBM harganya tetep?kalo pake cara efisiensi anggaran di bidang lain gimana?misalnya nggak usah bikin bangunan megah nan mubazir, yang penting kuat secara struktural, nyaman dan fungsional..apa harus megah dan mahal bangunan seperti itu?jawabannya adalah tidak..kemudian bisa juga dengan mengurangi anggaran untuk ke luar negeri bagi wakil rakyat..maksudnya, jika memang ada studi banding, tidak harus dengan sistem ala “bedol desa” kan?mending ngirim beberapa gelintir wakil yang memang berhubungan langsung dan itu tidak semubazir ala “bedol desa” kan?itu baru dua poin yang paling kelihatan..belum ngomong mobil mewah wakil rakyat yang kadang nggak cocok sama daerahnya..jujur sih ya, aku tinggal di desa dengan jalan raya sekelas jalan provinsi tapi dengan lebar tak sampai 8 meter, e lha kok mobil dinas pejabat polisi nya pake Mitsubishi Lancer?opo tumon?buat apa pakde?buat ngebut ngejar pelanggar aturan?lha apa jalannya cukup untuk keluar power aslinya si Lancer?mungkin malah nggak dapet jalan tu Lancer..hal lain?masih ada kalo mau dicari..

selanjutnya fokus ke masyarakat..mereka nggak setuju BBM naek karena pasti berdampak pada sembako dan lain-lain..tapi apa harus dengan cara anarkis sebagian dari mereka meluapkannya?apa harus dengan memblokade jalan?apa harus merusak fasilitas umum?bukannya fasilitas umum juga dibangun dengan uang rakyat?ntar kalo fasilitas rusak, yang disalahin pemerintah lagi..lha pie iki?terus, beberapa anggota masyarakat juga ada yang punya mobil/motor mahal, mewah, dan memang keren..tapi kok pas masuk SPBU nyari yang pompanya warna kuning?alesannya ada yang bilang karena pake premium pun bisa jalan..lha curang banget..nggak kasihan sama mobil/motornya po?kalo pistonnya jadi jebol gimana?oiya ding, harga piston lebih terjangkau dari jangka panjang pake bensin dengan spesifikasi di atasnya..kalo gampangnya aku cuma mau bilang, situ bisa beli mobil mewah kok cuma mampu beli premium?nggak kasihan po sama angkot yang antre di belakang anda?oiya ding..lupa..kalo ntar mobil/motornya rusak kan bisa beli lagi..malah dapet mobil/motor baru ya daripada pake pertamax dan kawannya?disini aku juga sampe bingung gimana ngadepin ngeyelnya mereka..ya singkatnya mereka lebih sayang duit keluar buat bensin non subsidi dan berperike-kendaraan daripada buat beli kendaraan baru..tapi emang sih, kendaraan kompresi tinggi udah disetting sama ATPM biar bisa minum premium..apa?ATPM?oke itu masuk ke fokus selanjutnya..

terakhir, fokus ke ATPM..coba liat spesifikasi motor/mobil yang mereka produksi..berapa sih perbandingan kompresinya?sebagai contoh aja, beberapa motor yang kompresinya di atas 10:1 yang notabene harusnya nenggak pertamax..di Honda ada CS1 dengan 10,7:1; Vario 110 series 10,7:1; Vario 125 dengan 11:1;  CBR150 dengan 11:1; dan CBR250 dengan 10,7:1..beralih ke Yamaha, disini ada Jupiter MX dengan 10,9:1; V-ixion dengan 10,4:1 dan Xeon dengan 10,9:1..di Suzuki ada bebek 4tak terkencang, Satria F150 dengan 10,2:1..kemudian di Kawasaki ada Ninja 250 dengan 11,6:1; ZX6R di 13,3:1..di TVS pun ada Tormax yang kompresinya 11,3:1..lha kalo liat di tabel ini :

Perbandingan 
Kompresi
Kebutuhan
Nilai Oktan
Efisiensi Termal %
(Gas ditekan habis)
5 : 1
72
6 : 1
81
25
7 : 1
87
28
8 : 1
92
30
9 : 1
96
32
10 : 1
100
33
11 : 1
104
34
12 : 1
108
35

harusnya motor-motor di atas minumnya pertamax..lha tapi liat di lapangan, beberapa penggunanya tetep antre di dispenser premium..setelah ditelusuri, sebagian dari motor tersebut sudah disetting sama ATPM biar bisa minum premium..lho..padahal kan mereka itu motor mahal?kenapa harus disetting bisa minum premium sih?takut kalo dagangannya nggak laku karena bisa rusak kalo minum premium?lagian itu motor-motor kenceng di kelasnya lho..toh, speed freak sejati masih berminat sama motor premium yang harus minum pertamax karena mereka sayang motornya..nggak seperti para alay..coba kalo motor itu harus pertamax, berapa alay yang akan berkurang?harusnya sih, pemerintah juga mengatur ATPM..ATPM jangan cuma ngejar untung..lagian kalo emang pemerintah beneran mengaturnya, ATPM yang ngeyel dikasih sanksi biar TPT nya nggak lolos..gimana hayo?

intinya, semua pihak punya kesalahan sendiri-sendiri..termasuk aku sendiri..lha wong kalo pas duit terbatas, supra ku cuma diisi premium, bukan pertamax..padahal pake pertamax tu, jujur aja ya, motor tarikan jadi enteng banget, lebih irit juga konsumsi bbmnya, walau lebih boros di kantong..tapi tetep aja ngrasa keren ngisi pertamax dan diliatin orang-orang dengan motor spesifikasi lebih tinggi yang ngisi premium.. 😀

kurang lebihnya mohon maaf..juga kepada semua pihak yang tercatut, saya mohon maaf..ini cuma unek-unek saya yang saya liat di lapangan..:)

Advertisements

Be the first to comment

monggo tanggapannya.....