test drive singkat Daihatsu Taft 4×4

assalamu’alaikum wr. wb.. beberapa waktu yang lalu kopdar koboys di palbapang..seperti biasa, jika ada suatu kendaraan yang berbeda maupun baru, pasti ada yang pengen njajal..nah kebetulan mas irawan membawa kebo nya.. daihatsu taft (13)

yep..seekor daihatsu taft 4×4..tampilannya gagah banget.. daihatsu taft (17)   kurang afdol kalo nggak buka kap mesin.. 😆 daihatsu taft (16) bertahtalah mesin diesel 4 silinder 2700cc.. daihatsu taft (9) masuk ke dalam kabin..tampak berbagai panel standar..sebenernya di deket tuas pemindah gear, ada tuas kecil pemindah mode dari 2WD menjadi 4WD..sayang lupa foto fokus disitu.. 😐 daihatsu taft (10) nampak redline di angka 4000 rpm..tentu ada logo 4WD.. maklum diesel kan torsi besar di rpm rendah.. 🙄

daihatsu taft (11)

real man use three pedals? mosok? 😆

oke mari mulai nyalakan mesin..terdengar suara diesel daihatsu taft ini masih cukup enak didengar..yakin wis kalo rawatannya mas irawan mesti ciamik.. :mrgreen: lampu dinyalakan..terang banget lampunya..posisi duduk yang cukup tinggi pun membuat pandangan sangat jelas walau berhidung.. *jadi inget esteem yang selayaknya sedan biasa pandangan nggak tinggi dan lampunya perlu ditangani lebih lanjut.. :mrgreen:

awalnya merasakan feel injakan gasnya agar saat mulai jalan nggak ndut-ndutan atau malah terlalu galak..setelah dapet feelnya, masuk gear 1 dan mulai jalan..memang nggak galak tarikannya, tapi tentunya berisi..nggak nyentak-nyentak tapi seiring gas ditambah, tenaga juga tambah besar..

masuk ke jalan umum..dapet pesen kalo setiran harus dijaga agar nggak nyelonong karena masih perlu dibalance…baiklah..saat memutar stir untuk masuk jalan raya, nggak ada gejala hambatan..

kemudian injak gas lebih dalam, pindah gear..khas diesel, tak perlu mengail rpm terlalu tinggi hingga tenaga terasa cukup..feelnya dapet..dijaga agar rpmnya stabil..uecess..

hanya beberapa ratus meter, kemudian balik arah..saat jalanan sepi, langsung putar balik di jalan srandakan yang cukup lebar > 7 m tapi nggak tau pasnya.. :mrgreen: lancar saja dan stir tetap menurut..

saat balik lagi ke angkringan palbapang dicoba untuk gas lebih dalam dan sedikit lebih kencang untuk mengetahui gimana rasanya..ternyata benar disini terasa kalo saat dibawa kencang, stir memang harus dipegang beneran, karena kalo nggak sedikit ditahan, bisa-bisa jalannya nggak lurus..apalagi daihatsu taft kan memang bannya besar jadi perlu pengendalian ekstra..

kemudian merasakan feel rem..enak dan nggak nyelonong..nggak perlu rem ala dipompa sudah cukup untuk menghentikan lajunya..

mobil ini kalo dibawa ke lautan pasir bromo mestinya nggak masalah dengan double gardan serta konsumsi bbmnya yang menurut mas irawan dan mas gora berkisar belasan km per liter dan bukan hal sulit untuk 14 km per liter.. uirit yo.. 😯

tapi sayangnya kemaren nggak nyoba mode 4WD nya.. 😐 lha gimana nggak ada medan buat njajal di sekitar angkringan palbapang.. 😆 kata mas irawan untuk pindah ke mode 4×4 memang mobil harus berhenti dulu, tentu belum seadvance mobil masa kini..

daihatsu taft (20)

kalo kata orang-orang real man use three pedals..rich man use two pedals..kalo kata pengguna 4WD, real man use 4×4..tapi kalo kata nbsusanto, real rich man doesn’t use pedals..lha kok bisa? lha wong kalo kaya beneran biasanya kemana-manha disopiri orang lain.. *guyon lho ini* :mrgreen: 😆

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

monggo tanggapannya.....