review canon 1300d, kamera terbaru dan termurah bagi yang ingin punya dslr

assalamu’alaikum wr. wb..

belakangan ini pilihan kamera semakin banyak.. memang kamera hp masih mencukupi bagi kebanyakan orang, bahkan memang menggeser penggunaan kamera poket.. namun, kamera dengan lensa yang bisa diganti masih diburu, entah itu dalam bentuk dslr atau mirrorless.. sekarang tinggal sebutkan budget yang dimiliki maka berbagai merk sudah menawarkan pilihan di segmen tersebut.. nah untuk kelas entry level, canon mengandalkan seri eos 1300d sebagai seri terbaru dan termurah yang dapat dijadikan pilihan..

kebetulan ada seorang temen yang pengen punya kamera dslr dengan budget terbatas.. nbsusanto sendiri memberi opsi biar gampang dan familiar ya ambil canon 1200D, canon 1300D, nikon D3300 atau nikon D3400.. tidak ada opsi kamera mirrorless karena memang dia juga mencari kamera yang ada viewfindernya.. budget 5 juta mempersempit opsi menjadi 1200D atau D3300, meski dia condong ke canon.. awalnya bilang pikir-pikir dulu.. tiba-tiba pas main ke messnya itu ditunjukkin.. wooo.. ndilalah nemu canon 1300d di salah satu toko.. okelah bisa dipinjem hahaha..

sebuah kamera dengan bahan plastik yang efeknya adalah berbobot ringan.. bisa jadi nilai plus maupun minus.. plusnya dibawa kemana-mana enteng.. minusnya adalah kurang anteb yang efeknya ke kestabilan.. tampilan fisiknya pun cukup simpel dengan lcd yang tidak bisa diputar-putar dan tidak layar sentuh.. terdapat flash hot shoe di atas flash internal seperti dslr pada umumnya.. roda dialnya ada 2, di mode yang tidak bisa diputer full dan di telunjuk kanan yang bisa untuk mengatur shutter speed, diafragma dan lain-lain.. tidak ada roda dial di belakang, hanya tombol 4 arah saja.. tidak berlebihan karena sasarannya bukan kelas semipro.. koneksi malah ada wifi dan nfc..

lensa kit canon 1300d ini pun seperti kamera interchangeable lens lain, yaitu 18-55mm f3.5-5.6, yang sudah menganut teknologi image stabilizer generasi 2.. memang nampaknya hanya 3x zoom dan tidak terlalu wide, tapi kembali lagi namanya lensa kit ya segitu, kalo mau yang lebih wide atau lebih besar bukaannya atau lebih tele ya beli atau pinjem saja lhawong lensa bisa diganti kok.. kalo mau lebih praktis saat jalan jalan sekalian saja pake lensa sapujagad 18-200.. cukuplah untuk dokumentask pribadi.. nah oleh karena itu sebenernya beli kamera semerk dengan temen-temen deket ada untungnya.. ๐Ÿ˜† kecuali memang cari yang lain..

lalu untuk viewfinder, berhubung tipe optical maka perubahan settingan tidak akan langsung terdisplay di jendela bidik, kecuali pake live view ya jelas beda.. memang terasa kikuk setelah lama pake sony a6000 yang pake evf langsung terlihat.. padahal dulunya nbsusanto terbiasa pake dslr canon lho.. nah jadi kudu lebih melatih rasa, apakah sudah sesuai shutterspeednya atau belum, misalnya.. namun ovf kelebihannya tentu tidak menyedot baterai seperti evf, dan menurut beberapa orang lebih nyaman yang optical.. selera sih.. meski di canon 1300d ini pake viewfinder rasanya ada yang kurang, tak ada info yang terdisplay, tapi setelah googling ternyata bener kalo di kelas 3 digit ada keterangannya dan seri 4 digit tidak termasuk di dalamnya..

f3.5, 0.025s, iso 1250, fl 18 mm

ada mainan baru tentu kudu dicoba dan dieksplorasi.. kok ya kebetulan tim dokumentasi kudu tugas karena ada pekerjaan malam hari.. yasudah ngontak temen dan ternyata dia memang sudah merencanakan bawa kamera.. lumayan ngetes foto malam hari utk kondisi normal.. didapatlah foto seperti di atas.. memang bukan kondisi lowlight yang butuh iso tinggi atau shutter speed lama.. toh nggak bawa tripod juga..

 

selain itu saat di kantor nbsusanto juga sempat mencoba untuk foto ala-ala bokeh meskipun memang bukaan lensa kit tidaklah besar.. manfaatkan deh teori focal length semakin panjang maka hasil semakin bokeh meski bukaan maksimal di f5.6.. menurut nbsusanto sudah cukup walau kalo untuk portrait candid street lebih baik pake lensa fix bukaan besar.. 😂

nbsusanto juga sempat melakukan tes ISO kecil-kecilan, dimana dicoba rentang ISO minimum hingga maksimum dengan stepping 2x lipat.. nah agar hasilnya layak untuk saling dibandingkan, perlu diimbangi penurunan durasi shutter speed sekitar 2x lipat juga seperti saat ngetes sony a6000, tapi memang tidak pas sih mengingat pengaturan di canon 1300d memang begini.. agar hasil tidak blur dan berpindah, nbsusanto gunakan alas yang datar karena nggak ada tripod.. berikut hasil tes iso canon 1300d.. klik untuk resolusi aslinya..

iso maksimum dari canon 1300d ini di angka 6400, tapi sebaiknya hindari karena noise tentu sudah mengganggu foto.. nah hasil jepretan canon 1300d hingga iso 800 masih bagus, di iso 1600 masih dapat diterima.. kalo masih gelap juga mending turunin shutterspeed kalo obyek tidak bergerak dan atau sekalian ambil dengan format raw saja.. cuma ya resikonya rawan ngeblur..

canon 1300d dengan segala kelebihan dan kekurangannya.. tidak dipungkiri memang pengaturannya tak terlalu banyak.. tapi mengingat posisi sekarang sebagai dslr termurah untuk seri terbaru, ya patut dimaklumi.. dengan budget setara nikon d3300 baru atau kalo bekas ada canon 650d dan nikon d5300, tergantung mau dicari apanya.. kalo canon vs nikon sih kembali ke kebutuhan dan kemudahan pinjem lensa sebelum memutuskan beli, meski secara umum canon kesannya soft enak untuk foto model dan nikon kesannya tajam cocok untuk pemandangan.. karena punya kamera dslr atau mirrorless kalo diikuti ya nggak cuma beli kamera dan lensa kitnya saja.. ๐Ÿ˜†

sekian dan terima kasih.. ๐Ÿ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

4 Komentar

monggo tanggapannya.....