Dear AHM, jangan tulis di buku manual kalo partnya nggak ada

Assalamu’alaikum wr. wb..

Busi supra X 125..yap, standarnya adalah NGK CPR6EA-9 atau Denso U20EPR9..sementara itu kalo sering dipakai kecepatan tinggi, direkomendasikan NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9..jadi ya wajar kalo nyari busi tersebut..

Beberapa minggu lalu, main ke AHASS deket rumah buat nyari busi NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9..hal ini nbsusanto lakukan karena lebih sering agak ngebut kalo bawa si tricolore..tapi di AHASS tersebut memang stok kedua jenis busi itu tidak ada, dan hanya ada standarnya, yaitu Denso U20EPR9..karena masih penasaran nyari busi yang dicari, akhirnya belum jadi beli busi..ya sudahlah..nbsusanto merasa wajar karena AHASS tersebut terletak di daerah dan sangat wajar kalo tidak punya stok NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9 karena tentu sangat jarang yang mencari busi tersebut dan lebih banyak yang butuh standar saja..nbsusanto pun tidak masalah, dan berniat mencari di AHASS main dealer Yogyakarta..

Coba cari di beberapa bengkel biasa tentang busi NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9, juga nggak ada..

Siang ini, Jumat 3 Mei 2013..setelah jumatan..nbsusanto membawa tricolore ke AHASS main dealer di kawasan Yogyakarta..sesampai disana nbsusanto mengutarakan maksud untuk mencari busi NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9..oleh bagian spare part dikatakan bahwa di situ juga tidak punya kedua jenis busi tersebut..adanya kalo yang bukan normal ya NGK CPR9EA-9 dan Denso U24EPR9..itu busi Vario125 kalo dipasangin ke Supra X 125 terlalu jauh rentang panasnya..yaaaa..wis lah..kemudian tanya kalo yang busi standar seperti di buku panduan pemilik Honda Supra X 125 yang NGK CPR6EA-9 ada atau nggak..dan ternyata jawabannya, busi NGK CPR6EA-9 juga nggak ada..adanya Denso U20EPR9..hmmmm…

Itu busi standar yang tertulis di buku manualnya..kok bahkan di main dealer nggak ada stok busi tersebut?njuk kenapa ditulis kalo nggak ada?

Nggak masalah sih pake Denso U20EPR9 karena udah setaun make busi ini juga..cuma kali ini pengen njajal sedikit berbeda..eh lha kok..akhirnya pilihan ke Denso U20EPR9 sih..tapi besok aja lah belinya..kalo udah mood lagi..

Mbok iyao kalo itu nggak ada stoknya nggak usah ditulis sebagai part standar di buku manual nya..kalo dicari nggak ada kan bikin anyel juga to?mending ditulis yang ada aja lah..atau kalo emang ditulis ya harusnya ada di jaringan AHASS..toh itu juga part fast moving..

*gambar buku pedoman pemilik nggak ada di google, ntar kalo di rumah tak carine dulu.. ~

Semoga kritik ini membangun..

Sekian dan terima kasih..

Wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

47 Komentar

  1. Tuku neng gading mas sek biasane bengkel aksesoris ninja..neng pugeran motor mas..
    kae lengkap seko part NGK sampe Denso, TDR, iridium, dkk…murah meneh

  2. Sampean ki yo lucu e.. di ahass yo isinya buat kebutuhan harian to. Kalo mau nyari yang high performance sesuai dengan spek supra ya nyari di luar, bukan di dealernya.

    • nek lucu yo ngguyu mas.. mosok malah aku sik ngguyu? 😆

      lha nek direkomendasikan kok nggak disediakan di ahass itu gimana?
      contohnya oli.. direkomendasikan kalo high performance pake spx1.. kalo dipikir yang lebih high performance mungkin ada tapi nggak direkomendasikan, ya wajar nggak ada.. lagipula beli sparepart aja disarankan di ahass lho agar garansi tetep tercover dan blablabla.. 🙄

  3. Busi Standard Nickel ane lebih suka NGK, soalnya Insulator Nose nya lebih baik dari Denso, Insulator Nose NGK itu Anti Carbon Fouling, seperti ada coakan antara Center Electrode dan Insulator Nose yang bikin Carbon Fouling gk akan terbentuk di area sekitar Center Electrode, sedangkan Denso tidak ada fitur itu.

    Denso U20EPR-9 itu setara NGK CPR6EA-9

    NGK CPR7EA-9 emang sepertinya sudah tidak dijual lagi oleh AHASS mana pun, hingga detik ini, saya juga kesulitan, mungkin sudah tidak populer lagi, bahkan di Bengkel-bengkel Umum yang Besar pun tidak ada yang jual, baik yang Platinum NGK CPR7EAGP-9 maupun yang Iridium NGK CPR7EAIX-9, adanya 6, 8, dan 9 saja.

    Sebenarnya ada solusi buat nyari Busi yang Langka begini, yakni Order Online, tapi Ongkos Kirimnya lumayan,,, jadi solusinya sekalian aja beli NGK CPR7EAIX-9 (Iridium), jadi ongkir nya sebanding dengan harga businya yang sektiar 90rb – 100rb / pcs itu.

    Jadi bukan masalah ada atau tidak ada di buku manual, tapi memang Busi tersebut tidak populer, tidak populer semenjak Motor-motor Honda sekarang bermain di NGK 6, 8, dan 9 saja, sedangkan 7 sudah tidak ada lagi.

    Ada alternatif lain tapi beda di desain Insulator, yakni NGK CR7E, itu Busi Standard Yamaha Xeon, hanya saja bedanya tidak ada Huruf P pada Kode Busi yang artinya Desain Insulatornya adalah Non Projected Insulator. Desain Insulator tersebut banyak disepelekan oleh orang-orang awam yang tidak tau fungsinya, jadi banyak yang tidak masalah menggunakan Busi Non Projected Insulator padahal Busi Standardnya adalah Projected Insulator, contoh banyak yang pakai Denso Iridium Power IU Series pada Motor Honda, padahal IU Series tersebut Non Projected Insulator, misalnya IU-24 yang setara NGK CR8EA-9 (Busi Yamaha Vixion), tapi tidak sedikit yang menggunakannya pada Motor Honda seperti Honda Vario 125i, dsb.

    • iya mas kepikiran nyari yang platinum.. ini sudah masuk masa ganti busi juga soalnya.. makasih mas masukannya.. 😀
      susahnya cari oli spx1 juga pernah saya tulis di blog ini dulu.. 🙄

  4. Brow-Brow semua, sorry kalo ane salah,,,

    Dari analisa ane selama ini, masalah utama busi CPR7EA cepat mati adalah Api dari Koil yg terlalu besar sedangkan settingan respon o2 sensor dI ECU gk mengimbangi (debit bahan/AFR/mixture), nah jadinya pengapian kering, cepet mampuslah tu CPR7EA, padahal kode busi sudah tepat (kode busi CPR7EA by NGK atau U22 by Denso udh hasil riset matang sob, makanya tertulis di buku manual.

    Udah jamak diketahui bahwa Api Koil besar maka bikin pengapian kering, dan ya otomatis ruang bakar kepanasan, dan busi cepat mati. Makanya kalo pake Koil Racing di motor itu harus setting AFR ulang, kalo motor non-injeksi ya setting ulang Karbu, kalo Injeksi ?, nah in dia yg susah, perlu manipuasi.

    Kenapa AHM malah mengganti busi jadi kelewat dingin pake CPR9EA ?, karena harga busi itu murah, 15rb rupiah bahkan ada yg 12rb rupiah,,, masih ingatkah anda rumor yg beredar bahwa Busi NGK CPR9EA adalah busi special yg khusus dipesan AHM untuk Vario 125 dan makanya harganya katnya 120rb, langka, bla bla bla,,,, tapi karena kesalahan AHM jadi gratis (sejenis recall).

    Tapi tahu kah anda bahwa itu propagandanya AHM saja, mereka lebih milih ganti busi kelewat dingin daripada ganti Koil apalagi ECU yg jelas lebih mahal.

    Konsekuensinya karena busi dingin maka warming up harus lama, kalo gk?, ya ngempos/laju tertahan di rpm bawah, namun ketika sudah panas fine-fine aja di rpm bawah. Tapi busi lebih awet karena cepat melepas panas/cepat dingin. Lalu kenapa busi dingin ini gk ada jelaga karbon?, ya karena suhu oprasional nya udh terpenuhi karena mixture yg kering itu tadi.

    Untuk mengatasi hal tersebut sebenarnya ada modul bernama o2 manipulator (setau saya waktu itu gk ada nih alat, bisa pake resistor max 1 ohm), nah tugas o2 manipulator adalah memanipulasi ecu agar memberikan kucuran bensin lebih basah/kaya.

    Hal ini sudah ane buktikan sendiri, mau pake busi standar/nikel NGK CPR7EA atau Denso U22, atau Busi Iridium Denso IU22 pun busi tetap awet, bahkan warming up sangat cepat, hanya cukup sampai rpm idle kembali normal (1700rpm – 1800rpm) setelah sensor Idle Air Control Valve (IACV) menyelesaikan tugasnya (sejenis choke otomatis), lalu motor langsung gas pol gk ada masalah, gk ada ngempos sedikit pun.

    Ane sendiri gk pake busi dingin macam CPR9EA atau U27 atau IU27 (Iridium) 😀

    Nah apalagi skarang ane udh pake Koil Ultraspeed, Knalpot R9 Misano, Filter Stainless Ferrox, maka dari itu ane pake busi Denso Iridium Power IU24 mengimbangi riding style dan rute perjalanan ane yg PP luar kota tiap hari dgn speed yg ala luar kota (80 kmpj ke atas), rata-rata 60 – 80 kmpj. Agar gk overheat ane pilih IU24, setara CPR8EA kalo busi standar nikel (CPR8EA pernah jadi solusi masalah busi vario 125, biasa disebut busi beat atau busi njmx/jupiter mx), dan tentunya mixture disesuaikan pakai o2 manipulator.

    Sebenarnya ane malah bersyukur koil standar vario 125 ini termasuk powerfull, tinggal pakai ground strap aja udh mantap banget, tapi karena gk singkron dengan ecu, makanya jadi masalah,,, solusinya kalo gk o2 manipulator ya piggyback atau fuel controller, tp yg termurah tetap resistor, cuman resistor agak susah settingnya, soalnya range nya 0,5 ohm sampai 1 ohm, susah kan nentuin ohm/tahanan yg pas, masa harus lepas pasang resistor, solder menyolder mulu, ribet ah,,, makanya yg paling ideal itu o2 manipulator karena tinggal ubah step step settingan di modulnya.

    Dan itulah kenapa banyak testi positif penggunaan o2 manipulator atau resistor/peningkatan performa, padahal mesin, pengapian, dan cvt masih standar ting ting ya itu karena koil nya powerfull tp mixture kekeringan, dibikin lebih basah/rich pake o2 manipulator atau resistor, jadi joss deh,,,

    Banyak yg ngalamin kok meski pakai busi CPR9EA atau bahkan Denso Iridium Power IU27 tetap aja ngempos kalo warming up gk cukup lama (termasuk ane),,, dan asal tau aja IU27 itu dipilih ya karena setara dengan NGK CPR9EA (busi revisi vario 125) yg kalo Denso ya U27, maka Denso Iridiumnya IU27.

    Yaaaa,,, inilah kekurangan Injeksi Close Loop, soal AFR tergantung O2 Sensor dan ECU/ECM, kalo program ECU gk tepat merespon laporan O2 Sensor, ya yang harusnya rich jadi lean, dan lean karena api busi kegedean diakibatkan koil yg apinya besar.

    Pesan ane, kalo pake busi iridium, koil racing, knalpot racing,,, sesuaikanlah mixture bbm pakai o2 manipulator atau resistor atau piggyback atau fuel controller 😀

    CMIIW, Maaf nih ya jadi artikel didalam artikel 😀

      • Ane udh pake Vario 125 FI sejak 2013 gan, kurang lebih udah 2 tahun, dan masalah yg belom solved di WTF ane ya ngempos kalo mesin dingin, ini mungkin beda lokasi beda kasus, yg suhu ambient/lingkungan panas pake busi standar yg baru (CPR9EA-9/U27EPR9) fine-fine aja, tp di daerah dingin bisa berabe. Skarang masalah itu udh solved.

        Berhubung ini artikel ente mempertanyakan kode busi di buku manual kok malah jelek,,,

        makanya ane share 😀 (di buku manual terbaru udh ditulis kode busi yg baru)

        Kode Busi NGK CPR7EA-9 atau Denso U22EPR9 itu gk sembarangan ditentuin, udh riset habis-habisan tu pihak R&D Honda, dan sampai sekarang pun pihak DENSO tetap nulis kode 22 adalah untuk Vario 125 FI, mau itu Iridium atau Standar, kalo Iridium ya IU22, kalo standar ya U22EPR9 (Nikel). Ini tahun berapa ?, gk mungkin pihak Denso bego gk ngerevisi.

        Cuman karena permintaan pasar pengennya motor irit, makanya mixture dibikin kering oleh AHM, ini bener-bener kering ya sob, jadi bulshit kalo AHM bilang PGM-FI campuran bahan bakar dgn udara selalu ideal, bukan ideal tapi kering !!!

        Buktinya ?, lihat warna busi, ini sdh jadi standar seluruh dunia liat kondisi pembakaran lewat warna busi. Kalo elektroda busi warna putih, ya itu kering, busi level panas bisa bikin mesin overheat, busi cepet mati kayak kasus busi CPR7EA-9/U22EPR9 pas Vario 125 baru rilis.

        Berikut ini Foto Honda Scoopy FI yg baru aja dibeli adek ane yg masih standar ting ting, businya DENSO U27EPR9 !

        Tanya aja orang-orang dibidang Otomotif pasti bilang ini pembakarannya kering/keiritan.

        Maaf jika contohnya bukan busi Vario 125, ane lupa naroh fotonya di mana,,,

        Ini secara umum ane tunjukin yg dimaksud AHM Ideal itu ya ini,,, kering,,,

        Coba aja pake busi U22EPR9 atau CPR7EA-9, dijamin cepet mampus tu busi, haha,,, apalagi kalo motor gk pake radiator, bisa overheat.

        Kekurangannya busi dingin (ingat Kode 9 pada NGK dan 27 pada Denso itu tingkatan paling dingin di line up busi mereka) warming up/manasin motor mesti agak lama, dan kalo motor parkir agak lama dan mau jalan lagi ya mesti manasin motor lagi, kalo dipaksa tanpa warming up yg cukup ya ngemposss,,,

        Tingkat panas busi itu selain ditentukan kompresi dan cc mesin, juga ditentukan suhu lingkungan dan mixture, pengalaman ane pake IU27 dan mixture dibikin agak basah, busi jadi hitam, kayak ini:

        Jadi jelas kan kenapa AHM pake busi NGK CPR9EA-9 atau DENSO U27EPR9 ?, karena mixture bbm di PGM-FI itu kering sob untuk ngejar irit.

        Coba aja ente pake busi lebih panas kayak NGK CPR7EA-9, EPR8EA-9, Denso U22EPR-9, U24EPR-9 (kalo mau platinum atau iridium tinggal sesuaikan), lalu mixture dibikin agak basah pakai o2 manipulator/piggyback/fuel cotroller/ecu standalone/resistor, pasti performa naik, motor hidup langsung tancap gas tanpa waring up gk ngempos, busi tetap awet, warna busi kalo gk merah bata ya warna coklat (tanda pembakaran ideal). Tapi konsumsi bahan bakar agak boros, resiko performa tinggi,,,

        Soal warming up, di motor kompresi rendah atau menengah bisa gk terjadi, beda kalo di kompresi tinggi macam Vario 125 FI, kurang panas ya ngempos tarikannya, beda dgn Scoopy, BeAT, busi dingin gk masalah, gk bakal ngempos kalo mesin kurang panas,,,

        Sorry ya AHM, ini cuma analisa dan hasil riset pribadi ane sebagai user yg merasa gk puas kalo mesin dingin/kurang lama warming up motor jadi ngempos/drop,,, parkir bentar aja ngempos lagi,,

        • oke mas sharing yg bisa menjadi perhatian bagi pemilik motor kompresi tingginya ahm yg pengen performa mumpuni.. 😀
          tapi coba saya luruskan dulu, disini saya bukan bilang busi di manual book itu jelek, sama sekali tidak, monggo dibaca ulang lagi.. poin saya disini adalah ketidaksiapan ahass dalam menyediakan part fast moving sesuai dengan apa yang dituliskannya di manual book.. 🙂

  5. sy pemilik tiger revo asimetris warna putih th.2012 bulan 2. pernah kecelakaan hingga rusak parah, mau beli kepala lampunya sudah putar putar ahass sejakarta tapi tidak ada. benar benar mengecewakan buat motor produksi 2012 salah satu partnya sudah tidak ada. honda astra memang payah. kepala secong memang ada tapi saya ingin yg baru. rencananya mau ganti new scorpio aja deh.

  6. persis busi nmp,ngk cpr8ea9.
    gak ada diberes honda,malah dapatnya di beres yamaha,sekarang kalo beli busi malah langganan ke yamaha,dan beli part universal malah seringnya cari di kawasaki 🙂

  7. Mas mau tanya cesi ane (CS1) klo jalan kadang2 ane liat tetesan air radiator jatuh diatas head…apakah itu normal…
    Klo pas motor gak digunakan tuh motor baik2 aja…gak ada tetesan radiator sekalipun..kejadiannya cuman pas jalan….kira2 tetesannya cuman 1/4 sendok teh lah kira2..hehehe…….

    • itu kalo buat jalan jauh atau jalan deket udah netes mas?kalo jalan jauh mungkin normal karena air panas..tapi kalo jarak dekat udah netes, mungkin ada masalah..tapi kalo pas dipanasi agak lama keadaan diam, ada tetesan nggak mas?

      • Nggak ada mas….klo manasin..
        Cuman klo jalan aja…kadang2 muncul, kadang2 gak muncul…tp herannya cuman pas jalan aja…motor gak dipakai juga gak netes
        Oh iya info aja…klo mo beli busi lengkap di PUGERAN MOTOR….jalan mt haryono barat SMA 7 kira2 50m utara jalan…

        • indikator panas di berapa mas?kalo buat macet normal di yogyakarta sekitar 4 bar masih normal kok..
          itu cadangan radiator di reservoir deket tangki bensin juga nggak nyusut secara cepat kan mas?soalnya cs1nya adekku dulu sebelum diatasi itu sampai diisi setengah botol honda radiator coolant baru ke batas normal.. 😐
          o di pugeran motor itu lengkap mas?oke oke besok kalo mau nyari lagi yang seri sama atau sekalian platinum kesana..matur nuwun infonya mas.. 🙂

          • Klo kenceng sekitar 60-70 kpj 3 bar stabil mas….jarak adisucipto – gading….boncengan…tp klo keadaan panas…cuman riding santai kadang dapet 4 bar….pas kemarin muter2 malioboro…..
            KLo tangki cadangan selama seminggu ini belum berkurang kayaknya…nyusutnya gak keliatan.

            • wah itu wajar mas..mirip-mirip dengan cs1 adekku setelah normal ini..biasanya kalo 4 begitu lepas dari kemacetan turun ke 3 bar..
              sip..ya jangan lupa buat sering di cek aja mas..asal nggak nyusut cepet, kayaknya air yang netes selama di jalan itu masih sirkulasi wajar hampir seperti sirkulasi air radiator mobil..cuma mungkin bedanya dengan radiator mobil, di cs1 nggak ada selang pembuangan yang mengarah langsung ke bawah seperti di kebanyakan mobil.. 🙂

              • Makasih mas infonya….ternyata emang bener kemarin saya coba ganti klem + saya lem sealer gasket dekat selang2 udah gak ngrembes lagi…Soalnya yg paling sering ngrembes dekat selang mau ke thermostat

        • ya kalo motor lawas masih wajar kalo di beres nggak ada..denger-denger biasanya part masih disupport sampai beberapa tahun setelah motor discontinue, misalnya kalo honda 8 taun, kalo suzuki kurang tau mas..mungkin itu dikasih punyae shogun 110 cc daripada nggak dikasih apa-apa pikir yang ngasih mas, padahal njenengan tau persis.. :mrgreen:
          yap..mungkin pada akhirnya nanti ketemu di bengkel biasa juga..walau di beberapa bengkel yang udah tak jajal juga nggak ada..mau beli busi platinum di toko pinggir juga ditawarin harganya mepet 50 ribu..hadeeeh..batal deh.. 😐

          • wew…

            pake busi std pabrik emang enak. sekarang pake NGK… ya gitu dah…

            kalo suzuki kalo gak salah sih 15 tahun ya… kan suzuki juga export RC80 bravo dan parts nya keluar negri. untuk rc100 sprinter udah nihil (All body parts). crystal, bravo dan tornado masih ada cuma ya udah mulai langka sih.

            teruntuk crystal body parts udah mulai nihil kekx, palingan tukar guling dengan beberapa parts dari RGR seperti stop lamp, kalo mesin sama plek dengan tornado. cuma ya itu…

            ane ngiler ama knalpot nya tune… buat putaran atas padet n tetep nampol… on spido bisa 140kpj…

            :mrgreen:

            • woalah bagus lah kalo dukungan sampe 15 taun..
              ngomong-ngomong busi standar merk nya apa mas?

              kalo barang di ekspor walau di discontinue sih nggak masalah..lumayan asyik..apik juga kalo ada temen dan kenalan dengan motor yg sama buat cari part nya.. 🙂

              yep..bodi belakang suzi taun segitu hampir-hampir sama..jadi bisa saling substitusi..

              wah mantep bebek tembus segitu..jaman ada kenalan bapakku yg punya RGR, katanya baru tembus 140 menurutku udah kenceng banget karena pas itu motor bapakku astrea 800.. 😆

                • jadi inget dulu kalo udah ada bebek 2 tak geber-geber ngebul gitu, wis trus tiba-tiba wussss ngebut..mending minggir.. 😆

                  RGR mesti bisa lebih..tapi pas itu baru dapet segitu sepengalamannya, dan itu pas aku jaman kecil ngrasa wow banget.. 😆

    • ben, nganyeli tenan nek iki..ning pusat e jogja we ra enek..padahal cetho-cetho serine ketulis ning buku petunjuk..sayange ki lagi ning kampus ra nggowo buku petunjuke.. 😐

1 Trackback / Pingback

  1. [Final] Analisa Gejala Lose Power Vario 125i Saat Mesin Dingin | Luqmanul Hackim

monggo tanggapannya.....