tes konsumsi bbm cs1, dibawa pecicilan cuma 35 kmpl pertamax

assalamu’alaikum wr. wb..

beberapa hari terakhir ini blog nggak ada tulisan-tulisan baru..sebenernya ada beberapa yang masih di draft, cuma karena belum lengkap dan nbsusanto seminggu ini nggak enak badan, alhasil cuma memantau aja..yah tapi tetep ada bahan tulisan setelah minggu lalu dipinjemi ceswan..dan nbsusanto pun memutuskan untuk ngetes konsumsi bbm motor ini.. πŸ˜€

ceswan yang baru menempuh belum ada 3000 km dalam perjalanannya menyusuri aspal jogja *halah :mrgreen: * ini memang bikin penasaran berapa konsumsi bbm nya dan berapa top speednya..seringkali mengira-ngira kalo konsumsi bbm nya cuma tembus sekitar 40 km per liter dan bisa sedikit lebih irit kalo lebih kalem lagi..

dan akhirnya kesempatan tes konsumsi bbm ini dateng juga..waktu berangkat kuliah, mampir ke spbu dan si ceswan ini diisi pertamax sampai penuh..berikut odometer pada saat diisi penuh di awal :

kemudian si ceswan dibawa ke arah kampus..walaupun tes konsumsi bbm, tapi penggunaan tidak ala eco riding..malah gas dibetot lebih dalam dan tetep ekstrim.. > 10000 rpm bukanlah hal yang tabu, dan > 100 kpj kalo jalanan mendukung pun dijalankan.. :mrgreen:

oiya, kondisi mesin dan peranti lainnya standar, cuma kayaknya setelan gas lagi nggak normal..oli cuma SPX1..bobot rider < 60 kg..terakhir diservis pas puasa kemaren..

di perjalanan berangkat, cuma sekali menembus 100 kpj..walau begitu, gas tetep dibetot hingga mendekati red line..yang pasti mainan di atas rpm yang wajar lah.. :mrgreen: dan tentu saja setelah melompati ring road menemui jalanan macet..

siangnya sempet dibawa temen keluar..dan pulangnya nbsusanto bawa ceswan tetep nggak kalem..bahkan tetep pindah gear nglewati redline..sempat juga > 100 kpj nggak cuma sekali..pokoknya jarang lah main di rpm rendah..maklum daripada kelupaan malah ala eco riding kurang mencerminkan bbm yang dikonsumsi..toh kalo harian walau ekstrim, masih lebih waras dari saat tes ini.. πŸ˜†

dan hasilnya..inilah cetakan struk saat beli pertamax lagi :

inilah odometer setelah si cs1 di top up :

kalo diitung : (2868,2-2811,2)/1,6 = 35,625 kilometer per liter pertamax..

wooh..kalo dibandingin konsumsi bbm si supra 125 disini…….jauh ya bedanya..dan memang terbukti kalo si ceswan lebih boros daripada si supra 125 dengan beda cukup jauh..tapi kalo urusan lari?ya supra 125 kalem aja lah..xixixi :mrgreen:

jujur nih, mungkin bagi sebagian orang, konsumsi bbm segitu masih cukup wajar, bahkan ada yang bilang irit..tapi bagi orang yang biasanya cuma numpak supra 125, tentu saja mencak-mencak liat borosnya.. πŸ˜†

kalo diajak ala riding normal maupun eco riding mungkin bisa sedikit lebih irit..mungkin sih..tapi nggak tau juga..tuh si ceswan dibawa pemiliknya..walau dia ngebut, yakin deh dia nggak sewaton nbsusanto..mungkin besok kalo dia belum isi bbm lagi dan pas nbsusanto dapet sponsor buat menuhin tangki si ceswan dengan pertamax, boleh lah diitung lagi.. πŸ˜€

sekian dan terima kasih.. πŸ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

 

Advertisements

50 Komentar

  1. harga sebuah kenyamanan berkendara emang mahal….. konsumsi bbm cessy sebanding dengan kenyamanannya ut perjalanan jauh… nggak gampang pegel… mantabs si cessy…

  2. ceswan Ane buat boncengan (entah eco riding atau gak),
    – speed rata2 dalam kota 40-50kpj,
    – total jarak tempuh dalam sehari 30km-an,
    – ngisi BBM tiap 5 hari sekali,
    – tiap isi 3 liter (2 liter Premium, 1 liter pertamax)

    total hasilnya 1:50km, irit atau boros tu?
    soalnya dulu waktu pake Crypton ngisi bensinnya seminggu sekali (isi 3 liter, komposisi sama. premium campur pertamax) dengan jarak tempuh yang sama juga.

  3. Bensin Cees memang boros gan, karburatornya venturi 28, cuma putaran atasnya kaya ga habis2 dipacu sampai 11000 rpm pun masih ok. kalo mau eco riding ane pernah tembus 1lt 55km asal kec. ga lebih dari 60

    • bodi anteng..cuma kemaren ada pengaitnya yang nggak bener..kayaknya pas perakitan atau pas servis di AHASS.. πŸ‘Ώ berhubung males ke AHASS, alhamdulillah bisa dibenerin sendiri..dan nggak bikin geter..nggak tau kalo nggak konangan sampe besok-besok jadi gimana.. πŸ‘Ώ

          • yang ini lho gan:
            – – – – – –
            kankkunk on September 25, 2012 at 12:43 PM bodi anteng..cuma kemaren ada
            pengaitnya yang nggak
            bener..kayaknya pas perakitan atau
            pas servis di AHASS.. berhubung
            males ke AHASS, alhamdulillah bisa
            dibenerin sendiri..dan nggak bikin geter..nggak tau kalo nggak
            konangan sampe besok-besok jadi
            gimana..
            kankkunk on September 25, 2012 at 12:43 PM bodi anteng..cuma kemaren ada
            pengaitnya yang nggak
            bener..kayaknya pas perakitan atau
            pas servis di AHASS.. berhubung
            males ke AHASS, alhamdulillah bisa
            dibenerin sendiri..dan nggak bikin geter..nggak tau kalo nggak
            konangan sampe besok-besok jadi
            gimana..
            – – – – –
            dah bener pengaitny?

            • udah gan..walau agak dipaksa dikit pas mbalikin..awalnya sih mau dibawa ke ahass, tapi males..trus nyoba sendiri..hampir gagal juga..terakhir agak dipaksa, eh bisa masuk pas.. πŸ™‚

  4. emang segitu fc-nya cs1, kalo dalem kota. Susah tembus 40km/lt (susah juga sih bawa cs kalem/hampir nggak mungkin) karena mesin cs1 enaknya emang diatas 9000 rpm. Tapi kalo keluar kota dan lancar biarpun full throttle, fc cs1 bisa 40km/lt kondisi boncengan (125kg penumpang). Kalo luar kota JMX pasti kalah sama cs1, kalo dalem kota cs1 sering kalah.

    • susah juga sih bawa cs kalem

      nah ini dia poin pentingnya kang..raungan mesinnya semakin menantang buat semakin dibejek kang.. πŸ˜€
      kalo dalam kota, JMX memang lebih cocok karena tarikan bawahnya lebih enteng.. πŸ™‚

monggo tanggapannya.....