kenapa lari? (part 2 – habis)

assalamu’alaikum wr. wb..

setelah artikel part 1 sudah sampai di jogja marathon 2018, nbsusanto lanjutkan di part 2 ini.. masuk di bulan mei ada event patriot run di kawasan sedayu bantul.. awalnya nimbang ikut atau enggak, berhubung dapat harga murah ya berangkat, eh ndilalah dapat kereta progo juga.. tentu dong punya target finish.. dengan jarak yang katanya 6 km, 37 menit atau pace 6:10 menurut nbsusanto lebih realistis.. eh lha kok ndilalah 6 km belum finish.. jebul menurut garmin 7,34 km.. tentu saja sudah nggak bisa finish 37 menit.. tapi pace rerata dapat 6:02.. alhamdulillah tercapai lagi.. nggak kenceng? ya memang target yang masuk akal saja kok.. khawatirnya kalau dipaksa malah terlalu cepat di awal.. :mrgreen:

akhirnya masuk bulan puasa.. nbsusanto nggak mau memaksa tubuh.. kecepatan dan jarak disesuaikan.. dicoba lari pelan dengan jarak pendek.. jebul kuat rutin 5 km dengan pace yang lebih lambat.. kebiasaan lari pagi sempat nbsusanto coba di sore hari, jebul memang susah.. lebih sreg di pagi hari.. sempat nyoba 8 km di sore hari menjelang buka jebul ngos-ngosan.. tapi itu belum paling gila, yang bagkan nbsusanto sekarang sebut kesalahan fatal meskipun banyak hikmahnya.. ya, di suatu pagi tanggal merah nbsusanto lari di area gor atletik rawamangun.. niatnya mau mencoba lari 8 km saja.. lha wong puasa.. dapat tempo cukup enak di pace 6:46 dengan tarikan nafas 3 langkah dan lepas 3 langkah full melalui hidung hingga 5 km dan baru kombinasi setelahnya.. saat menjelang 8 km, kepikiran.. wah tanggung.. coba deh sejam.. saat dapat sejam mikir lagi, tanggung ke 10 km, kurang nggak sampai 1,5 km, nggak 10 menit juga selesai.. bener deh 10 km meskipun memang terasa HR meningkat.. sampai selesai memang cukup capek tapi masih kuat.. hingga siang kok mulai terasa berkunang-kunang.. bahkan sholat pun nggak kuat berdiri.. waduh.. HR masih di 100 lebih.. jalan di terik matahari lemes banget.. sampai mess tiduran dan mencoba menenangkan diri.. sekitar sore akhirnya mampu untuk jalan cari menu buka puasa.. alhamdulillah hidrasi masuk saat berbuka.. masih kuat puasanya.. efeknya detak jantung istirahat melonjak dari biasanya ke 70 lebih kalau tidak salah.. hari minggu pilih vakum dulu hingga selasa baru recovery run 5 km..

pulang kampung.. lari 7k di pagi hari di akhir ramadhan.. lumayan capek namun tidak sampai bermasalah seperti sebelumnya.. selanjutnya 5k saja dan akhirnya bisa lebarRun di rumah meski di H+1 karena di hari H tidak memungkinkan.. kemudian minggunya lari 10 km karena di bulan juli mau ikut event lagi.. agar otot kaki tidak lupa.. lari mubeng ndeso memang beda ya.. udaranya sih seger, tapi jalannya kadang kombinasi berbatu rusak.. rapopo sik penting jangan memaksa diri.. yang pasti, tembus 30 menit lagi di 5 km itu berat.. 😆

bulan juli sudah di jakarta dan ada event miloji10k.. nbsusanto tentu ambil 10 km lagi.. targetnya PB dan finish strong.. tapi seperti di artikel itu, ada yang perlu disesuaikan menjelang event sehingga kedua hal itu akan menjadi bonus kalau kesampaian, nek ora yo wis.. memang belum bisa lari se stabil event terdahulu.. namun setidaknya semakin menegaskan bahwa aura race itu bisa membuat lari lebih cepat.. bagus sih, cuma kalau terlalu cepat di awal juga nggak bagus.. mending stabil atau bahkan meningkat.. kecewa sih tapi memang setiap hal ada hikmahnya.. yasudah menatap ke depan.. oiya, di bulan juli ini nbsusanto juga membuat target bisa full lari 90 menit, kemudian 100 menit.. ya jaraknya sih baru dapat 12 dan 13 km saja..

memasuki bulan agustus.. minggu long run masih nbsusanto targetkan melebihi 10 km meski kadang kudu disesuaikan dengan kondisi.. oya, sebenernya di balik itu ada suatu misi.. nbsusanto menyebutnya mission (hm)possible.. bukan impossible lho.. tapi HM possible.. ya, nbsusanto pengen bisa lari 21,1 km alias half marathon di bantul dengan jalur lew.. nggak harus full lari sih, boleh saja diselingi jalan.. tapi kudu dalam 1 sesi.. mencapai kesana nggak mudah karena nggak bisa ujug-ujug mengingat ada aturan kenaikan jarak lari maksimal 10% kumulatif per minggu.. per artikel part 1 ditulis, jarak terjauh yang nbsusanto tempuh sudah menembus 15 km dengan waktu hampir 2 jam.. pace 8 menit per km.. lambat ya? maklum masih berproses.. senengnya sih kemaren zona detak jantung dominan di zona 3, alias tidak sampai 80% maksimum, meskipun beda tipis dengan zona 4 yang di sekitar 80% lebih.. setidaknya rata-rata masih di 155 bpm.. mungkin ke depan pelan-pelan diturunkan.. soalnya jujur kadang lari jauh itu membosankan kalau cuma muter-muter.. makanya explore daerah baru yang 1 loop setidaknya 5 km dan jalannya enak.. nek pas di rumah jogja sih gampang carinya.. mau berapa km ada opsinya dalam 1 loop.. :mrgreen:

itulah sekelumit ringkasan cerita kenapa lari yang sering nbsusanto lakukan.. lebih detail untuk setiap event ada di link beberapa artikel di atas.. semoga sih bisa nutug lari HM.. kali aja jogja marathon taun depan diberi rejeki untuk daftar kelas HM.. 😆 namun yang pasti terdekat tahun ini nbsusanto masih mengejar target km 1000.. hingga akhir agustus sudah 920an km.. jika nggak ada halangan mungkin di september atau maksimum oktober sudah bisa tercapai.. event yang sudah menunggu ada 10 km jakarta city marathon dan 10 km jakarta marathon di bulan oktober serta 10 km borobudur marathon november nanti.. semoga bisa start dan finish dengan strong.. semoga juga menjadi ikhtiar untuk sehat dan bisa membakar kalori serta lemak yang tertimbun agar selalu bisa mengisi blog ini.. mari gerak, mari sehat dan mari bermanfaat bagi sesama.. 🙂

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

Be the first to comment

monggo tanggapannya.....