review ban zeneos zn62 setelah hampir setahun

assalamu’alaikum wr. wb..

cs1 alias alien inventaris keluarga yang lahir pada 2012 memang hitungannya memiliki jam gelinding cukup rendah.. hingga umur lebih dari 5 taun ini pun odometernya masih belum tembus 30 ribu kilometer.. kalo dibandingkan dengan tricolore semasa kuliah dulu, jarak segitu tercapai dalam 2 tahun saja.. oleh karena itu penggantian ban juga baru dilakukan sekali di tahun lalu, itupun yang belakang.. yang depan belum.. ban yang sudah terpasang selama hampir setahun ini adalah zeneos zn62.. cukup untuk dapat dibuat review dalam artikel ini..

ban belakang standar cs1, federal ft 306, memang sudah di ujung usianya.. alur tengah sudah terkikis dan terlalu beresiko jika digunakan untuk bermain-main di jalanan jabodetabek dan sekitarnya.. maklum kombinasi jalan aspal mulus, aspal berlubang, beton rigid rata, beton rigid hancur, jalanan berbatu maupun tanah terus menanti.. tentu saja awalnya googling kira-kira ban mana yang cocok secara kualitas, ukuran, harga dan penampilan.. πŸ˜†

yang pasti nbsusanto mencoba menghindari fdr noigen, fdr xr evo serta irc nr88 exato.. bukan karena tidak memenuhi kriteria di atas, tapi ada kriteria tambahan lagi, yaitu belum pernah terpasang di motor yang ada di rumah.. ketiga ban itu sudah pernah dipake di tricolore.. mosok podo meneh.. ben bedo.. googling dan nemu ukuran 90/80 yang lumayan apik di zeneos zn62.. hunting deh ke toko ban.. lha kok ndilalah di beberapa toko awal katanya stok ban tersebut habis.. cari yang agak jauh lagi dan akhirnya nemu.. diganti dan sekalian diisi cairan penambal ban saja.. antisipasi kena jebakan ranjau..

kenapa zeneos zn62? karena alurnya apik! hahaha.. jarang tapi cukup lebar dan tentu saja memang untuk daily purpose.. bukan ban yang hanya untuk kontes ataupun race only.. selama hampir setaun itu pula sudah muter-muter jakarta di sekitaran jalan inspeksi saluran kalimalang hingga paling jauh ke sekitar jembatan cikubang dan stasiun sasaksaat di kabupaten bandung barat.. dibuat artikel setelah hampir setahun juga agar bisa merasakan gimana ban ini di saat kondisi kering maupun basah.. hasilnya adalah untuk kondisi harian ya memang sudah cukup, selama tidak digunakan untuk ngerem mendadak dan manuver aneh-aneh ya.. perhatikan pula kondisi basah juga menyesuaikan.. mosok cara bawa saat hujan mau disamakan dengan saat kering?

cuma anehnya lebih terasa stabil saat di kecepatan menengah ke atas ya? cruising gitu.. kalo untuk kecepatan rendah rada kurang stabil.. lalu untuk miring-miring gimana? ehm.. mau dimana kalo jakarta dan sekitarnya yang cukup nyaman dan tentu saja aman? mikir-mikir juga sih karena ban depan masih ft306 yang juga sudah hampir waktunya untuk ganti.. cuma kadang rada miring saja sih, sekarang nggak seberani pas masih kuliah bawa tricolore sampe footstep pun bergesekan dengan aspal dan biasa diajak tegak lagi.. wekekekekek.. πŸ˜† cuma memang kalo dibandingkan dengan ban bawaan ya beda.. lebih enak.. kalo nggak lebih enak ngapain ditulis enak? :mrgreen:

katanya zeneos zn62 ini terasa nggak enaknya kalo di jalan tanah.. ya memang rata-rata untuk ban normal begitu.. tapi biar lebih valid, si alien dibawa ceblokan di tanah liat di kawasan proyek deket tempat mukim.. sampe ban depan mau muter pun terhambat karena banyak yang masih nyangkut.. hasilnya di ban belakang? yo jelas nggak enak.. licin.. pas masuk jalan yang normal pun masih licin.. ya memang belum pada lepas lah tanahnya.. mau enak ya pake ban tahu.. lha ini alurnya saja begitu kok mau buat ekstrim.. πŸ˜†

overall, dengan harga di bawah 300 ribu rupiah (lupa tepatnya, yang jelas termasuk cairan penambal ban dan pentil tubeless) untuk ukuran 90/80-17 di jakarta, zeneos zn62 ini memang salah satu pilihan ban yang rasional.. hingga kini masih belum terlihat jelas ada perubahan fisik di ban, hanya mungkin sedikit terkikis di tepi karena nggasruk dengan spakbor sisi atas cs1.. entah kalo digunakan di ban depan bagaimana karena alur yang sedikit tanpa ada di tengah itu, karena memang kepercayaan bahwa ban depan harus beralur tengah masih kuat.. kalo buat belakang sih sudah cukup.. πŸ˜€

sekian dan terima kasih.. πŸ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

3 Komentar

monggo tanggapannya.....