untuk semua pengguna jalan di Indonesia

assalamu’alaikum wr. wb..

orang Indonesia adalah orang timur, dimana perilakunya sopan..tentu saja dalam bayangan, perilaku penggunaan jalannya juga sopan..namun kenyataannya..

tidak semuanya menunjukkan orang terpelajar..efek nggak ada kurikulum sopan di jalanan kah?

tak terhitung berapa kali spion kanan harus bersenggolan dengan spion motor lain..

tak terhitung berapa kali handle rem harus ditekan mendadak saat ada kendaraan lain nyelip dengan cara menggunting..

tak terhitung berapa kali klakson ini berbunyi memperingatkan pengguna jalan lain untuk tak memakan jalan..

tak terhitung berapa kali lampu dim terarah ke lawan arah yang dim memaksa minta jalan walau mengetahui pengguna lain tak bisa memberi jalan..

tak terhitung berapa sein kanan berkedip-kedip untuk memaksa lawan arah kembali ke lajurnya saat dia melewati marka..

tak terhitung berapa kali kaki dan tangan terjulur dari foot step dan stang untuk memberi kode bahwa ada pemakai jalan yang juga memakai jalan disini..

tak terhitung berapa kali blayeran gas terdengar dan pisuhan terlontar dari mulut ini mengekspresikan emosi saat pengguna jalan lain sruntulan..

apa iya harus anarkis?harus nendang kalo yang lain udah mepet?harus melemparkan grease ke kendaraan lain yang menyebabkan harus turun dari aspal?

disini nbsusanto nggak mau sok suci..bukan berarti nbsusanto nggak pernah sruntulan..cuma saling mengingatkan aja..dan kepada semua pengguna jalan, mohon menghormati pengguna jalan lain..memangnya jalan ini miliknya mbahmu sehingga bisa waton?

bagi penghuni sekitar jalan, mari kita berperilaku menunjukkan identitas kedamaian di jalan agar jalanan kita nyaman dan para tamu berpikir dua kali saat mau sruntulan..sementara bagi tamu, mari kita berperilaku sopan dan tidak arogan karena posisi kita bertamu selayaknya tidak membuat masalah..

*berdasarkan pengalaman tiap hari riding di Yogyakarta dimana plat kendaraan sangat beragam..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

28 Komentar

  1. Yang aneh kalo lagi ngantri berhenti di lampu merah, motor2 akan berusaha nyempil lewat kiri, kanan, depan, belakang mobil yang diam berhenti. Masalahnya sangat sering bikin goresan, penyok kecil, sampai gores besar. Lalu mereka seperti tidak pernah belajar sopan santun, langsung ngeluyur kabur. Tidak bisa bertanggnug jawab.

  2. Sebenarnya kondisi carut marutnya lalulintas ini juga indikasi carut marutnya bangsa ini …. Manusia saling sruntulan , pethakilan , pecicilan dan jruntulan dijalan raya …. Seakan jalan raya adalah tempat untuk melampiaskan kebebasan …..

  3. baru kejadian tadi pagi. avanza item maksa masuk padahal dia posisi dilampu merah (ane diposisi lampu ijo).

    ngerem mendadak gitu pas ane lewat, terus ane kasih jempol orangnya malah melengos…

    kalo gw sih dukung mobil untuk bebas dari lampu merah, sehingga meskipun mereka kena lampu merah tetep boleh jalan. karena kalo mereka maksa nerobos kasian yang naek motor bisa di tabrak ama mobil semua.

    jadi mending buat mobil2 kek xenia, avanza dan sejenisnya dibebaskan atau diberikan stiker boleh terobos lampu merah.

    😉

  4. sep yang penting sikap saling menghargai harus dikembangkan kak Bro. Kita memang bayar pajak. Pajak buat ngaspal jalan, tapi yang bayar pajak banyak dan semuanya pemakai jalan, mbok ya saling menghargai lah 😀

  5. Sakdurunge salam saduluran saking tlatah Gunung Kidul Handayani.
    Kalo masalah berkendara dijalan ya rodo susah ngature masing2 orang beda pemikirane..
    lawon ada pepatah ” peraturan dibuat untuk dilanggar” itu yg sering saya dengan dari berbagai obrolan ngalor ngidul.. sekarang lagi ngetrend juga pepatah ” Wani piro “…nak lagi kena priwitan…hehe
    Tapi yang harus diingat ya ” anak dan istri menunggu di rumah ato bapak lan ibu menunggu dirumah ato ya hidup itu cuma 1x jadi ya mamfaatkan yg sebaik-baikny buat bekal di akhirat nanti..

    • salam balik dari Bantul Projotamansari 🙂
      ya itulah kang susahnya..makanya minimal lah kesopanan dijaga…udah selayaknya lah saling menghormati di jalan.. 🙂
      nah, paragraf terakhir njenengan jero banget..sudah seharusnya itu yang dipikirkan 🙂

    • sabar mas..makanya ane tulis disini mas..terkadang memang tuan rumah yang “lha iki daerahku”, tapi tak jarang plat luar yg nggak sopan bertamu..ternyata memang hampir sama aja..
      salam balik dari yogya mas..keep safety riding..semoga njenengan ke depannya nggak jadi bulan2an lagi..toh kita juga udah sopan dalam bertamu.. 🙂

    • tapi,, maaf mas ya kbetulan sya warga tempat anda mencari nafkah. rata2 plat daerah yg baru dtg k Jakarta pd tengil2, entah karna ga tau rambu (di daerahnya sana rambunya cm sedikit kali/d daerahnya motornya cm d pake keliling kampung yg ga ada rambu2nya). bkn mengintimidasi, tp ya ga usah aroganlah d jalan, jakarta macet dan padat, jd ga usah salip kanan potong kiri. klo ga kuat macet ya ga usah ke jakarta, bangunglah desa anda.

monggo tanggapannya.....