super test drive, membuktikan performa mazda astina di jalur selatan jawa

assalamu’alaikum wr. wb..

beberapa hari yang lalu seorang sedulur koboys menikah, yaitu kang at0zz yang berdomisili di banjar, jawa barat..nah, direncanakan koboys yang tinggal di banyumasan akan berangkat, kebetulan beberapa sedulur koboys jogja juga berencana sekalian ikut..akhirnya kumpullah di wates ada mas azizyhoree, ipanase, ardiantoyugo serta nbsusanto..

test drive mazda astina (22)

awalnya diwacanakan untuk naik motor, agar sekalian bisa mampir ke beberapa tempat apik yang lebih enak dijangkau motor..tapi setelah dipertimbangkan, opsi naik mobil lebih menarik serta mengurangi resiko capek saat jalan pulang, mengingat perjalanan cukup jauh..akhirnya djeng tina pun dipanasi..dengan mas aziz di balik kemudi, 4 orang berangkat jam 4 dari wates, kemudian sekitar jam 5 mampir subuh di salah satu spbu purworejo..ndilalah kok mas aziz ngantuk dan nbsusanto pun diminta mengambil alih..wah jadi sopir tembak salah satu mobil yang pengen di-test drive namun belum sempat.. :mrgreen:

test drive mazda astina (9)

wokee pancal..pertama kali duduk di joknya, jelas sedan banget, mirip dengan posisi duduk si dhenok estim..stater mesin..suara mesin BP05 dengan knalpot freeflow pastinya lebih terdengar dibanding knalpot standar..ndilalah switch kipas radiator djeng tina sedang bermasalah sehingga harus dihidupkan manual..injak gas..lepas kopling…..mesinnya mati….. 😆 maklumlah kedalaman kopling tiap mobil pastinya berbeda, bahkan walau satu tipe..untuk itulah di awal memang sebaiknya melakukan penyesuaian dulu.. 😉 apalagi dipesenin mas aziz kalo remnya walau sudah all disc brake, perlu diinjak agak dalam..ya khas motuba lah, kalo nbsusanto sudah maklum, lha si dhenok estim juga motuba.. :mrgreen:

pada saat jalan kondisi normal, harusnya indikator suhu astina ada di kisaran 5 bar, namun karena kipas selalu nyala, bisa dimaklumi jika di 4 bar..namun kemaren sempet ada masalah, indikator menunjuk ke 6 bar..akhirnya pun minggir dan dicek..ndilalah ternyata kipas nggak muter..setelah dicek oleh ipanase, diketahui relay nya bermasalah..akhirnya diutak-atik dan bisa nyala..nbsusanto nyopir lagi ke arah barat..

di awal, mas aziz bisa njaga putaran mesin di 1500-2000 rpm karena memang karakter mesin astina yang dohc overstroke ini enak di rpm bawah sampai atas..nah, kalo nbsusanto yang bawa tetep aja rpm di atas 2000..kebiasaan yang nggak bener ini, bikin boros walau sensasinya lebih maknyuss.. :mrgreen: akhirnya pun latian di rpm tersebut..koplingnya astina ini memang nggak sedalam si estim..jadi agak lebih nyantai..tuas pemindah gear rasanya standar, tapi posisi paling keliatan di gear 3-4, beberapa kali dikira gear 2 ternyata di gear 4..untung dikompensasi torsi 160 Nm nya.. 😀

test drive mazda astina (25)

ke barat terus..kemudian di perempatan kawasan buntu, belok ke kanan..yep, menuju arah purwokerto untuk bertemu sedulur banyumasan..nah, kontur jalan mulai nggak rata..ada naik turunnya..wah asyik njajal performanya.. 😎 jalanan mulai menanjak..benar saja torsi melimpah astina membuat nggak harus injak pedal gas terlalu dalam..nggakmperlu pindah ke gear 1, nanjaknya udah enak banget..apalagi disini nbsusanto masih belum berani kenceng..maklum bukan pegangan sehari-hari.. :mrgreen:

berikutnya dari banyumas menuju terminal karangpucung menjemput gayuh alay..disini mulai naik kecepatannya..lha kalo nggak, ketinggalan sama rombongan motor yang terdiri dari cak poer, kang chozin dan kang adjie..beberapa kali harus nyelip kendaraan lain semisal truk..nah, oleh mas aziz dipeseni kalo butuh tenaga tambahan, saklar ac dimatikan, setelah nyelip nyalakan lagi..berasa pake NOS.. 😆 sebenernya tenaga kalo buat sekadar nyalip sudah cukup, namun kalo untuk ngejar kecepatan memang benar triknya..oiya, disini juga terasa kalo setir astina ini cukup enteng sehingga enak buat manuver..apalagi setir yang terpasang merk  “momo” yang modelnya juga 11-12 seperti “momo” nya si estim..nggak perlu banyak waktu penyesuaian..mungkin berbeda bagi yang biasa pake stir standar.. 😉

test drive mazda astina (10)

masuk ke jalur selatan lagi..mengarah di kawasan lumbir..yep, disini selain kontur jalan yang tidak rata, disuguhi pula oleh jalanan yang berlubang disana-sini yang banyak truk berkecepatan rendah..melibas jalanan rusak, astina ini pede saja melewati jalan rusak, ya maklum lah velg mazda cx5 berukuran 17″ yang terpasang padanya tentu jaminan kualitas selain tampilannya yang ciamik..hanya saja, dengan velg diameter besar, tentu profil ban semakin tipis..kalo buat jalanan alus dan rata, yakin nyaman banget, cuma kalo lewat jalan rusak, tentu redamannya tak senyaman profil ban tebal..

sesekali shifting gear di 5000 rpm hingga lampu tachometer tambahan mulai menyala..karakter sedan tentunya enak dibawa sampe rpm tinggi..bahkan sekali tembus redline 7000 rpm saat nyelip kendaraan di depan..wasyem enak tenan BP05 DOHC..berasa bawa motor yang bisa rpm segitu.. o_O kemudian ganti mas aziz yang nyopir..ngrasa di seat belakang, ada seatbelt dan sandaran tangan..bahkan di bangku depan, seatbelt bisa dinaikturunkan..wedyan mobil taun segitu..memang bener seperti suzuki fxr, mendahului jaman..

nah, malamnya sepulang dari banjar, direncanakan lewat jalur selatan cilacap karena ngincer pagi hari di pantai logending..sekitar jam 10an di kawasan sidareja, mas aziz minta gantian lagi..wokee siap..menguji pop-up headlamp nya djeng tina..cukup terang..pasti reflektor dan kaca masih bening..tapi ya jangan bandingin dengan mobil keluaran terbaru.. ~ yang pasti sih melewati kawasan hutan kubangkangkung yang gelap dan sepi, lampu astina dapat diandalkan..sesekali memainkan lampu jauh untuk memastikan jalan yang akan dilewati..

test drive mazda astina (5)

selanjutnya lewat jalan daendels ke arah pantai logending..jalan 20 kilometer lurus di tengah malam membuat mulai merasa ngantuk..akhirnya berhenti di spbu besar sebelum pantai..parkir mobil, buka sedikit kaca, tidur..mau menumpukan kepala di setir kok terasa tinggi, sebenernya bisa dinaikturunkan, tapi karena tuas nggak langsung ketemu dan mas aziz sudah tidur, akhirnya nyender kepala di antara pilar B dan headrest..tidur sampe pagi.. :mrgreen:

mengenai BBM, kemaren kalo nggak salah sekitar 1:10 dengan AC sering nyala (setengah perjalanakin) dan sesekali kaki kanan liar menginjak gas.. :mrgreen: lumayan lah.. 😉

mazda astina memang ciamik..di tahun 1992, di saat sedan jepang mid-end yang lain masih bermain di 1600 cc, astina menggunakan 1800 cc dohc sehingga mencapai tenaga puncak 140 hp..padahal belum lama civic dan corolla naik ke 1800 cc dan bermain di kisaran 140 hp..1,5 kali lipat dibanding estim.. 🙄 selain itu, fitur yang diadopsi astina pun cukup lengkap..kalo masih muda dan seneng main di high rpm, mazda astina merupakan salah satu pilihan menarik.. 😀

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

22 Komentar

  1. Sayang medan jalan banyak rusak dan lobang ya Om,coba kalo jalan mulus rata……..Salam Pop Up dan Bruummmmmm …… 🙂

  2. Sampai sekarang masih keren kok. Model lampu pop up kaya gitu keren abwis…. Kaya KITT-nya knightrider….. Ane sampai sekarang masih kepingin tuh…. Sayang dompet masih jauh.

    • memang secara overall, desain bodi dan mesin astina memang joss.. cuma ya itu karena mobil gaul, agak susah cari ori nya.. semacam nasib genio lah yg rata-rata juga udah pada kena modif minimal ringan.. 🙂

monggo tanggapannya.....