kenapa lari? (part 1)

assalamu’alaikum wr. wb..

sudah beberapa hari vakum nulis di blog karena berbagai aktivitas keseharian yang lumayan memakan waktu, serta bahan tulisan yang entah kenapa dirasa menipis, mungkin karena kurang diasah juga ya.. namun di sela-sela itu nbsusanto tetap usahakan untuk menyempatkan olahraga setidaknya 3 kali seminggu.. olahraga yang kini nbsusanto pilih adalah lari, ya mungkin bagi sebagian orang kecepatan ini masih seperti jogging saja.. wkwkwk.. lalu kenapa lari?

olahraga lari kini cukup digandrungi masyarakat.. dianggap sebagai olahraga yang cukup murah dan mudah dilakukan dimana saja dan kapan saja.. memang benar meskipun tidak semua murah dan mudah.. apalagi kalau menyangkut kemauan diri.. ya, beberapa tahun yang lalu, lari adalah salah satu olahraga yang sama sekali tidak menarik.. ngapain capek-capek jauh-jauh.. masih mending gowes sepedaan saja bisa bawa tas dan air minum, gampang istirahat, bisa lebih jauh dan bisa bawa kamera.. tapi ndagel juga sih lhawong nggak punya sepeda yang cukup mumpuni, seringnya minjem tetangga atau punya kantor.. sakjane niat olahraga ora e? 😆

apalagi ditambah dengan pengalaman pernah 2 hari lari berturut turut sejauh 3 km.. di hari ketiga belum 300 meter kaki terasa sakit.. dipaksa lari dan kadang jalan kaki.. efeknya sampai berharihari kaki sakit untuk jalan, apalagi naik tangga.. bener-bener kudu pegangan sambil meringis.. setelah itu vakum.. pernah sih diajak fun run di acara honda run ride respect pada akhir 2015 lalu yang belakangan diketahui jarak 5 km.. di awal-awal tentu lari pelan saja.. namun nggak nutug full lari.. realistis saja kombinasi jalan dan lari agar tidak terulang lagi.. alhamdulillah nggak sampai seperti sebelumnya.. setelah itu ya minim banget olahraga lari.. paling gowes lagi atau badminton, kebetulan di kantor banyak temen badminton..

namun semua berubah hampir 2 tahun lalu.. nggak rutin olahraga.. setelah subuh biasanya tidur lagi.. ndilalah kok ada temen mess yang sering jogging.. nggak cuma 1 malah.. melihatnya kok cukup menarik.. dipikir-pikir memang kudu olahraga, setidaknya untuk menjaga kesehatan dan biar nggak gampang sakit.. okelah masih ada sepatu badminton yang dibawa dari jogja, meskipun kondisinya sudah tidak 100%.. nbsusanto coba saja, di awal nggak tau dapat berapa kilometer lha wong cuma ngikuti dari belakang.. entah berapa kali namun belum rutin.. nggak mikirin pace, yang penting sampai di mess lagi, sempat pendinginan, mandi dan berangkat kerja.. hingga akhirnya sepatu sudah tidak layak lagi..

di awal 2017 akhirnya beli sepatu running pertama.. saat itu carinya tentu yang murah dan budgetnya cuma 300 ribu.. cari diskonan lah di sportstation.. wkwkwk.. dapatnya diadora andria dengan ukuran 43.. nggak mudeng dengan bentuk kaki yang penting enak dipakai saja.. selanjutnya instal aplikasi nike run club karena baca-baca bisa mencatat jarak tempuh, selain buat motivasi juga sebagai mileage sepatu.. tercatat nbsusanto lari di jarak sekitar 2-3 kilometer saja.. nggak masalah sih.. meski lama-kelamaan pengen nambah jarak biar nggak bosen dengan rute tersebut.. hingga akhirnya terbiasa dengan jarak 4 kilometer.. pace nya? tentu saja keong lha wong keliling kampung.. :mrgreen:

sampai dengan semester kedua 2017 nbsusanto masih lari walau kadang ngeblong, nggak rutin 3 kali seminggu.. bahkan saat ramadhan dan pulang ke rumah saat lebaran sama sekali nggak nambah 1 kilometer pun.. ditambah dengan kudu balik lembur malem hari.. combo.. eh ndilalah diajak ikut event superball run 2017 di tol becakayu di oktober 2017.. tentu tertarik lah ikut event pertama.. realistis 5 km saja.. eh lha kok ternyata slot gratisan adanya di 10 k.. sampai menjelang tanggal event, paling jauh lari belum lebih dari 6 km.. realistis saja target 5 km lari setelahnya kombinasi.. alhamdulillah bisa finish di menit 80an.. 😆

setelahnya mulai mengumpulkan niat dan kemauan untuk rutin lari.. eh nggak sampai sebulan ndilalah kok malah kena insiden kerubuhan motor.. untuk jalan dan sholat rasanya sakit.. saat diurut untuk penyembuhan diminta vakum sebulan dari lari.. boleh jalan cepat, tapi kalau mau lari lagi setelah sebulan.. waaaksss.. nunggunya itu lho.. pun setelah sebulan kudu dimulai dari awal lagi.. lari pelan jarak pendek.. ceritanya pernah nbsusanto tulis di artikel recovery pasca cedera kaki hingga bisa lari normal lagi.. ohiya, di penghujung 2017 nbsusanto beli sepatu lari lagi league ghost runner karena memang sepatu diadora andria lawas sudah waktunya pensiun setelah  260 km menurut catatan NRC..

ikut event kembali di februari di grandhika 5,8k run.. setelahnya nbsusanto mulai tingkatkan jarak hingga 7 km kemudian target bisa lari full 1 jam.. ndilalah kok aplikasi nrc di redmi 3 bermasalah, yg nbsusanto yakin karena memang gpsnya sih.. bete kan akhirnya beli sportwatch garmin vivoactive 3.. lumayan bisa ngontrol kecepatan dan detak jantung.. ohiya di februari juga nbsusanto beli sepatu lari lagi skechers gorun 400 untuk menghemat mileage ghost runner.. hehehe.. maklum mengejar total jarak 1000 km di akhir tahun 2018 ini.. kurang 700an km di 2018..

eh di bulan maret juga diajak ikut metrotv heritage run 10k.. wa ini tantangan lagi, maklum 5 bulan nggak pernah jarak 10 km lagi.. mencoba di CFD seminggu sebelumnya, masih belum kuat lari full 10k dengan masih diselipi jalan kaki setelah kilometer 6, termasuk minum.. pace pun masih 7 lebih.. realistis nbsusanto mempunyai target ngejar pacer 70 menit.. ndilalah di hari H malah ketinggalan start, ngejar pacer 70 menit dengan pace 6:37 an dan dibarengi di kilometer 2.. awalnya nbsusanto barengi, tapi kok momen untuk mempertahankan kecepatan masih ada.. yasudah nbsusanto tinggalkan saja, ndilalah kok bisa full lari, bahkan tanpa hidrasi, dengan waktu tempuh 66 menit dan finish strong.. memang aura event itu beda.. :mrgreen:

datanglah bulan april.. event yang ditunggu-tunggu datang juga.. jogja marathon 2018.. ya nbsusanto sih cuma ambil kelas 5k mengingat nggak yakin persiapan 10k.. jujur lumayan serius mempersiapkannya karena punya target finish 30 menit.. setelah terkena keramaian di garis start akhirnya nbsusanto bisa dapat pace 6 dan melewatkan water station hingga finish dengan catatan waktu resmi chip time 29:59.. tipis.. bahkan di garmin pun tercatat lebih.. maklum euforia saat finish membuat lupa mematikan gps.. seneng? jelas.. sebagai reward untuk diri sendiri, nbsusanto pun menebus sepasang nike air zoom pegasus 34, sepatu yang memang nbsusanto idam-idamkan.. tentu saat ada potongan harga.. kalau harga normalnya 1,5 juta lebih ya mikir mikir.. oiya artikelnya belum dibuat.. sik-sik mileage masih 100an km.. 😆

siksik.. sudah panjang ya ternyata artikelnya? rehat dulu lah nanti insyaallah disambung ke part 2..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

3 Komentar

monggo tanggapannya.....