sygic, alternatif lain aplikasi navigasi offline berbasis gps

assalamu’alaikum wr. wb..

perangkat navigasi kini semakin mudah digenggam..berbagai pilihan aplikasi navigasi untuk android tersedia di playstore maupun berbagai website..ada aplikasi online maupun offline..nah, berhubung kalo sedang “mblusuk” belum tentu ada sinyal internet, adanya aplikasi navigasi offline yang mengandalkan satelit sangatlah bermanfaat..

berhubung nbsusanto sering mblayang tanpa tau jalan yang akan dilewati, tentu saja aplikasi gps offline sangat diperlukan.. :mrgreeb: di purtu sebenernya sudah terinstal navitel..namun, karena masih ada ruang sisa di memory card, tak ada salahnya menambah aplikasi lain..setelah menelusuri kaskus, didapatlah aplikasi Sygic yang total beserta petanya sekitar 550an MB..

bebek goreng umar plenteng

nah, aplikasi Sygic ini sudah beberapa kali digunakan untuk njajal navigasi..asalkan sinyal gps satelit sudah terkunci, akan dapat menunjukkan lokasi berada..bahkan kalo mau mengetahui koordinatnya pun mudah dan cukup detail sehingga dapat di screenshot dan digunakan untuk referensi di kemudian hari..

curug banyunibo

untuk detail jalannya, bisa diacungi jempol..bahkan jalan menuju curug banyunibo yang berada agak pedalaman pun ada dengan walaupun itu jalan akses kecil..

gps offline sygic (11)

ini yang asyik..saat di zoom dengan skala tertentu, nampak rel kereta api..iseng nbsusanto telusuri, jalur kereta ini tidak putus mendadak seperti di navitel..tentunya kalo naik kereta bisa membayangkan jalan yang akan dilalui..atau kalo naik kendaraan jalan raya, bisa mengira-ngira posisi rel kereta api.. *pengalaman kemaren pas lewat nagreg penasaran relnya dimana :mrgreen:

gps offline sygic (1)

menu pencarian tempat pun cukup nyaman untuk dipandang, walaupun proses pencarian membutuhkan waktu yang agak lama jika dibandingkan dengan navitel..namun, list POI di Sygic belum selengkap Navitel..

gps offline sygic (9)

kemudian saat menjajal navigasi..tujuannya bagus sih dilewatkan jalan utama..namun terkadang jaraknya malah jadi sangat jauh..contohnya saja navigasi dari yogya ke magetan..selalu diarahkan melalui sragen dan ngawi..padahal bisa lebih dekat melalui tawangmangu..malah kemaren pernah cari jalan dari gunungkidul bagian timur, hampir masuk wonogiri, niatnya navigasi ke arah plaosan magetan dimana bisa lebih singkat lewat tanjakan genilangit yang menghubungkan wonogiri – magetan, lah malah tetep dipaksa lewat surakarta – sragen – ngawi – magetan.. duh.. 🙄

gps offline sygic (16)

saat dijajal dengan tempat tujuan di pacitan dari yogya…….

gps offline sygic (15)

aplikasi ini gagal menunjukkan navigasinya..duh..padahal kalo jarak, dari jogja ke pacitan dan magetan bisa jauh magetan..apalagi pas kemaren mau ke bromo, iseng dengan tempat tujuan sekitar bromo pun gagal.. 😐

untuk mengetahui letak dengan koordinatnya, enakan sygic..untuk tampilan, lebih nyaman dipandang sygic, yang kalo di kota besar seperti jakarta bisa menunjukkan renderan 3D bangunan gedung tingginya..untuk mencari tempat seperti kantor dll, lengkap navitel..untuk navigasi jarak jauh, navitel menang..

kesimpulannya..memang tak ada aplikasi navigasi yang sempurna..itulah alasan nbsusanto masih mempertahankan 2 aplikasi navigasi di purtu dan digunakan secara kombinasi.. 🙂

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

15 Komentar

  1. terakhir pakai navitel v.8 nga bisa di set routenya seperti nav. v.5 ( pedestarian, bike, mobil, bus) …, makanya selingkuh ke sygig v.13.0.4 ….
    buat backup pakai papago
    pernah sih ni aplikasi nyebelin waktu blusukan jalan tikus. karena jalan sendiri…, telp jadi sering keluar masuk kantong jaket.
    di suatu lokasi antah berantah … dy gagal nge-lock ( waktu itu mendung berat) walau udah ditunggu lama.
    akhirnya pakai cara tradisonal …
    “maf pak tau jalan ini kl lurus kemana ya ???”

    hihihi

    • gak bisa set route? weh.. malah belum nyoba.. pembaruannya apa aja mas selain malah masalah tsb?
      papago belum pernah make.. pernah ngobrol sama temen yg make katanya lumayan juga..

      kalo ada warga, lebih baik cara GPS saja.. lebih akurat.. Gunakan Penduduk Setempat.. :mrgreen:

monggo tanggapannya.....