belok kiri ke air terjun cibeureum kaki gunung gede pangrango

assalamu’alaikum wr. wb..

hari sabtu di jakarta seorang teman tiba-tiba muncul mengajak teman-teman lain dolan ke puncak dengan mobil.. jujur sih saat itu hampir 2 tahun di jakarta belum pernah sekalipun ke puncak yang cukup hits itu.. alasannya simpel sih, pasti ramai dan mungkin nggak jauh beda dengan bukit bintang.. tapi berhubung dia mau nyopiri yowislah ngikut saja.. berangkatnya juga sudah malem.. sampe sana kena macet di beberapa titik.. setelah dapet vila dan mempersiapkan amunisi untuk merem, kami segera merealisasikannya..

paginya kok pas keluar mau makan malah belok kiri begitu plang gunung gede pangrango.. weh.. yowis manut lah.. untungnya satu-satunya sendal di jakarta ini adalah sandal outdoor jadi setidaknya ujug-ujug kemana masih tidak menyulitkan.. berhubung gunung gede pangrango ini di taman nasional tentu tidak harus naik gunung kan ya, biasanya setidaknya ada air terjun.. nah itulah tujuan kami.. kalo ditanya htm berapa udah lupa sih.. :mrgreen:

sesampainya parkiran disambut pemandangan gunung yang diselimuti awan cukup syahdu.. apalagi naik gunung terakhir sudah cukup lama, yaitu di papandayan kemarin.. namun khawatir cuaca belum memungkinkan sampai artikel ini dibuat juga masih belum nggunung lagi.. mungkin besok kapan-kapan ya.. ini cukup jalan sehat ke curug.. ndilalah ada yang sandalnya bukan untuk outdoor.. ๐Ÿ˜†

karena memang dikembangkan sebagai kawasan wisata, tentu saja akses jalan dalam kawasan di bagian kaki gunung sudah dipersiapkan menggunakan perkerasan pasangan batu, bukan lagi tanah di sela-sela rerumputan.. namanya hari minggu ya cukup ramai.. berhubung musim penghujan, hati-hati saja agar tidak terpeleset karena biasanya ada lumut di permukaan yang membuat licin..

jalan-jalan hore-hore.. kalo ada yang bagus ya berhenti foto-foto.. mbuh kenapa menurut nbsusanto spot ini cukup menarik.. bebatuan berlumut di antara pepohonan ada semacam situ nya.. apalagi dengan white balance cloudy, semakin syahdu..

di beberapa bagian jalanan yang juga salah satu jalur pendakian gunung gede pangrango ini juga terdapat jembatan yang melintang di atas kawasan lebih rendah atau berair.. beberapa spot juga cukup apik untuk latar foto beberapa orang tanpa harus menunggu sepi..

karuan tidak ada orang seperti ini malah lebih syahdu ya.. kalo bukan hari libur mungkin bisa lebih mudah.. kalo tanggal merah begini ya bejo bejonan.. kadang udah dapet angkenya, eh tiba tiba ada yang nongol.. ya kasian juga sih mereka kalo harus nunggu orang poto-poto.. biar sama-sama enak nggak ada yang egois.. :mrgreen:

lalu di sampai di sebuahย  persimpangan kami beristirahat sejenak.. oya inilah perpisahan jalan menuju air terjun cibeureum dan menuju puncak gunung gede dan gunung pangrango, dimana jarak keduanya masing-masing 8,5 km dan 10,5 km.. kalo medannya seperti jalanan lomba lari non trail paling 1,5 jam sudah sampai.. tapi kalo jalannya trail tentu berbeda.. apalagi kalo bawa carrier.. paling berapa kilo sekali kudu istirahat.. ๐Ÿ˜†

sudah mendekati air terjun cibeureum terdapat air mengalir yang cukup anyep dan menggoda untuk menyentuhnya.. nggak tahan deh buat melewatkanny dan cuci muka.. seger le.. bening begitu dimana kalo di jakarta? :mrgreen:

sampai juga di air terjun cibeureum.. cukup deras sehingga bawa kamera juga nggak berani mendekat.. disitu pun sudah banyak fotografer pro berjejer menjajakan jasa foto.. lensa dan kameranya gedhe-gedhe dan splash proof.. ternyata masih cukup laris ya jasa ini.. sebenernya asalkan tidak memaksa dan kualitasnya bagus masih ada pasarnya kok.. bagaimanapun jika dibandingkan dengan kamera hp di tangan awam cukup beda, kecuali memang asal jepret sebagai dokumentasi pribadi apapun hasilnya..

 

memang di kawasan ini ada 2 air terjun sih.. kalo tingginya masih tinggian yang kanan.. kalo deresnya kayanya deres yang kiri.. tinggal pilih yang mana.. entah pose apa yang mereka peragakan.. pose kurang piknik dan kenyang dengan kemacetan tiap hari di ibukota mas? ๐Ÿ˜†

ada beberapa tempat untuk duduk menikmati pemandangan air terjun cibeureum.. kurangnya nggak ada yang jualan siomay saja.. kan enak tuh sambil makan yang anget anget.. atau batagor deh.. eh sik, ini malah ngomongin makanan.. jebul memang lapar dan waktunya makan siang.. balik arah deh.. selain itu siap-siap kena macet di perjalanan pulang juga.. hadeh..

di perjalanan balik kok terasa ada tetes air dari langit.. weleh udan.. nggak ada persiapan sama sekali seperti payung ataupun mantol.. akhirnya mencari bawah pohon.. padahal lagi di tengah jembatan.. eh ketemu sama sekeluarga yang terdiri dari ayah, ibu dan 2 anak yang masih kecil dengan 3ย  buah payung dan si bapak gendong carrier.. wah apa aja isinya ya? mungkin dulu salah satu atau kedua orang tua itu memang suka hal berbau outdoor ya.. ๐Ÿ˜€

air terjun cibeureum di kaki gunung gede pangrango.. satu lagi pesona air di kawasan bogor dan sekitarnya.. bisa menjadi opsi wisata alam setelah sampai di kawasan puncak.. lumayan lah untuk refreshing meskipun untuk mencapainya kalo dari jakarta kudu bermacet-macetan.. berat sih pilihannya memang, di hari libur benar-benar istirahat di rumah atau mencari hiburan meski kena macet.. yang pasti jangan sampai deh niatnya liburan malah membuat mood hancur.. ๐Ÿ˜†

sekian dan terima kasih.. ๐Ÿ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

2 Komentar

monggo tanggapannya.....