trimaskenthir dolan ke timur : perjalanan nganjuk ke bromo

assalamu’alaikum wr. wb..

melanjutkan artikel sebelumnya yang perjalanan jogja ke nganjuk..perjalanan pun berlanjut..sekitar jam 11 pun berangkat..dan malah dikawal oleh teman tersebut..woh mantep.. πŸ˜€


awalnya kami bingung..mau lewat mojokerto atau kediri..namun disarankan oleh si teman untuk lewat kediri saja..berhubung dikawal, nbsusanto dan yang lain ngikut aja..mengikuti irama seekor beat dan berusaha menghindari ngantuk, kami pun lewat jalan yang mbulet-mbulet..kalo disuruh lewat lagi mbuh nbsusanto masih bisa lewat jalan yang sama atau nggak.. :mrgreen: teman yang menuju kediri pun berpisah karena sudah berbeda jalur, dia mengambil arah kediri sedangkan kami menuju arah pare.. dan jam 12 kurang sedikit kami pun berhenti di masjid pinggir jalan..jumatan dulu dan masih di sekitar nganjuk..

setelah jumatan tak langsung berangkat..lagi-lagi makan makanan kecil dan tiduran..hingga akhirnya jam 1 kami siap-siap dan berangkat..sebenernya kami disini udah nggak enak sama temen yang ngawal dari nganjuk tadi..ya gimana udah jalan 30 km..diapun nggak bisa diajak ke bromo karena ada keperluan keesokan harinya..namun dia masih menginginkan memandu perjalanan kami dengan alasan ingin melihat jembatan baru yang menghubungkan kediri dengan nganjuk..kami pun nurut aja..hingga di ujung nganjuk..kok jembatannya belum jadi..malah belok..bau-baunya lewat jembatan bambu ini.. πŸ™„

namun semua sirna setelah melihat lebih jelas..numpak prau! terlihat menarik.. πŸ˜€ 😎

ternyata ini alasan si teman tetep bersikeras memandu kami..lha kalo lewat kayak gini, kami jelas bingung jalan..dan tentunya dia memang menunjukkan agar kami tau dan berpengalaman lewat jalan sini.. πŸ˜€

secara berurutan kami pun melewati dermaga bambu untuk menuju perahu tersebut..wuah mantep..bayarnya 2 ribu rupiah..

si teman tersebut mengenakan kaos merah berkacamata..setelah beranjak dari perahu, kami melanjutkan perjalanan hingga masuk ke daerah papar di kediri..kemudian kami berhenti dan mengucapkan selamat jalan karena dia harus kembali ke nganjuk..matur nuwun banget buat pengalamane bro! πŸ˜€ sayangnya nggak bisa bergabung sampai ke bromo..dan kami pun melanjutkan perjalanan ke arah pare..

beberapa lama kemudian kami sampai di pare..pengen mampir ke sedulur di pare, tapi takut kemalaman masuk bromo..kami pun melanjutkan perjalanan ke arah batu..berhenti di spbu sebelum masuk batu, tricolore pun minum premium 18 ribu..tanpa istirahat kami pun melaju dengan 4 orang tersisa dan NVL, old MX serta HSX125..melaju terus menuju batu..pemandangannya apik..sayang nggak sempet mampir..lha gimana lagi bromo masih ada sekitar 100 km padahal udah sore..

di batu ini penguasa jalanan adalah isuzu panther dan daihatsu xenia..nggak tau kenapa populasi avanza disini malah nggak terlihat..faktor torsi kah? πŸ™„

asli lho apik..ada waduk..sungai di pinggir jalan..air terjun..ah lain kali harus bisa mampir kalo jalannya lebih santai.. 😐

sekitar jam 3.20, kami berhenti lagi di spbu untuk shalat ashar dan sekadar minum dan makan makanan kecil..hingga jam 4 untuk selanjutya meneruskan perjalanan..eh lhadalah di kota batu malah nyasar..harusnya belok kiri malah belok kanan..mbuh piye bisa masuk alun-alun kota batu..wo lhaa..akhirnya muter-muter dan bisa kembali ke jalan yang seharusnya..satu arah cen mbingungke ndes! πŸ˜†

sekitar jam 5 hujan mulai turun..dan kami masih berada di jalan surabaya-malang..cari-cari pertigaan nongkojajar yang belum ketemu juga..tanya berkali-kali akhirnya beberapa kilometer kemudian ketemu..pertigaan besar tanpa lampu lalu lintas..langsung kami mengambil jalan tersebut dan menikmati perjalanan..terpikir jalan seperti ini ada spbu nya nggak..dan si temen yang bawa mx pun isi bensin eceran..nah si tricolore masih ngeyel.. :mrgreen: lanjut terus hingga mulai gelap..kabut pun mulai turun..setelah simpang masuk desa mbuh apa namanya πŸ˜† berhenti untuk memastikan..sekalian aja tricolore diisi eceran seliter premium seharga 7 ribu rupiah.. πŸ™‚

nampak muka-muka mulai lelah.. :mrgreen: untung berada di jalan yang benar..lanjut naik..jalanan rusak di beberapa titik..kabut semakin parah..padahal nbsusanto pernah denger kalo jalanan ini tepinya jurang..duh..dengan sangat hati-hati kami meneruskan perjalanan..dengan lampu utama ditambah sein kanan sebagai pertanda, kami pun meraba-raba mencari jalan..terkadang di pikiran nbsusanto jalannya belok kanan, ternyata belok kiri..alhamdulillah saking pelannya sehingga kami masih bisa meniti jalan..beberapa kali kami diselip oleh warga lokal yang sudah menguasai medan..lumayan kami bisa mengikutinya walau lama-lama jarak semakin jauh..

di salah satu belokan kami berhenti..kabutnya tambah parah lagi..uadem banget rasane..kami pun bertanya pada warga yang punya warung tentang jarak menuju penginapan bromo..ternyata masih belasan kilometer lagi..duh..akhirnya kami memutuskan melanjutkan perjalanan..si temen yang bonceng pun mengeluarkan senter untuk mencari tepian jalan ataupun tebing untuk memastikan kami tidak mengarah ke jurang..road captain si penunggang NVL punya prinsip kalo sampai ada apa-apa masih mending kena tebing daripada nyemplung jurang..lanjut pelan-pelan..

beberapa lama kemudian di salah satu desa wisata, kami dicegat..awalnya kami mengira ini memang petugas taman nasional bromo tengger semeru untuk mengabari bahwa portal tutup dan bisa menginap disini..lha kok ternyata menawarkan penginepan dengan nada memaksa serta mengatakan kalo penginapan-penginapan selanjutnya bakalan lebih mahal dari yang dia tawarkan..wah kok malah bau-bau nggak enak..tapi kami pun bimbang..maklum kondisi sudah capek dan belum ada yang pernah ke bromo sebelumnya..khawatir juga sebenarnya kalo lebih mahal..tapi kok nada memaksanya Β nggak enak..hingga tak berapa lama kemudian ada serombongan datang dan juga dicegat..dari malang namun jebul sama aja belum pernah ke bromo dan bimbang..akhirnya nbsusanto usul ke temen untuk mengajak rombongan tersebut berdiskusi..sama-sama belum pernah ke bromo dan kondisi capek..hingga kami akhirnya berbarengan memutuskan untuk skip desa ini dan mencari penginepan desa wisata yang lebih meyakinkan..jalan pelan-pelan lagi dengan rombongan bertambah panjang..

hingga menemukan desa wisata ngadiwono di belokan..tanya-tanya ke yang jaga pos desa tersebut..lebih bersahabat orangnya..nggak memaksakan dan sekadar menawarkan..ditawari 800 ribu serumah..dinego lagi dapat 600 ribu serumah..berhubung sudah capek, kami pun menyetujui..4 orang rombongan kami bergabung dengan 8 orang rombongan dari malang, kami pun menyetujuinya..lumayan 50 ribu per orang..jalan ke rumah yang disewa semalam..akhirnya dapat tempat istirahat..rumahnya sangat layak dan fasilitasnya cukup nyaman dan terdapat kamar mandi dengan air hangat..alhamdulillah..akhirnya melepas semua barang bawaan dan mandi serta siap-siap istirahat karena paginya naik ke bromo.. 😎

odometer tricolore di tempat penginapan :

5269,1 – 4877,2 = 391,9 km..rekor motoran dalam sehari.. πŸ˜€ rekor sebelumnya 290an km pas ke tawangmangu pun pecah.. πŸ˜†

lanjut di artikel selanjutnya lagi.. πŸ™‚

sekian dan terima kasih.. πŸ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

Be the first to comment

monggo tanggapannya.....