enduro 20w-50 memang enak buat tanjakan

melanjutkan tulisan tentang pelumas Pertamina Enduro 20W-50 kemaren, akhirnya dapet juga jawaban dari hipotesis di akhir dimana nbs menulis “tarikan pertama terasa agak berat di gasnya, tapi dari situ ketangkep feeling kalo buat jalanan nanjak, lebih enak..tapi ini masih perlu dibuktikan” setelah kemaren kembali menempuh jalur sedikit menanjak ke arah kaliurang..

persis seperti dugaan, NF 125 SC a.k.a Supra X 125 R a.k.a si biru yang dikasih darah Pertamina Enduro 20W-50 memang lebih enak buat nanjak pake gigi tinggi dibanding pas pake AHM MPX1 10W-30..yang paling kerasa, walaupun mungkin nggak kenceng-kenceng tarikannya, tapi tenaga buat nanjak selalu ngisi, rasanya antep banget..yah kecuali kalo sampai gas ditutup habis ya perlu dikail juga..tapi, yang tadinya gigi 4 jarang banget dipakai di jalan datar, apalagi nanjak, kemaren sempet tak pakai masih bisa juga..nggak perlu sering pake gigi rendah, rata-rata di gigi 3 walau kadang tetep pakai gigi 2..dan pas melewati jalan batu, memang cuma di gigi 1, tapi tenaganya itu terasa enak banget tersalurnya..

kesimpulannya, kalo buat daerah tanjakan, tak akui mantep banget performa oli ini..nggak perlu kenceng-kenceng juga, asal gas nggak ditutup habis, masih lebih enak pake gigi tinggi dimana mesin nggak meraung-raung banget..ya walaupun nbs termasuk lebih seneng maen high rpm, tapi lagi pengen kalem aja..dan kayaknya juga sih, bensinlebih irit..kayaknya loh ya..soalnya kemaren cuma pake prekmium..hihihi.. 😆

oiya, masalah performa di jalan datar, gigi 3 memang di 100an kpj aja deh..lagian, kemaren ketemu NF 125 TD yang kayaknya nggleleng, seperti biasa si biru masih bisa dengan sangat tenang melayaninya..dan seperti biasa juga, dia dibiarin start dulu dari lampu merah, baru deh di gigi 3 si biru nyusulnya..memang sih faktor kompresi berbicara..salahnya AHM nurunin kompresinya.. 😳 :mrgreen:

Advertisements

monggo tanggapannya.....

  1. wah hati2 bro….apalagi perjalanan jauh…kalau bisa ya jangan memakai motor ber cc kecil kalau touring dan jangan bawa barang2 terlalu berat secukupnya saja.

    memang asyiik riding pakai motor tapi sekali lagi hati2 dan disesuaikan dengan jenis motornya untuk route yang memerlukan tenaga kendaraan besar ya pakai motor yang bertenaga besar.

  2. gan saya pake honda 125 cc nanjak 45-47 derajat 29 kilo.
    tapi baru nyampe 12 kilo di tanjakan 47 derajat – gigi 1, motor saya Mundur.
    pdhal mesin Prima(baru servis),oli enduro,pertamax,gear pake paling besar. tapi kok kalah sama yamaha 110cc,
    Ada Tips ?

    • tanjakan 45 derajat mana itu mas?
      motornya nggak biasa buat nanjak kah?
      soalnya rasio nf125 series memang karakter nafas panjang jadi perlakuan memang lebih perlu diperhatikan kalo buat nanjak kalo dibanding rasio rapat seperti jupiter dll.
      soalnya kemaren supra 125 ku ke penanjakan dan lautan pasir bromo nggak ada masalah. posisi pake enduro dan premium.

      • panjang nich 😀
        kalo bromo ama sedudo enteng mas, udah tak coba,Boncengan Bawa tas juga,
        tp kemaren saya diajak temen saya jelajah, start dari pantai Jhumiang Pamekasan(lagi nginep d rumh tmen) langsung(nonstop-isi bensin doank) ke selekta lewat pacet arah ke malang, naik pacet masih enteng nyampe cangar 12 kiloan napas mtor udh mulai megap2 loyo, eh di tikungan nanjakan tajam+tinggi Mtor nya Mundur,
        Untung Ga jatoh ke jurang.
        ea saya pikir OTW jauh lah, Udah cape 😀

  3. ikutan koment juga dong, sesama penumpak NSX 125 sekarang dah improve ke prima xp 20w-50 aja dah, kalo baca di manual book nya sey standar SAE nya segitu, walapun sebelum nya dah mencoba beberapa varian merek pelumas + untuk minuman pokoknya pake RON 92 + pematik apinya pake jenis iridium… power ngisi terus 😀 😀 😀

  4. wah, saya baru tahu kalau Supra baru direndahin kompresinya dari yang lama, kalo gitu si Supra X helm in kalah jauh sama Kirana dong 😆

    saya juga pake oli ini, impresinya sih stabil, penguapan minim, suara mesin halus. Kalo gigi kadang suka nggak masuk, tapi lebih karena sistem kopling saya pake model diafragma, bukan yang biasa……..jadi mesti bener2 pas di rpmnya kalo mau shifting…..

    • iya bro direndahin, saya taunya juga setelah baca pedoman pemilik supra 125 s sama supra 125 t..kalo kirana sama karisma emang ajib dah.. 😀
      emang lumayan sih impresinya bro.. 🙂

        • supra lama 9,3:1 kalo supra baru 9,0:1..denger2 yg helm in balik ke 9,3:1 sih bro..emang dikit bedanya..tapi inget pas supra baru dirilis dengan harga turun, saya penasaran, ternyata di mesin ini salah satunya.. 😀

          • wah? Shogun 110 saya aja kompresinya 1:9.3, dan di Shogun 125 makin gede……..

            iya juga, kompresi turun=part2 menjadi lebih ringan bebannya. Part yang nggak terlalu kuat=pengurangan biaya produksi.

  5. 3. Gianluigi mario
    harga dibanding performanya memang lumayan..tapi masih pengen yang racing.. 😀

    4. icik-icik ehemm
    rencana ke depannya juga mau pake enduro racing mas..penasaran juga kayak gimana.. 😀

    5. Ari CX Rider
    bisa ya bro pake oli mobil gitu?aku belum berani je.. 😀

    6. vixy182
    penasaran sama yang racing juga mas?monggo dicoba..trus ntar dibikin reviewnya biar aku tambah pengen.. 😀

  6. enduro 20w50 lebih cepet menguap dibanding enduro racing 10w40.
    siap2 aja cek oli pada saat diatas 1000km. tapi memang suara mesin alus,
    kalo aku mending ambil yg racing aja, performa joss, dan sampe sekarangpun masih terlalu setia untuk pake enduro racing, heheheh
    udah kebukti buatan dalem negeri joss