ada yang salah dengan kebijakan pembatasan BBM bersubsidi

Masalah tentang BBM bersubsidi memang seperti tak habis-habisnya..setelah kemaren rencana kenaikan harga premium dari Rp 4500 ke Rp 6000 ditangguhkan, opsi pembatsan BBM bersubsidi ke mobil pribadi kembali mencuat..sekarang, opsi ini muncul dengan batasan bahwa mobil dengan displacement lebih dari 1500 cc wajib pertamax..

yang jadi masalah kali ini, kenapa pembatasan berdasarkan pada displacement mesin saja?kenapa tidak memperhitungkan faktor besaran kompresi dan tahun pembuatannya?sekarang, banyak city car dengan displacement di bawah 1500 cc..bahkan terhitung mewah seperti di bawah ini :

kalo dilihat lebih dalam lagi,ternyata peraturan ini juga berkata “Kalau pas 1.500 cc tidak boleh memakai premium subsidi, tapi kalau 1.498 cc masih boleh. Perhitungannya 1.500 cc ke atas”

Setelah melongok ke beberapa website ATPM dan melihat gambar itu, nbs cuma mau bilang :

city sama jazz, 1497 cc kompresi 10,4:1 boleh premium?
livina 1498 cc kompresi 10,5:1 boleh premium?
swift sama sx4, 1490 cc kompresi 9,5:1 dan apv 1493 cc kompresi 9,5:1 boleh premium?
yaris 1497 cc sama avanza 1495 cc boleh premium?
RX8 juga 1300an CC..mosok juga premium?

belum masalah harga mobil-mobil itu yang paling nggak berkisar di 150 juta..

lha kalo kijang lawas yang displacementnya 1800 cc gimana?ataupun sedan tua yang rata-rata 1600 cc?

adilkah membandingkan harga dan kemewahan hanya dengan besaran displacement?

pinter juga ni “kebijakan”..

Advertisements

8 Komentar

  1. NI PEMERINTAH BISANYA KORUP. SEBENERNYA…..nih bensin yg pake cuma indo saja < bensin adalah bahan bakar paling kotor malaysia saja kagak ada tuh bensin minimal PAKE PERTAMAX…..[PARAH] DILUAR SANA BENSIN KAGAK DIPAKEK

  2. PREMIUM ADALAH BBM BERSUBSIDI UTK GOLONGAN KURANG MAMPU…!!!!
    Mazda RX-8 harganya 650an jt merupakan mobil utk golongan “Kurang Mampu”.

  3. 1. Gogo
    kesannya memang kurang mateng mas..masih mbolak-mbalik kebijakan yg mau diambil..

    2. mamase
    masih belajar mas..nuwun udah mampir.. 🙂

    3. azizyhoree
    ya itu lah mas..selalu ada celah untuk mengakali peraturan yang ada..terkadang semakin kecil peluang malah terkadang membuat semakin tertantang untuk melanggarnya..

monggo tanggapannya.....