night driving bersama grand new avanza matic

assalamu’alaikum wr. wb..

grand new avanza.. ya generasi terbaru dari mobil sejuta umat yang juga sudah mulai menjamur..  kalo sebagai penumpang sih sudah cukup sering karena kebetulan salah satu mobil operasional di kantor adalah avanza manual.. tapi sebagai driver baru terwujud di long weekend september lalu..

toyota-grand-new-avanza-type-g-10

momen saat itu adalah mau pulang ke jogja tapi mobil tujuan solo.. baiklah ikut saja toh dari solo ke jogja gampang.. konsekuensinya ya gantian nyopir AKAP via jalan tol dan non tol pantura, seperti saat bawa innova di semester pertama lalu.. sanggupi saja karena godaan pulang ke jogja itu sulit untuk ditolak.. :mrgreen:

pertama kali diinfokan bahwa akan pake avanza.. baiklah masih mobil yang tak akan terlalu susah dikendalikan.. ndilalah njedul seekor grand avanza matic yang sayangnya lupa memperhatikan 1300 cc atau 1500 cc.. karena jumat malam diperkirakan terjadi penumpukan di gerbang tol cikarang utama akhirnya masuk tol di karawang timur karena pantura masih menyenangkan.. itu pun yang nyopir bukan nbsusanto.. jadi co driver dan diwejangi kalo nanti nyopir hati-hati karena kaca film cukup gelap.. begitu masuk ruas cipali nampak temen yang nyopir kelelahan, akhirnya nbsusanto tawarkan untuk ganti posisi..

masuk ke posisi sopir.. ambil posisi paling enak dan injak rem kemudian pindahkan tuas ke D.. eh rem tangan belum dilepas sudah terinjak gas.. wekekeke maklum malam hari pengennya langsung geber biar lebih cepet nyampe.. setelah menyesuaikan nbsusanto memulai aksi.. jujur saja akselerasi di D grand avanza ini lebih responsif  dan saat kick down langsung pindah gear, berbeda jika dibanding D nya innova bensin 2012.. entah karena rasio lebih rapat, lebih enteng atau lebih baru sehingga mesin masih prima.. meskipun begitu tentu saja isengnya muncul, pas overtake pengen tenaga lebih pindah ke 2, tapi mungkin terlalu kasar bagi penumpang.. diprotes deh.. disuruh tetep di D saja.. yasudahlah main kalem saja.. :mrgreen:

img_20160910_000512

tenane kalem? yang pasti sih di cipali masih penyesuaian dan tak ada yang terlalu bisa diceritakan.. lampu standar saja untuk melibas tol pejagan-kanci yang hingga saat ini masih gelap.. mungkin sesekali sein berkedip dan grand avanza goyang kanan pindah jalur untuk overtake.. karena kecepatan juga masih di kisaran 80-100 terasa enteng nurut saja dengan isi 6 orang.. namun begitu masuk tol pejagan-pemalang yang masih berujung di brebes timur, jalanannya menggoda.. perkerasan yang lumayan apik serta kondisi yang tak terlalu ramai pun membuat goyah..

ya kecepatan lebih tinggi dan sempat menyentuh 125 kilometer per jam.. oke turunkan gas.. ya di kecepatan di atas 100 inilah terasa avanza tidak seanteb innova.. entengnya stir yang sudah mengadopsi EPS terasa jadi hambatan.. ya, diajak jalan ngebut terlalu beresiko karena sedikit berubah memegangnya sudah bisa berubah arah.. tau diri saja lah lagipula dinihari begini terkadang ada yang konsentrasinya tidak penuh.. selepas gerbang tol brexit nbsusanto ngode temen lain untuk gantian nyopir.. ganti di baris ketiga..

nah di baris ketiga ini bisa merasakan suspensi yang sesungguhnya.. tak usah berekspektasi tinggi terhadap low mpv.. kalo jalan bergelombang tentu terasa.. memang saat itu nbsusanto merem, tapi entah tidur atau tidak.. kebiasaan kalo di kendaraan bisa tidur pun tidur ayam kecuali memang bener-bener capek.. 😆 kemudian nbsusanto pun jadi penumpang sampe solo via semarang, pun begitu saat perjalanan balik dari solo masih penumpang.. hingga mungkin sekitar tegal si temen ngode untuk digantikan..

yap, shift tengah malam.. menyenangkan tapi perlu persiapan matang karena rawan ngantuk.. apalagi saat itu nbsusanto kondisi tidak 100% dan sebelumnya minum obat.. baiklah sekuatnya saja.. tegal ke barat masuk ke brebes.. karena yakin bakalan banyak yang masuk tol nbsusanto pun memilih lewat pantura.. nah enaknya di pantura meski butuh akselerasi dan cruising di 60-80 saja, disinilah enaknya grand avanza.. cukup mumpuni.. bahkan di perjalanan balik itu nbsusanto maju cukup dengan posisi D, sama sekali tak menggunakan gear di bawahnya..

img_20160912_194009

setiap lepas dari lampu merah tak ada gejala telat akselerasi.. apalagi bensin juga bisa dibilang lumayan irit karena untuk PP total iuran 200 ribu rupiah saja termasuk tol.. setir enteng yang jadi masalah saat ngebut tentu tak terasa di kecepatan sedang.. nbsusanto sih mengapresiasi respons mobil ini sebagai low MPV saat di D dikickdown cepat pindah gear rendah.. kalo dibilang fun to drive kok tampaknya biasa, tapi untuk pemakaian biasa cukup memuaskan.. meski suspensi saat di baris ketiga cukup terasa dan ada mobil lain yang lebih empuk, dengan nama besar toyota pantas saja avanza masih merajai penjualan mobil keluarga di indonesia..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

13 Komentar

    • setau saya Agya/Ayla menggunakan EPS sama dengan Avanza, jadi memang kalo pelan ringan dan kalo ngebut jadi berat.. jadi kalo dimatikan kok kayaknya tidak.. mungkin memang setelan dasarnya duo LCGC lebih berat? soalnya belum pernah bawa keduanya 120 jadi nggak bisa bandingin..
      lampu untuk libas pantura masih terasa kurang.. lagipula LED tergantung yang seperti apa, jika murah tentunya nggak seperti LED ala BMW..

1 Trackback / Pingback

  1. long weekend hindari macet tol jakarta-cikampek dan cirebon-brebes via jalan pantura | kankkunk - blognya nbsusanto

monggo tanggapannya.....