cerita yang tersisa dari trip ke ujung timur pulau jawa (part 2/2)

assalamu’alaikum wr. wb..

pagi dari kawah ijen swap driver.. kembali temen yang megang kemudi.. menuruni kawah ijen lewat jalur lain, yap ke barat ke arah kota bondowoso.. pemandangannya uapik banget, tentu selain jalan sempit yang sempat membuat seekor strada mundur karena nggak cukup untuk bertemu siput.. maklum saja siput nggak bisa mundur karena turunan.. ini seperti kaldera yang luas banget.. nbsusanto bisa bilang begitu karena jalur yang dilalui seperti dikelilingi oleh dataran yang lebih tinggi, persis di lautan pasir bromo dulu..

jalur perjalanan kawah gunung ijen banyuwangi via bondowoso

di tengahnya seperti foto di atas.. aslinya jauh lebih apik.. tentu saja disini kami memilih mematikan ac dan membuka jendela karena udaranya sangat segar.. bebas polusi mblo! oya, ini kemudian masuk kawasan perkebunan lagi, tapi beda dengan malam sebelumnya.. :mrgreen: kami juga melalui hutan karet dengan jalan berlubang dan rusak hingga mendekati bondowoso, sempat mampir untuk cari stok cemilan kemudian menuju spbu untuk….. mandi.. 😆

selesai mandi menata barang di dalam mobil agar lebih rapi.. mengemukakan target hari ketiga untuk dapat foto-foto di simpang lima gumul.. ya, nbsusanto masih inget pas dari bromo dulu setengah hari baru sampe kediri.. apalagi ini dari bondowoso yang lebih jauh, tapi setidaknya tidak lebih capek.. awalnya mau lewat jalur selatan jember dan balik ke utara arah malang menuju kediri via batu.. tapi dilihat kok jaraknya terlalu jauh dibandingkan lewat pasuruan probolinggo.. akhirnya diputuskan ke utara dan cari warung makan dulu.. ketemu warung soto dan minggir.. pesen soto kari dan teh panas.. tonjo tenan.. alhamdulillah.. kemudian melaju ke utara menuju probolinggo.. percayalah jalur yang dilalui sangat mengesankan.. jalanan lebar dan cenderung turun serta berliku.. tak jarang terlihat jalan yang akan dilalui berada di elevasi jauh lebih rendah dibanding kondisi saat melihat.. memang perlu konsentrasi tinggi disini.. ya nbsusanto sih di baris kedua menikmati saja.. kalo yang punya phobia ketinggian pasti rada horor melihatnya.. :mrgreen: hingga masuk ke jalan utama pasuruan-banyuwangi.. hari minggu ya cukup ramai.. istirahat sebentar di spbu untuk sholat dzuhur dan swap driver..

nbsusanto pegang kendali.. tak banyak yang menarik di jalur ini di siang hari selain beberapa kali nyelip kendaraan lain karena jalan yang cukup lebar.. sambil ngecek arah menuju malang juga sih karena mau sekalian mampir ke batu.. masuk persimpangan jalan malang-surabaya dan belok ke kiri.. untungnya sih jalur yang padat yang berlawanan arah, yap arah ke surabaya bagi mereka yang pulang liburan weekend.. sesampai di persimpangan menuju batu, kami pun belok kanan.. sebenernya nggak singkat juga perjalanannya, tapi nggak terlalu istimewa sih, kecuali pengguna jalan nggak pake kode, ya mau belok langsung belok saja nggak pake sein, motor dan mobil sama saja.. jangkrik ki.. hingga kami memutuskan berhenti di spbu di kawasan batu untuk sholat ashar.. swap driver lagi dan menuju batu night spectacular.. tapi tiketnya mahal jadi mau masuk pun males.. akhirnya terlontar juga ide ke museum angkut.. :mrgreen:

DSC00944

pisan-pisan ngetok mblo.. wahahaha.. setelah maghrib sekalian, kami berangkat dari museum angkut menuju arah barat.. jalur eksotis namun di malam hari terasa kurang penerangannya.. naik turun dan berkelok-kelok.. oya, ternyata perut sudah memberikan sinyal, kami pun mencari warung makan di pinggir jalan.. yang dipesen adalah……. lele goreng (lagi)! lha enak je.. 😆 yang pasti sih lumayan buat ngisi tenaga untuk ngejar waktu ke kediri.. oya, rencananya kami bermalam di hotel, ya biar bisa tidur lebih layak sih, tentu bukan hotel mahal tapi cukup yang 200an ribu rupiah saja per malam kebetulan nemu di aplikasi pesanan hotel.. :mrgreen:

yang ada di pikiran masih sempat foto-foto sebentar di simpang lima gumul sebelum masuk hotel.. tapi memang begitulah jalanan batu-kediri.. cukup panjang dan rasanya nggak sampe-sampe.. apalagi karakter pengguna jalan disini aneh, seperti dulu pas balik dari bromo, beberapa nggak pake lampu utama.. ealah.. ya sudahlah jalan aja selama tidak mengganggu secara langsung.. beberapa jam kemudian akhirnya terlihat simpang gumul.. pas mau mencari parkiran, kami diberitahu bahwa sudah terlalu malam dan obyek foto-foto di tengah simpang lima gumul sudah tutup.. waks.. kecewa sih, tapi gimana lagi.. memang sudah jam 22.. ya sudah langsung menuju hotel saja, nbsusanto sih yang pegang stir, tapi mungkin karena kami sudah capek sampe di hotel mau parkir harus maju mundur berkali-kali.. iki opo.. 😆 ambil 2 kunci kamar dan tidur.. alhamdulillah cukup nyenyak malam itu.. 😀

pagi hari di hotel wifian sebentar kemudian turun sarapan sekalian bawa barang-barang.. ya kami harus pulang hari senin itu.. langsung saja menuju mobil dan kembali nbsusanto di baris kedua.. rencananya akan lewat jalur selatan via kediri-tulungagung-trenggalek-jls pacitan-wonogiri-DIY.. meninggalkan kediri menuju kota tulungagung jalanan hari senin tentu paling ketemunya anak sekolah dan orang kantoran, tak seramai hari minggu.. sebenernya nbsusanto pengen nyoba tulungagung ke selatan full JJLS dan nantinya lewat jembatan damas di trenggalek, tapi peta belum menunjukkan kesana dan teman-teman menyarankan jalur yang memang sudah diketahui saja.. baiklah menuju trenggalek.. ada sedikit kejadian lucu, anak sekolah bawa motor di tengah jalan dan diklaksoni agar kembali ke jalur yang benar.. eh dia nggak terima dan buntuti kami sambil nglakson.. isengin saja, walau jalanan kencang kami nggak ngebut, buka jendela dan tangan dikeluarkan untuk menyuruh dia kalo mau nyelip silakan.. eh dianya takut malah.. nggak jadi nyelip.. pas di lampu merah mau belok ke kiri arah dongko menuju JJLS pacitan ternyata dia juga belok tapi dia memilih jauh di belakang kami.. jyan.. anak jaman sekarang.. 🙄

bromo tengger semeru (533)

jalur penghubung yang awal 2014 lalu masih dalam proses pengerjaan di akhir 2015 lalu sudah halus dan layak dilalui.. tapi jangan harap jalanannya akan datar tanpa tikungan tajam.. beberapa kali ada tanjakan jahanam sambil menikung mblo.. setidaknya sih sudah nggak seperti 2014 lalu.. naik turun kawasan yang beberapa berupa kebon dan sebagian lagi pemukiman.. di sisi selatan persawahan dan bukit di sisi kiri.. saat melihat plang spbu tentu kami masuk dan sempatkan untuk sholat dulu.. ya spbu yang dulu juga untuk dzuhur balik dari bromo..

selesai sholat langsung gas lagi, oya sempat ngisengi masewin yaitu pas 4 orang sudah naik dan dia belum, pintu ditutup dan kami melaju pelan, tentunya kami nggak akan tega meninggalkannya, tapi pengen liat reaksinya saja.. eh ndilalah kok yo mlayu diuyak.. tentu saja semobil ketawa semua.. padahal dia diem juga kami yang berhenti.. sorry lho mblo.. 😆

menuju JJLS pacitan, tentu melewati PLTU Sudimoro.. jalanan masih naik turun dan berliku tapi sudah mepet dengan laut.. nah sempat nbsusanto nyeplos karena lupa-lupa inget, kayaknya setelah menikung ke kanan kemudian ke kiri akan sampai di jembatan soge.. eh kok malah yang lain penasaran membuktikan.. alhamdulillah sih ternyata bener setelah tikungan di tebing hasil batu dibelah untuk dibangun jalan itu terlihat jembatan soge.. nek kleru lak yo isin mblo.. :mrgreen:

bromo tengger semeru (552)

nggak mampir sih di jembatan soge maupun pantai lorok.. kami cukup melaju pelan sambil menikmatinya.. maklum saja jogja masih lebih dari 100 km.. nah, pemandangan JJLS pacitan memang menyenangkan.. disini berhubung ada ahli geoteknik kami pun sambil belajar di jalan.. lumayan dapet beberapa ilmu tambahan.. tebing dengan berbagai perkuatan.. memang ya transportation engineering sangat tidak bisa dipisahkan dengan analisis geoteknik.. nah, hampir ujung jjls yang sudah jadi dan belok ke kota pacitan nampak sedang dilaksanakan pekerjaan jjls lanjutan ke arah barat oleh salah satu kontraktor bumn.. kami pun berlalu saja untuk mampir kota pacitan untuk makan siang.. bukan lele kok, masih siang juga, waktu itu pesen apa ya, nasi goreng kalo nggak salah.. :mrgreen:

setelah makan lanjutkan perjalanan melalui tanjakan sedeng daripada harus memutar lewat jalan yang lebih datar.. itung-itung mengenang dolan ke pacitan tahun 2012 lalu yang juga bersama mereka.. 😀 niatnya sih sekalian biar afdol mampir ke spbu di pacitan tempat biasa nbsusanto transit kalo di pacitan, termasuk bersama mereka, tapi sayangnya kondisi spbu kurang layak bahkan untuk sholat karena air kurang lancar mengalir.. kami pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan saja dulu nanti cari spbu lagi di kawasan wonogiri..

lagi-lagi wonogiri adalah jalur yang dulu kami lalui.. sekarang sudah cukup halus dibandingkan dulu walaupun belum sehalus jalan jatim.. nah ternyata ada spbu baru di kiri jalan.. pas.. berhenti dan sholat dulu lalu lanjutkan perjalanan.. oya, di wonogiri nampak juga sedang dilakukan pembangunan jjls oleh kontraktor bumn juga.. nampaknya nilainya cukup besar kalo bumn sampe turun tangan ikut tender.. semoga segera jadi dengan kualitas bagus yang mampu bertahan sesuai umur rencana.. 😀

lanjutkan perjalanan sampai yogyakarta sudah nggak ada yang spesial lagi, maklum sudah jalur normal dengan jalan wonosari yang lumayan padat.. oya, sempet mampir sholat di masjid kiri jalan di kawasan pathuk, kalo dari atas berarti sebelum gapura selamat datang gunung kidul.. hanya mampir sholat dan turun terus hingga sampe rumah temen.. drop barang-barang dan memastikan tidak ada yang tertinggal, termasuk galon yang lumayan membuat pengeluaran kami untuk minum bisa ditekan.. selanjutnya nbsusanto pun pamit pulang.. 😀

what a great trip guys! i will always miss any moments with all of you.. 😀

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

1 Komentar

  1. jan e trip nek dicritakne ki gayeng kang.. cuma kadang males ae.. 🙄
    njir chapter megapro let bbrp detik chapter pulsar lagi diikuti chapter bebekmetik.. ngguyu aku nek kelingan.. koplak nan og njendul njendul ning wonogiri meh berakhir ndilalah malah lampu meh prothol.. aseeem.. 😆 😆

monggo tanggapannya.....