sony a6000 dengan lensa canon pake adaptor ef – nex murah? tentu bisa

assalamu’alaikum wr. wb..

sudah lebih dari setahun nbsusanto memegang sony a6000.. hingga beberapa bulan, lensa yang nbsusanto gunakan adalah lensa kit SELP1650.. maklum temen disini pada nggak pake kamera sony sehingga nggak bisa minjem.. kecuali kalo pas pulang jogja kebetulan beberapa temen di koboys pake sony.. selama ini nbsusanto sudah mencoba berbagai lensa, setidaknya antara lain lensa tele Sony SEL55210, fix 35f1.8, tele Canon 55250 IS II USM, tele Canon 70200 f2.8, fix Yongnuo 50f1.8 bahkan kit 18-55 IS II nya canon.. :mrgreen:

lho kok ada lensa canon? tentu saja bisa lha wong pake adaptor ef-nex.. awalnya nggak ada niatan beli adaptor, tapi ndilalah ada seorang temen yang salah beli.. kameranya canon eos m3 dengan mounting EF-M, lha yang dibeli malah EF-Nex.. adaptor yang bisa autofokus tanpa merk jelas yang dibeli dengan harga 525 ribu itu pada akhirnya ditawarkan ke nbsusanto, mau dibayarin full lha kok dia bilang yang penting jadi duit saja.. dikembalikan beberapa puluh ribu.. lumayan lah.. :mrgreen:

adaptor tanpa merk ini meski sudah bisa autofokus tapi tidak terlalu cepat dan kadang hunting, sehingga ujungnya harus main manual focus seperti saat pake lensa fix yongnuo 50mm f1.8, padahal lensa tersebut dipasang di eos m3 temen dengan adaptor viltrox autofokusnya cepet.. ya sebenernya nggak masalah sih kalo pake fix pendek memang enak manualan.. untungnya sih data lensa bisa terbaca semua di exif foto, termasuk bukaan yang bisa diatur di menu kamera sony.. setidaknya bisa untuk contekan kalo mau belajar moto lagi.. :mrgreen:

meski begitu, autofokus bisanya untuk AF-S saja alias benda diam.. tidak bisa untuk AF-C sehingga mau nggak mau banyaknya moto ya benda diam kecuali sudah paham berbagai settingan dan hafal kalau benda bergerak.. oya berarti butuh yg motor fokus di lensa ya karena di kamera terbaca manual? monggo kalo ada yg tau informasinya..

pernah hunting bareng dengan mas sepupu yang punya lensa tele pro nya canon.. oke lah kesampaian juga untuk njajal.. terlihat ukuran kamera sony a6000 kebanting dari lensa saat menggunakan canon 70-200 f2.8.. sampe mas sepupu ngingetin kalo yang dipegang lensanya bukan cuma kamera saja agar bagian mounting di kamera tidak rusak.. ya bener sih segedhe itu, namanya juga lensa fullframe bukaan besar.. kalo pake sony G 70-200 f2.8 mungkin juga hampir sama.. 😂

Sony A6000 | Lensa Canon EF-S 55-250 | 12 MP crop ke 0,7 MP | f/5.6 | 1/320 | ISO 100 | Manual Focus

salah satu lensa yang seringkali nbsusanto pinjem pakai saat itu adalah lensa canon ef-s 55-250.. seringnya nbsusanto pakai untuk berburu foto bulan seperti di atas dan sempat nbsusanto bawa pas hunting ke jalur kereta daop 2 bandung.. sampai-sampai hampir beli lensa itu karena lebih murah dibanding tele 55-210 sony, bukaannya pun lebih besar di rentang terjauh.. namun setelah diskusi dengan berbagai suhu kamera disarankan nabung lagi dan ambil sony nya saja karena bagaimanapun lebih enak yang memang didesain untuknya, terutama agar fitur-fiturnya bisa optimal.. :mrgreen:

lensa lain yang juga beberapa kali nbsusanto pinjam adalah yongnuo 50 mm f.18.. seperti disebut di atas, kalo untuk autofokus sering banget hunting hingga lebih enak pake manual fokus.. untungnya sih sony a6000 mendukung focus peaking sehingga pun pake kamera yang dari sononya manual fokus serasa dimudahkan dengan munculnya banyak titik ketika menangkap fokus suatu obyek.. apalagi pake lensa fix ya tentu main bokeh-bokehan.. jangan sampe lah obyek utama malah fokusnya kurang dan background tidak se blur yang diharapkan.. 🙄

sayangnya pas njajal lensa 70-200 f2.8 belum bisa mengoptimalkan sih.. backgroundnya masih kurang ngeblur dan warnanya cenderung datar.. harusnya bokehnya mantap, lhawong bukaan sedengan saja kalau lensa tele sudah ngeblur.. mungkin besok kalo pas balik jogja rada lama sempet minjem dan main-main dengan lensa panjang lagi.. :mrgreen:

emmm.. apalagi yang bisa dibahas ya? mungkin ada masukan dari pembaca? yang pasti untuk nbsusanto, adaptor ini sudah cukup meski jarang dipakai, setidaknya saat jalan-jalan bisa minjem lensa canon milik temen lain.. apalagi data exif tetep tercatat.. kalo mau yang lebih banyak fiturnya, misal AF lebih cepet bahkan bisa AF-C ya yang lebih mahal banyak.. :mrgreen:

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

1 Komentar

monggo tanggapannya.....