New V-ixion Lightning (part 2 – selesai), akhirnya test ride !

assalamu’alaikum wr. wb..

yap..meneruskan tulisan sebelumnya, dimana nbsusanto ketemu dengan Yamaha New V-ixion Lightning dan bisa mengamati dari dekat, akhirnya nbsusanto dapat merasakan impresi menaiki dan sedikit mengeksplorasi si calon penerus kejayaan klan vixion 150 cc..dengan izin penuh dan dipersilakan oleh si empunya untuk eksplorasi sekalian nganter si empunya ke daerah ring road utara, lumayan dapet beberapa kesan di atas NVL ini.. :)

DSC06050pertama kali duduk di atas jok new vixion..jebul nbsusanto nggak bisa menapak sempurna..wah..jyaaan.. :lol:

saat memegang stang kemudi, terasa lebih nunduk dibanding V-ixion lawas..tangan pun terjulur lurus sempurna untuk menggapainya..lumayan sih tetep nyaman..

kemudian kunci kontak diputar..dan sapaan khasnya muncul.. Hi bro

DSC06064starter motor..deruman mesin sama dengan V-ixion lawas..saat diblayer pun sama saja..

kemudian dengan bobot < 60 kg dan membawa pembonceng (pemilik NVL ini) yang berbobot 80 kg, kopling pun mulai dilepas..tarikan awalnya cukup nyaman..khas SOHC overstroke, ngisi banget dari bawah..

dibawa ke daerah pogung yang terdapat beberapa polisi tidur dan masuk gang, peredaman si NVL ini bisa diandalkan..dengan gear 2 untuk masuk gang juga tidak ada masalah..oiya, yang agak mengganggu, tombol untuk mematikan sein agak susah ditekan, sehingga nggak cukup sekali percobaan untuk mematikan sein..atau efek motor baru?

kemudian NVL diarahkan ke ring road utara..saat melaju di ring road, terasa bahwa posisi rider yang memakai tas akan terasa tertekan oleh boncenger..nggak enak kalo boncengin batangan.. :|

dijajal digeber, ini yang nbsusanto merasa nyaman, di rpm 4000-5000 an NVL tetep nyaman diajak riding..beda dengan CS1 yang bawaannya pengen diajak ke high rpm, ya minimal sekitar 6000an rpm..saat gas ditarik untuk rpm diajak lebih tinggi, si NVL ini pun tetep nurut dengan enaknya..dan saat dijajal ngerem agak ndadak, terasa cakram depan-belakang dapat melakukan tugasnya dengan baik..baik dalam hal ini adalah pengereman tanpa kestabilan terganggu..efek nyamannya ban lebar terasa disini..

setelah si empunya turun untuk suatu urusan, tinggallah nbsusanto sendiri dan bisa membejek si NVL lebih dalam..saat melihat ke depan, lumayan jalur motor jaraknya cukup jauh dengan motor di depan..sempat merasakan di gear 3 kepentok limiter di 10500 rpm..si NVL pun digas hingga 102 kpj sebelum harus mengurangi kecepatan karena jarak dengan motor di depan sudah dekat.. :|

setelah berbelok ke jalan kecil yang lumayan sepi, iseng ditarik lagi..kali ini dapat 108 kpj, gas sisa banyak, sebelum harus mengurangi kecepatan karena ada motor di depan..lagi-lagi gagal eksplorasi lebih dalam..tapi ya lumayan lah..saat dicoba putar balik tanpa harus kaki turun dari footstep, jalan selebar 7 m dapat terputari dengan sukses..sudut beloknya mantep.. :D

DSC06051

kembali ke arah ring road..tetep nggak sepi-sepi amat..mau masuk jalur mobil juga nggak berani..maklum jam 10-11 memang rame..dijajal ngegas lagi cuma 103 kpj sebelum ada halangan..yah..gagal eksplorasi lebih tinggi lagi.. :|

setelah menjemput si empunya dan boncengan lagi, njajal saat dicoba menikung agak miring, tapi nggak kenceng juga, NVL ini cukup nyaman juga..kemudian dicoba menaklukan kemacetan, seperti ungkapan mas IWB, si NVL ini memang kurang lincah..jujur, lebih mudah meliuk-liuk di tengah kemacetan dengan Vixion lawas dibanding NVL ini..efek ban lebar dan bobot juga kah? :roll:

gara-gara nyaman dibawa di rpm rendah pun membuat nbsusanto lupa sedang riding di gear berapa..terkadang berhenti ternyata masih gear 3, padahal kepikirnya gear 2..sedikit mengganggu, tapi mungkin cuma butuh pembiasaan aja.. *kebiasaan pake motor yang ada indikator gearnya :lol: oiya, si NVL ini juga cukup gampang dinetralkan kok.. :wink:

DSC06056

oiya, pembacaan odometer hanya menunjukkan angka kilometer saja (odometer motor lain rata-rata ada 1 angka di belakang koma)..pantes nbsusanto ngrasa odometer kok nambahnya lama banget..ternyata per 1 km.. *ndeso :mrgreen: walau untuk bacaan tripmeter bisa menyimpan 2 data, dan tampaknya ada 1 angka di belakang koma..

oiya, si empunya bilang jika NVL ini lebih irit dibanding vixion lawas..sampai tadi pagi, si empunya juga bilang kalau topspeed yang pernah dia capai baru 115 kpj di jalan solo-jogja saat dikejar vixion lawas, dengan keadaan gas masih sisa dan tanpa mendunduk..

overall, NVL ini cukup nyaman..handling cukup enak, walau mungkin untuk jalan jarak jauh lebih pegal dibanding Vixion lawas karena posisi stangnya lebih rendah..tenaga cukup ngisi dan tersalur cukup nyaman..hanya saja jangan dipaksa meliuk-liuk seperti V-ixion lawas aja..tapi kalo diajak ngerem, jelas NVL lebih mantep dibanding V-ixion lawas.. :D

DSC06066

sekian dan terima kasih.. :)

wassalamu’alaikum wr. wb..

About these ads

Posted on Januari 26, 2013, in Test Ride and tagged , , . Bookmark the permalink. 61 Komentar.

  1. bro tinggi ente berapa? jinjit nggak?
    ane pernah nyobain duduk aja, berasa tinggi, kaya pulsar180.

  2. motor yg suka ngerem :mrgreen:

  3. Mantappp mas.. Emange NVL Indikator gear-nya ga ada mas..?

  4. masih punya utang 10kph mas.. hehehe

  5. Juossss terbukti lari di atas 100kpl sekarang sudah susah nyari lokasinya…. Juosss tetap safety…penting enak di badan dan BBMnya bersahabat dengan kantong…LANJUUUUUTTTTTT…..

  6. ituu dudukan plat nomer depanya beli apa custom mas? :)

  7. Nyimak waelah,karo ngelus2 mtor jadul..hehehehe..

  8. wah aku baru sekali ketemu
    di delaer

  9. Yang belon beli, dan galau mau beli motor NVL apa CB150R bisa mampir disini, mungkin bisa berbagi di warung ane (titip mas iwan)
    http://motogokil.wordpress.com/2013/01/27/panduan-memilih-cb150r-atau-new-vixion-lightning-analisis-performa/

  10. hmm…galau neh..
    jual CS1 ga ya? Naksir NVL dah sport batangan, eh…IRIT..
    galau..galau..

    • xixixi..joss udah mau ganti motor lagi mas? :D
      NVL lumayan mantep..lebih berbobot dan kekar dibanding ceswan..tapi sensasi mesinnya beda mas..kalo di ceswan high rpm nya yg bikin ketagihan, kalo NVL cukup merata.. :)

  11. wah, CS-one nya disade nopo mboten?qiqiqiqi

  12. itu buntutnya ga ada peganganya oom? kalo geser-geser diparkiran piye?

  13. minta bantuane gan, dari keseluruhan bagusan mana antara Yamaha NVL / Honda CB150SF…
    galau pooollll,, udah 3 hari masih blom bisa nentuin yg manteb ng ati…

    mohon rekomendasinya gan..

    • sebenernya secara umum itu tergantung kebutuhan dan keinginan njenengan mas..
      berhubung baru njajal NVL dan belum njajal CBSF, ya itu mas kalo NVL dari rpm rendah tenaganya nyaman, khas overstroke..kalo CBSF belum tau, sepintas dari data di atas kertas CBSF enaknya di putaran atas..
      kalo buat kelincahan, mungkin seperti di blog mas iwb, lebih lincah CBSF..
      tapi ban bawaan NVL yang lebar cukup nyaman, dan kalo pengen yang ban lebar, NVL nggak perlu ngeluarin budget tambahan untuk modif..
      selanjutnya monggo dicari yang lebih cocok..atau kalau ada pinjeman buat test ride, itu lebih baik mas..soalnya malah bisa bandingin sendiri.. :)

  14. mantep bro, kalau aja ada sirkuit dijogja (ngare.com)

monggo tanggapannya.. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 149 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: