hunting ba’da subuh spot legendaris daop 6, kalimenur dan jembatan mbeling

assalamu’alaikum wr. wb..

yogyakarta, yang berada pada daop 6 pt kereta api indonesia, mempunyai beberapa spot menarik bagi penggemar foto.. banyak beredar di instagram entah foto kosongan, kereta melintas bahkan saat bertemu karena jalur ganda.. satu lokasi yang cukup legendaris adalah di kawasan sentolo, kulonprogo..

dari eks stasiun kalimenur hingga jembatan mbeling yang melintang di atas kali progo ada beberapa lokasi yang bisa jadi alternatif.. sebagai orang jogja, malah belum pernah sekalipun nbsusanto khusus datang kesini untuk foto-foto.. maka ditekadkan ba’da subuh berangkat meskipun mendung.. awalnya diajak ke jembatan bantar tapi lebih suka yang ada keretanya.. 😁

bermodal gps, titik yang nbsusanto cari di awal adalah stasiun kalimenur yang sudah tidak aktif lagi, selain karena sudah double track juga berada di tikungan.. tapi disana kepagian.. pindah lagi deh di area tikungan, karena memang yang dicari adalah s-curve kalimenur.. lagi lagi balik ke jalan wates dan cari jalan kecil untuk masuk.. hingga ketemulah pasca tikungan, tapi bukan di spot yang banyak beredar di instagram.. nggak papa lah.. lha sudah terdengar semboyan 35 dan tebak tebak kereta lewat.. dari jadwal kemungkinan bogowonto dari jakarta.. jebul bener seperti foto di atas dengan ditarik cc 206.. 😁

tak berselang lama melintas entah cc 201 atau cc 204 menarik rangkaian senja utama solo.. oiya, kalo ditanya jadwal lewat nbsusanto ambil stasiun terdekat yang mungkin kereta itu berhenti, maka ambil stasiun wates dan stasiun tugu.. di antara kedua stasiun itu butuh waktu sekitar 30 menit.. jadi di sentolo sekitar 15 menit dari stasiun tersebut.. kalo normal.. jadwal stasiun liat darimana? wikipedia gapeka-nya cukup uptodate kok.. 😁

pindah spot karena harusnya ada sedikit jeda kereta dari barat maupun timur.. menyusuri jalan kecil mencari tempat paling menarik.. balik lagi dan nyebrang rel kereta.. hmm jembatan rasuk kembar tampaknya menarik.. jadi inget pernah nemu file tentangnya 2 tahun lalu.. 😁

menunggu beberapa waktu dan melintaslah kereta ekonomi pso progo yang memang jadwalnya 45 menit setelah bogowonto dan 30 menit setelah senja solo.. sayangnya mendung, padahal kalo diamati beneran di foto tersebut di bagian tengah di atas pepohonan nampak gunung merapi lho.. kalo pas cerah pastinya lebih syahdu terlihat membiru..

lalu dari arah timur nongollah komuter andalan daop 6.. kereta prambanan ekspress alias prameks menuju stasiun kutoarjo.. nampaknya besok kudu dibaleni kesini pagi-pagi ba’da shubuh lagi tapi pastikan tidak berkabut..  kalo pas pulang.. 😁

pindah ke timur ternyata ada tiber lagi.. mungkin divideo lebih syahdu ya? tapi nbsusanto lanjut jalan saja sambil menanti jadwal kereta selanjutnya.. ambil spot di sekitar jalan baru sentolo yang berada di atas rel, tapi susuri dulu ke arah tikungan.. terdengar semboyan 35 dan muncullah cc206 membawa rangkaian 4 kereta k1-16, 1 k1 retro kaca pesawat, 2 k1 kaca panjang.. iki rangkaian opoooooooo.. biasanya rangkaian k1-16 itu kalo nggak full ya digandeng k2 atau k3.. lha ini.. aneh.. namanya juga kereta tambahan.. yup gajayana lebaran..

semakin siang dan mending pindah spot.. kali ini yang dipilih adalah di sekitaran jembatan mbeling yang melintang kali progo, tidak jauh dari jembatan bantar yang menghubungkan jalan raya kulonprogo dengan kota yogyakarta.. hal unik disini adalah adanya 6 jembatan yang berdekatan, yaitu 1 jembatan bantar lama yang sudah tidak dipakai, lalu ada 2 jembatan jalan raya yang digunakan untuk masing-masing arah jogja-wates, kemudian 1 jembatan pipa pertamina serta 2 jembatan kereta untuk 2 arah…

tak lama kemudian muncullah kereta lodaya pagi dari solo menuju bandung.. eh lha kok belum ada semenit ada logawa melintas dari purwokerto menuju jember.. wadoooh.. momennya kurang dikit lagi.. coba pas ekor lodaya masih terlihat lalu muncul lokomotifnya logawa.. behh.. pasti keren banget.. tapi durung rejekine.. rapopo lah.. :mrgreen:

nggak kepikiran blas sebelumnya karena kalo gapeka normal, kereta jarak jauh ke arah barat setelah lodaya itu argo lawu.. kok terdengar suara kereta dari arah timur.. opo iki.. perlahan muncul kepala cc 201/204 membawa rangkaian yang cukup fenomenal.. yup mataram premium.. salah satu kereta tambahan kelas ekonomi premium dengan rangkaian k3-17 di kala lebaran 2017 yang pada malam hari dari stasiun pasar senen dan pagi hari dari stasiun tugu.. kalo tidak salah informasi, sebelum memakai nama mataram premium sempat ada isu penggunaan nama bogowonto premium dengan jadwal keberangkatan memang tak sampai jeda 1 jam dengan bogowonto reguler.. menarik ya meskipun belum pernah naik.. apa masih sesempit k3-16? menangnya bisa reclining seat sih..

sudah semakin siang dan semakin panas.. waktunya balik.. sempatkan waktu sebentar mampir di flyover jalan sentolo-nanggulan menuju jalan jogja-wates karena harusnya dalam waktu dekat ada kereta lewat.. bener aja bogowonto sudah balik ke barat lagi.. kereta ngAKAP begitu apa nggak capek ya? eh jaman sekarang kan tuker rangkaian ya, jadi bisa saling meminjam dan ada yang idle.. jadi cuma namanya aja yang bolak balik.. :mrgreen:

sentolo.. sebuah kecamatan di kulonprogo yang terletak di pinggir kali progo, yang membuatnya berbatasan langsung dengan bantul dan sleman.. kawasan yang mempunyai beberapa spot menarik untuk hunting foto kereta api.. setidaknya dari jembatan mbeling, flyover jalan sentolo-nanggulan, flyover baru jalan sentolo-pengasih, jembatan rasuk kembar, tikungan besar kalimenur hingga bekas stasiun kalimenur.. tinggal mau yang seperti apa.. pemandangannya juga cukup syahdu jika ingin foto landscape namun memasukkan kereta sebagai point of interestnya.. tempat yang lumayan asyik untuk belajar berbagai setting kamera, termasuk menggunakan auto agar tidak kehilangan momen.. tep suk kudu ndono meneh! 😆

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

Be the first to comment

monggo tanggapannya.....