melihat lebih dekat nissan grand livina highway star autech cvt

assalamu’alaikum wr. wb..

nissan grand livina.. sudah cukup lama mengaspal di jalanan indonesia.. tercatat sudah mengalami facelift di tahun lalu.. namun baru kali ini nbsusanto berkesempatan untuk menjamah dan melihat secara lebih bebas untuk grand livina seri highway star autech cvt.. kalo nebeng sih dulu pernah di grand livina 1,8 manual..

nissan grand livina highway star autech cvt (8)

sepintas yang terpikirkan adalah ini mobil mpv, sebenernya nggak panjang-panjang banget, tapi berhubung nggak tinggi ya keliatan panjang.. ground clearance terlihat semakin rendah berkat bodykit.. maklum seri autech memang tak seperti seri biasa..

nissan grand livina highway star autech cvt (7)

kalo dilihat dari depan.. sayangnya sentuhan chrome berlebihan disini.. subyektif sih sebenernya.. tapi itu grill dipenuhi chrome, di sekitar foglamp juga ada chromenya.. untungnya bagian spion tidak kena sentuhan chrome.. 😐 kalo headlamp sendiri menganut multireflektor seperti kebanyakan mobil lain..

nissan grand livina highway star autech cvt (3)

dari sisi belakang nampak garis desain lampu belakang yang berbeda dari generasi sebelumnya.. konsepnya menarik, namun sedikit butuh waktu jika dilihat secara keseluruhan.. tuas pembuka pintu bagasi pun tak seperti mpv dengan harga hampir sama yang cenderung disembunyikan.. pun begitu kamera mundur yang terlihat menonjol.. konsekuensi peletakan plat nomer di bagian bawah sih ya jadi tuas pembuka pintu dan kamera mundur juga tak bisa jadi satu bagian.. selain kamera mundur juga terdapat sensor parkir.. wiper belakang dan high mounted LED stoplamp ada di semua seri grand livina..

nissan grand livina highway star autech cvt (9)

untuk seri highway star autech grand livina menggunakan velg berpalang unik dengan ukuran ring 16″ dan dibalut ban berukuran 195/60-R16.. sementara itu sistem pengereman cakram di depan dan tromol di belakang.. suspensi grand livina sendiri berupa MacPherson dengan stabiliser di depan serta suspensi belakang torsion beam yang juga dilengkapi stabiliser..

nissan grand livina highway star autech cvt (5)

mari dibuka.. saat pintu pengemudi dibuka.. jok berlapis kulit membuat grand livina HWS autech terlihat cukup mewah mengingat harganya..

nissan grand livina highway star autech cvt (10)

yap apalagi dashboard juga dikemas serba gelap dengan desain yang proporsional.. head unit double din yang telah memiliki layar mengisi sisi entertaintment mobil ini.. pada steer pun sudah terdapat beberapa tombol audio sehingga saat menyetir tak usah memindah tangan ke head unit.. oiya, bagian stir juga sudah dilapis kulit.. pengaturan AC sendiri terdiri dari pengatur suhu, blower, arah hembusan dan sirkulasi udara..

nissan grand livina highway star autech cvt (4)

bagian cluster meter.. sayangnya saat itu tak ada kunci sehingga tak terlihat ada indikator apa saja.. yang pasti ada sih speedometer, tachometer, fuelmeter, odometer, tripmeter, indikator pintu, airbag, ABS, handbrake, sein, lampu jauh.. fitur grand livina hws ini lengkap lho, selain rem ABS juga sudah mengadopsi sistem EBD dan Brake Assist..

DSC07684

masih kurang dari entertaintment? disediakan layar 10″ yang menempel pada langit-langit grand livina.. tentu saja bagi penumpang selain baris pertama.. tapi nggak terlihat ada blower AC untuk baris belakang yak.. 🙄

nissan grand livina highway star autech cvt (12)

oh ternyata diganti dengan kisi-kisi AC di sisi bawah antara sopir dan penumpang depan.. bagi baris kedua sih masih lumayan, bagi baris ketiga nampaknya hembusannya tak terasa ya.. eh di bawah pula posisinya.. semriwing.. 🙄

nissan grand livina highway star autech cvt (1)

saat di baris kedua menemukan hal aneh.. jok bisa ditarik ke depan terpisah dari sandarannya.. belum tau sih fungsinya untuk apa.. 🙄

nissan grand livina highway star autech cvt (2)

membuka bagasi belakang.. bukan yang terlega memang, tapi baris kedua dan ketiga dapat dilipat rata lantai.. mengakomodasi bawa berbagai barang berukuran jumbo..

nissan grand livina highway star autech cvt (6)

sebuah mesin Nissan berkapasitas 1500cc 4 silinder DOHC 16 valve berteknologi twin VTC berkode HR15DE dengan tenaga puncak 109 ps pada 5600 rpm dan torsi maksimum 14,6 Kg-m pada 4000 rpm bersembunyi di bawah kap mesin.. yap, tenaga dan torsi puncak didapat di putaran mesin tak terlalu tinggi.. menurut teori ini mobil irit, realitanya banyak yang setuju.. untuk kemudahan pengendalian, nissan grand livina telah dibekali EPS, yap power steering elektrik yang akan terasa ringan saat melaju pelan dan semakin berat seiring bertambahnya kecepatan..

memang grand livina beberapa tahun lalu tidak dikatakan sekelas dengan LMPV, tapi mengingat saat ini harganya sudah mepet dengan LMPV namun interior dan fiturnya lumayan menarik, tampaknya melirik grand livina cukup logis.. namun nbsusanto sendiri belum tau gimana rasa nyetir grand livina jadi belum bisa ada review driving impressionnya.. mungkin nanti kalo ada kesempatan nyopir grand livina nbsusanto tuliskan gimana rasanya.. 🙂

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

monggo tanggapannya.....

  1. Saya pernah pake Grand Livina edisi pertama thn 2007. Pernah sy pake ke Bromo, Dieng, Cemoro Sewu…empat penumoang dewasa…Gak ada masalah kok….fine2 saja…kl yg bilang “gak kuat”, malah sy yg bingung….yg penting, mmg gak bs langsung tekan gas…

    Dr sisi kenyamanan, handling, kestabilan, jauh lbh bagus dibanding Avana, Xena, RRR…model dan kualitas interior bagus….suara mesin meski GL lama, msh sangat halus….

    Kl power di tanjakan kurang, krn mmg dia MPV penggerak roda depan….memang mungkin tdk sekuat pesaingnya yg penggerak roda belakang….tp wong saya lewat rute nanjak2 belum tentu dua tahun sekali…hehehe…yg pasti, gak ada mslh sih dgn tanjakan curam….kuncinya: JGN LSG INJEK GAS DALAM2….

    Onderdil mahal?? Biasanya krn “katanya”..hehehe…gak jauh beda kok…

    Silakan meminang….apa yg anda prioritaskan dr sebuah mobil??? Biar gak salah pilih…

  2. Saya user ANGL (All New Grand Livina) dari 2014 awal, saya pakai yang 1.5 sv manual, dibilang tenaga boyo tergantung cara bawa nya, ANGL ga mau disentak, kalo dibilang tanjakan memble saya dah terobos denpasar-singaraja via bedugul berkali2 nyaman2 aja dgn muatan penuh, kenali karakter mesin mobil anda ,dengan harga lmpv dapet mobil yg nyaman, jok ke 2 dilipat ke depan supaya sandaran bisa direbahin ke depan, dan bila baris 2&3 direbahin bisa datar, tinggal kasih busa tipis jadi mobil camper van serasa tidur diatas kasur,bisa slonjoran (pengalaman tabanan-kebumen pp paket ngirit ga pake hotel) target tahun ini tabanan-jakarta pp, untuk ac baris ke 3 dapet suply dari dashboard depan di atas ac baris 1, selama ini sepanas2 nya bali ga pernah setel full udah dingin, overall puas bgt pake ANGL dibanding lmpv lain yg pernah saya coba (avanza,xenia,r3)

  3. biasa mas rasane, hehehe
    rumput tetangga selalu terasa lebih hijau, tarikan bawahe boyo, tapi kalo sudah kenceng sih enak-enak aja.
    interior terasa sempit, dibandingkan duo kembar,
    untuk orang tinggi badan diatas 175, nyetir gak terlalu nyaman (kaki)
    itu pendapat sya lho Mas..