sekelumit test ride ayago baru honda, new sonic 150r

assalamu’alaikum wr. wb..

setelah bisa mengamati beberapa detail dari honda sosis sonic, ada juga kesempatan test ride.. memang sudah lama sih, maklum baru sempet nerbitin artikelnya sekarang.. hehehe.. mari coba nbsusanto deskripsikan gimana rasanya sonic..

honda new sonic 150r (1)

area yang disediakan tak terlalu luas, bisa dikatakan kurang kalo mau eksplorasi seberapa kencang mesinnya.. geber sebentar sudah kehabisan trek lurus.. tapi setidaknya ada sedikit gambaran dari trek lurus serta tikungan kaitannya dengan akselerasi, rem serta handling..

honda new sonic 150r (36)

dari posisi duduk, rasanya aneh, nunduk tidak tapi tegak juga tidak.. posisi footstep juga terkesan maju.. biasanya ayago kesannya kan nunduk, tapi di sonic nampaknya mengejar agar kenyamanan tidak terlalu dikorbankan juga.. kalo mau posisi lebih sporty, penggunaan footstep underbone adalah solusinya..

membahas akselerasi.. mesin 150cc dohc hampir square cenderung overstroke di ayago ini cukup bertaji untuk tarik-tarikan.. jujur saja nbsusanto rada kaget saat membejek gasnya di trek lurus maupun keluar dari tikungan.. saat dicoba digeber, gear 1 kena limiter di sekitar 42-43 kpj.. lanjut masuk gear 2, belum apa-apa trek lurus sudah habis.. well memang alayable mesin yang dipadukan dengan gear belakang 42 seperti ukuran gear belakang cs1.. ya setelah sempat ngobrol dengan beberapa teman, memang untuk kelas bebek sport kalo mau bisa bersaing harus enak buat tarik-tarikan..

honda new sonic 150r (11)

masalahnya dengan terbatasnya trek lurus, nbsusanto belum bisa berkomentar bagaimana sensasi putaran tingginya, apakah seenak cs1 yang merupakan turunan nova sonic yang putaran atasnya uenak tenan atau di atas kehilangan tenaga.. maklum saja, kalo ngejar putaran bawah, putaran atas biasanya dikorbankan.. dan nampaknya sonic akan seperti itu.. lha kalo mau dua-duanya bagus, mau harga berapa? :mrgreen:

tentang rem.. untuk pengereman, sonic patut diacungi jempol.. saat test ride tersebut nbsusanto sama sekali tidak menggunakan rem belakang untuk manuver dari lurusan menuju tikungan maupun meliuk-liuk dengan batasan cone.. rem depan sudah sangat mumpuni, jadi males nyoba rem belakang.. jadi nbsusanto nggak tau rem belakang pakem atau tidak.. 😆

honda new sonic 150r (12)

kalo handling, dengan bodi ayago yang lumayan ringan, sonic lumayan nurut diajak meliuk-liuk di antara cone.. memang tidak sampe ala gymkhana, ya sudah cukup untuk manuver sedikit di atas normal.. balik lagi, bebek sport kalo nggak enak buat meliuk-liuk ya susah bersaing.. :mrgreen:

pas berhenti ada satu hal yang mengganggu, sonic yang nbsusanto jajal susah dinetralkan! berkali-kali coba diungkit dari gear 1 maupun pijak kalem dari gear 2 tetep saja nggak mau netral.. alhasil langsung matikan mesin saja.. lha kalo di jalanan pas lampu merah susah dinetralkan ya susah.. 😐

komentarnya kok bagus to le? ealah jangan salah.. monggo jajal sendiri saja.. namanya juga baru di trek pendek.. belum tau gimana rpm tinggi.. belum tau bikin pegel nggak..apalagi konsumsi bbm.. mana tau..  yang pasti kalo yang dicari motor yang alayable, sonic bolehlah jadi pilihan..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

monggo tanggapannya.....