test drive, merasakan performa honda freed 2012

assalamu’alaikum wr. wb..

setelah benar-benar paham dengan kira-kira bagaimana mengoperasikan mobil matic, waktunya mulai eksplorasi.. nbsusanto pun diserahi kunci freed dan disuruh nyopir di kompleks dulu..

honda freed tipe E (45)

wah kuncine apik.. selain tombol kunci dan buka kunci, ada pembuka sliding door dengan anak kunci tersebut..

honda freed tipe E (8)

nah.. mbukak sliding door e.. ditutup sik.. 😆

honda freed tipe E (9)

tentu agar lebih mantep buka kap mesin dulu.. nampaklah segelondong mesin L15A dengan tenaga puncak 118ps pada 6600 rpm serta torsi maksimum 14,9 Nm di 4800 rpm memenuhi ruang sempit di moncong honda freed.. yap, mesinnya identik dengan jazz, city, serta mobilio, namun terdapat beberapa penyesuaian sehingga power maks nya tidak setinggi saudaranya sebesar 120 ps..

mari dinyalakan dan tutup pintu.. posisi duduk.. yap, nyaman.. tekan knop dan pindah ke D dan lepas pijakan pada rem.. honda freed merayap perlahan.. transmisi otomatisnya masih bekerja dengan baik.. kemudian injak gas agar lebih bertenaga.. masuk ke jalan raya.. mulai terdengar suara ban masuk ke kabin.. wah peredamannya kurang nyuss ini.. tapi yo wis lah jalan saja.. AC nya dingin kok.. hembusannya kuat juga..

honda freed tipe E (48)

ban standar freed berukuran 185/65 di velg 15″.. freed mengadopsi suspensi MacPerson Strut dengan stabilizer di depan serta H-shape torsion beam untuk belakang.. untuk kenyamanan duduk, freed cukup nyaman.. bantingan juga tidak terasa keras banget.. hanya saja, saat nbsusanto duduk di baris ketiga, suaranya berisik banget.. suaranya gemlodagh.. walau nggak mengganggu posisi duduk, tapi telinga cukup terganggu sehingga mengurangi kenyamanan.. 🙄

honda freed tipe E (13)

lanjutkan perjalanan.. untuk jalan nyantai freed cukup enak.. melihat ke bagian speedometer nampak meteran perkiraan konsumsi bbm bergerak naik turun.. beberapa kali tembus tulisan 20 km/liter dan lampu ECO menyala.. edyan.. tenan ra iki.. tapi setelah itu turun lagi.. woooo.. 😆 memang tidak bisa jadi patokan.. tapi satu hal yang pasti, jika diajak jalan konstan, kendaraan memang lebih irit.. apalagi ECu telah memilihkan gear yang pas sehingga putaran mesin berada pada mode efisien..

nyopir tentunya butuh sesekali nyelip kendaraan yang berjalan lambat.. nah disinilah nbsusanto merasakan ada yang kurang.. saat dibawa nyelip, respon mesinnya terasa kurang nyuss.. harus kick down agar ECU memindahkan ke gear lebih rendah.. berkali-kali harus kickdown.. lha kalo kayak gitu bukannya boros yak? 🙄 diinjak gas dalam-dalam tentu butuh waktu.. itulah alasan nbsusanto beberapa kali batal nyelip karena khawatir mesin belum teriak keburu ada kendaraan dari lawan arah.. emang bawaannya freed yang terasa boyo atau semua matic seperti ini sehingga alasannya karena nbsusanto baru kali ini nyopir matic? embuh.. 😐

namun, saat dibawa di ring road yogyakarta dan dibawa kenceng baru terasa enaknya.. kebetulan jalanan pagi itu masih cukup sepi.. diajak jalan 100 kpj terasa mesin belum tersiksa dan nggak limbung.. lepaskan pijakan gas karena lampu merah.. jalan lagi.. 100 kpj lagi.. beneran enak kalo diajak ngebut.. katup i vtec sudah membuka? 😀

honda freed tipe E (40)

kemudian siang dan sorenya kena macet.. katanya matic itu enak di kemacetan.. bener saja nggak perlu setengah kopling.. tapi di freed, kaki kiri masih beberapa kali kerja untuk injak “rem tangan”.. lah males juga kalo injak rem terus.. hihihi.. tapi harus pindah ke N karena di posisi D dengan rem tangan tetep maju sedikit.. begitu lampu hijau pindah ke D, lepas rem tangan di kaki kemudian injak rem yang sebenernya.. setidaknya kaki kiri langsung bebas tugas.. kalo manual kan harus injak setengah kopling, lepas rem dan injek gas pelan.. :mrgreen:

enaknya ada kamera belakang, begitu tuas pada posisi R, di headunit langsung nampak tampilan kamera belakang beserta garis imajiner tanda arah mobil jika mundur seberapa.. joss ki.. namun tetep aja posisi kiri mepet atau belum masih belum hafal selain karena nggak keliatan.. :mrgreen:

selanjutnya tentang pilar A.. nggak tau emang nbsusanto nggak pas posisi duduknya atau emang pilar A freed terasa mengganggu yak? bentuknya yang miring menutupi pandangan ke kanan nbsusanto.. mungkin dimaju mundurkan joknya bisa lebih enak.. eh iya, jok pengemudi dapat dinaik turunkan.. 😀

nyopir sampe malam pun oke oke saja.. lampu honda freed bisa dikatakan cukuplah untuk menerangi kegiatan wajar dalam kota maupun luar kota.. sebaran cahayanya dapat menunjukkan jalan yang akan dilalui mulus atau tidak.. 🙂

overall, untuk ukuran MPV 1500 cc, kenyamanan honda freed lumayan di sisi pengemudi maupun penumpang.. kemewahan cukup oke.. hanya saja suara gemlodaghnya memang mengganggu.. mungkin solusinya bisa melakukan modifikasi dengan memasang peredam suara.. tarikannya untuk nyelip dirasa kurang nyuss.. mosok harus pindah manual? nggak ada paddle shift seperti di jazz, adanya ya D – D3 – 2 – 1.. 🙄 kurang bagi penggemar matic responsif ataupun pengguna manual biasa.. :mrgreen: tapi kalo di kemacetan? joss lah jelas.. diajak ngebut asal nggak tarik-tarikan juga mumpuni.. 😀

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

monggo tanggapannya.....