turun ke sungai lava bantal berbah sleman di suatu sore

assalamu’alaikum wr. wb..

akhir-akhir ini sering terdengar salah satu destinasi wisata baru di kawasan sleman.. namanya lava bantal.. dari fotonya cukup menarik.. kok ya kebetulan karena cuaca agak mendukung dan ada yang rumahnya berbah, dia pun dijadikan navigator.. :mrgreen:

lava bantal berbah sleman yogyakarta (1)

letak lava bantal ada pada koordinat berikut:

koordinat lokasi lava bantal berbah sleman yogyakarta

terletak pada koordinat S 7.80826 dan E 110.45946.. gampangnya sih kawasan perempatan blok O ke timur.. ikuti saja jalan gedhenya hingga ada kuburan di kiri jalan dan setelahnya ada jembatan.. di situ lah kawasan lava bantal..

lava bantal berbah sleman yogyakarta (5)

sudah ada warga sekitar yang menarik parkir di kawasan tersebut.. setelah parkir jalan saja ke sungai di bawah jembatan tersebut..

lava bantal berbah sleman yogyakarta (4)

menuruni sungai terlihat lava bantal yang menurut kabar yang beredar merupakan lava dari gunung merapi yang kemudian mengeras..

lava bantal berbah sleman yogyakarta (12)

menjadi dinding bagi aliran sungai ini.. sayangnya nggak tau ini sungai apa.. 🙄

lava bantal berbah sleman yogyakarta (13)

kalo dilihat dari bentuk batu batu yang disana memang cukup menarik..

lava bantal berbah sleman yogyakarta (20)

nampaknya lava mengeras di sekitar sini dan sedikit demi sedikit terkikis membentuk alirannya.. oiya, manusia dalam frame tersebut memang partner wani perih! 😀

lava bantal berbah sleman yogyakarta (25)

waktunya pindah ke jembatan.. nampak ada pengunjung lain yang sedang jepret-jepret disana.. ada satu pertanyaan menarik dari rombongan lain tersebut, “jadi wisatanya ini ya?” nampaknya mungkin mencari tempat dimana dia menemukan seperti angle foto yang beredar..

lava bantal berbah sleman yogyakarta (27)

full team.. tentu ditambah nbsusanto yang sedang memfoto.. mereka kalo diajak mencari tempat yang belum banyak tereksplorasi biasanya semangat.. 😀

lava bantal berbah sleman yogyakarta (32)

lava bantal cukup menarik.. masih alami.. namun sayangnya menurut temen yang deket disitu rumahnya, kawasan ini tak jarang ada pemuda-pemudi *iykwim* disana.. 😐

setelah sekitar 10 menit, kami pun setuju untuk melanjutkan perjalanan.. kemana ya? cuaca cerah menjelang sore ternyata tidak bertahan sampe senja.. awan mendung pun menggelayut.. ya sudahlah pasrah saja.. gagal sunset walau tetep jalan..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

4 Komentar

monggo tanggapannya.....