noigen diisi cairan penambal ban tubeless M-One

assalamu’alaikum wr. wb..

ceritanya sih setelah pulang dari pacitan mau berangkat kuliah..iseng aja muter-muterin roda sambil siap-siap..eh lha kok nemu sesuatu..

paku nancep

sebatang paku nongkrong dengan santainya di ban belakang tricolore..woooo.. 😐

berhubung sudah mau ngampus yo wes cuma ditambah angin dikit takutnya kalo kurang angin..ya tapi alhamdulillah sih ban belakang tricolore ini tubeless jadi sebenernya nggak masalah.. 🙄

sesampainya di kampus ya cuma ditaruh di parkiran..lha piye meneh harus kuliah dulu.. :mrgreen:

seselesainya kuliah dan beberapa urusan di kampus, nbsusanto pun meyakinkan diri untuk mengisikan cairan penambal ban tubeless yang banyak beredar itu ke ban belakang tricolore..kemudian tricolore diajak ke si tepat jalan kaliurang.. *cari yang deket 😆

kemudian tricolore ditangani oleh salah satu mekaniknya..dikempesin dulu ban belakangnya..

cairan penambal tubeless

kemudian sebotol cairan bermerk “M-One” itupun diisikan..

cairan penambal ban tubeless_2

diisi hingga habis isi di botol tersebut,,kemudian ban dipompa..paku yang dicabut pun langsung tertutup oleh semacam serat yang merupakan isi dari botol tersebut.. 🙄

kemudian dibayar dengan mahar 28 ribu rupiah..lebih mahal sih dibandingin sekali nambal di tambal ban tubeless..tapi ya buat jaga-jaga juga lumayan karena nggak cuma sekali pakai seperti pengalaman temen owner CB150R yg ban depannya bocor dan diisi cairan ini kemudian beberapa hari kemudian bocor di titik yang berbeda trus dipompa dan langsung beres karena seratnya menutup..tapi ya jangan sampe deh bannya bocor lagi.. 😐

ada beberapa testimoni pemakaian cairan ini yang mengakibatkan korosi dan karat di velg ruji..tapi si ardiantoyugo juga make ini nggak masalah, pas ganti ban dia juga ngisi cairan seperti ini lagi kok..

ya pada akhirnya pilihan juga sih gimana cara mengatasi ban tubeless yang tertancap paku.. 🙂

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

monggo tanggapannya.....