recovery pasca cedera kaki, lari pun kudu sabar dan bertahap

assalamu’alaikum wr. wb..

beberapa saat menjelang dan setelah event superball becakayu run 2017 lalu, nbsusanto bisa dikatakan sedang giat-giatnya berlari.. dari sebelumnya sudah 4 km, lalu nggak tertib semenjak naik gunung slamet hingga september, kemudian mulai tertib di jarak 3 km, naik ke 4 km, hingga sudah mulai menembus 5 km di awal november.. on fire bahasanya.. tapi memang sedang disuruh oleh Allah untuk istirahat dulu.. akibat kejadian konyol di suatu malam dimana dikira cs1 sudah distandar samping jebul belum dan menimpa kaki..

View this post on Instagram

alien! kamu nakal ya!

A post shared by Nur Budi Susanto (@nbsusanto) on

pas kejadian, uisine rek.. mana di area kerja.. untungnya nggak banyak yang liat tapi tetep saja pada ditanyain kenapa.. cuek saja hingga setelah beberapa ratus meter kaki terasa nyeri.. wadoh.. buat ditekuk sakit.. jalan pun dinormalin juga susah.. awalnya cuma pijit sendiri sambil digosok krim itu.. kok nggak banyak berbeda.. diskusi dengan beberapa temen hingga disarankan untuk ke rekan kerja bagian k3 yang memang biasa diminta bantuan memijit teman-teman.. kalau nggak salah 5-6 hari setelah kejadian dan tidak berkurang banyak sakitnya..

sambil ngobrol, tangan terampilnya mulai mencari apa yang nggak bener di kaki kiri nbsusanto.. sakit tenan rasanya.. pakai ditempelin botol air panas juga.. hadeh.. awalnya beliau menduga bahwa nbsusanto mengalami salah urat saja sehingga saat nbsusanto tanya estimasi boleh lari dalam berapa hari jawabannya adalah seminggu juga sudah bisa..  hingga saat beliau akan mengakhiri pijetan nbsusanto diminta untuk ngetes kaki apa sudah bener belum.. lha kok masih terasa sakit.. beliau pun mengurut lagi dan akhirnya menyimpulkan bahwa nbsusanto mengalami cedera otot.. waduh.. mana kata beliau kalau nbsusanto pemain bola, vakumnya bisa setahun.. lemes.. sambil meneruskan proses urut, nbsusanto kembali mengulangi pertanyaan, beliau menjawab kalau jalan cepat sih nggak papa dalam waktu dekat.. masih penasaran, nbsusanto minta estimasi berapa lama boleh beneran lari.. akhirnya beliau menjawab untuk istirahat sebulan.. wadoh.. namanya juga lagi semangat.. hingga selesai memijat memang rasanya sudah jauh lebih enak dibanding sebelumnya..

nggak mau cedera semakin parah, nbsusanto ikuti petuah dari rekan kerja tersebut.. diampet-ampet sebulan nggak lari.. mentok jalan cepat 2 km dengan pace belasan menit per kilometer.. itupun jebul dalam 1 bulan cuma terlaksana 2 kali.. selebihnya ya jalan biasa saja.. hingga setelah sebulan berlalu nbsusanto pun mulai mencoba untuk lari 2 km dulu saja, dengan target di akhir bulan desember bisa lari 3 km dan di januari akhir bisa tembus 5 km.. namanya recovery, pace pun 7,5 menit per kilometer.. di beberapa lari selanjutnya, jarak nbsusanto tingkatkan ke 2,5 km.. susah lho menahan untuk tidak menambah kecepatan atau jarak yang seringkali muncul di pikiran karena merasa masih kuat.. meski juga nambah kecepatan nggak seberapa.. nanggung begitu.. tapi di sinilah kesabaran diuji.. inget ke tujuan awal agar tidak lagi sakit dan bisa nembus 3 kilometer, kalau dipaksa hingga sakit, gimana target tercapai?

1 hal lain yang bisa mengingatkan nbsusanto untuk lari secukupnya adalah pengalaman lebih dari 2 tahun lalu dimana sudah lama banget nggak lari dan tiba-tiba kepengen rutin lari pagi.. nggak jauh sih, cuma 3 kilometer.. kesalahannya adalah mengabaikan tahapan dan pengennya langsung gaspol saja.. hari pertama kedua nggak papa.. di hari ketiga, baru juga 200 meter kaki mulai terasa sakit, tapi dipaksa lanjut meski variasi jalan dan lari.. hasilnya? terasa saat naik tangga.. seperti nggak kuat dan harus berpegangan.. wadoh.. praktis berhari-hari aktivitas terganggu dan kapok.. mbuh kae jenenge cedera po opo..

nggak mau hal tersebut terulang, tentu saja di hari-hari di antara lari bulan desember ada kalanya istirahat.. cukup 2-3x seminggu.. sebelum akhir bulan sebenernya jarak sudah menembus 3 km meski terkadang rasanya capek, tapi memang masih dalam taraf toleransi oleh tubuh.. untungnya di sekitar komplek mess ada jalan yang setiap putaran sekitar 600 meter sehingga itungannya gampang.. pokoknya pemanasan dulu, kemudian sekitar 5-10 menit pertama lari jangan langsung cepat, biarkan catatan jeblok tapi grafiknya meningkat.. kadangkala juga vakum kalau misalnya beraktivitas fisik lainnya, misalnya saat body rafting di green canyon lalu.. pokoke bertahap.. hingga akhirnya bisa mempertahakankan jarak 3 km di akhir bulan desember 2017.. target tercapai.. menuju target berikutnya..

januari 2018 larinya di kisaran 4-5 kilometer dan mulai mengambil rute di pinggir jalan kalimalang.. di pertengahan bulan sudah sempat menembus 5 km, tapi kadang cukup di 4 km saja.. pace? masih di antara 6,5 hingga 7.. itu juga ngos-ngosan.. nbsusanto masih terus selalu mengingatkan diri sendiri untuk jangan memaksakan.. yang pasti dengan lari 5 km itu kudu mulai lari sekitar 5.30 agar nggak antri mandi dan bisa berangkat kerja nggak telat.. pernah sih lari sebelum itu, jalanan masih rada sepi tapi masih gelap sehingga menyalakan lampu hp sepanjang jalan sebagai penanda posisi.. itu juga tantangan demi target stabil 5 kilometer.. alhamdulillah tercapai..

memasuki bulan februari, nbsusanto pengen catatan waktu bisa diperbaiki.. bisa lari 5 kilometer dengan waktu maksimal 30 menit, atau pace 6 menit per kilometer.. pengennya akhir bulan tapi ya realistis mengingat masih belum konsisten di 6,5.. ya setidaknya bisa terwujud catatan waktu itu di event jogja marathon nanti dimana nbsusanto partisipasi di 5 km.. variasi latihan ditambah dengan menyesuaikan kondisi fisik terutama kaki yang belum sembuh sempurna dari cedera.. yang tadinya 3 x 5 km dalam seminggu coba nbsusanto sisipi latihan interval belasan menit untuk lebih bisa mengatur kecepatan lari dan tentu saja meningkatkan kemampuan seperti kalo baca-baca di berbagai website.. efeknya memang belum terlalu signifikan lhawong baru mulai.. yang pasti sih sudah dicoba ikut event lari grandhika run 2018 juga.. :mrgreen:

begitulah pengalaman nbsusanto dari kaki divonis cedera otot hingga kini hampir 4 bulan setelahnya.. alhamdulillah  selama lari tidak pernah terasa sakit meski kadang di luar aktivitas lari masih sesekali terasa nyut-nyut sejenak.. hingga artikel ini ditulis nbsusanto masih rajin menggosokkan krim otot di sekitar lutut hampir setiap malam dan setelah mandi pagi.. ya namanya juga ikhtiar.. yang pasti, kudu tetep gerak.. kudu sehat.. kalau prinsip di aplikasi nike run club, just do it! 😀

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

Be the first to comment

monggo tanggapannya.....