the untold story of 32 hours jogja-madura-jogja feat siput

assalamu’alaikum wr. wb..

mumpung rada selo dan ceritanya kangen siput, nbsusanto mencoba nulis artikel yang belum pernah terpublikasikan sebelumnya.. mungkin pernah sedikit disinggung pas artikel ke baluran kemarin, tapi cerita sesungguhnya masih banyak.. ya, perjalanan tanpa rencana di akhir september 2015 dari bantul ke sampang madura dan balik lagi ke bantul dengan waktu total 32 jam.. oya, judul boleh bahasa inggris, artikel sih tetep bahasa indonesia.. 🙄

Sunset Savana Bekol Taman Nasional Baluran

jadi di hari kamis petang, nbsusanto sekeluarga di jogja dapat kabar kalo pakde yang tinggal di madura meninggal dunia dan dikebumikan di sana.. awalnya terpikir mungkin mengirim doa saja mengingat jarak.. nbsusanto pun kemudian tidur.. ndilalah jam 1 nglilir dan mendapati bapak ibuk masih melek dan bapak bilang kalo akan ke madura bersama pakde-pakde yang lain.. nbsusanto pun menanyakan kapan, bapak bilang 1.30 berangkat bawa siput yang disopiri oleh anaknya pakde, langsung kepikiran nanti waktu subuh normalnya sudah sampe ngawi.. eh bapak pun mengajak nbsusanto untuk nyopir gantian.. awalnya bingung karena kebetulan jumat ada tanggungan di kampus tapi ini juga keperluan keluarga mengingat kalo hanya 1 sopir bakalan capek banget.. nbsusanto pun kemudian telpon temen yang juga bisa menghandle, syukurlah dia menyanggupi.. langsung deh siput keluar garasi dan diisi keperluan secukupnya untuk bekal perjalanan 7 orang..

nbsusanto pegang kemudi dan siput berjalan memasuki jalan srandakan dan lewat jalan imogiri timur karena ada barang yang perlu disampaikan oleh mas sepupu.. setelah berhenti beberapa lama, kembali jalan dan masuk ringroad jogja.. tentu saja sekitar jam 2-3 jalanan masih sepi dan beberapa lampu lalu lintas hanya berkedip kuning.. injak gas dalam siput dan angka 80 kilometer per jam terasa biasa saja.. melaju terus melalui jalur dalam kota klaten karena belum jam 6 pagi.. ndilalah mas sepupu yang di baris kedua mengeluh karena selain baris kedua terios yang sempit juga kakinya sedang sakit.. tuker posisi dia jejer nbsusanto.. masih melaju terus melalui jalan slamet riyadi dari barat.. jadi keinget dulu bawa esteem tersesat, hujan dengan wiper bermasalah dan ball joint rusak disini.. :mrgreen:

memasuki palur dan melaju ke arah sragen.. oiya pastinya lewat jalur normal saja.. yang pasti sih jujur saja lampu utama siput masih terasa kurang terang di jalan minim penerangan ini.. sesekali ketemu penguasa jalur jogja-jawa timur, siapa lagi kalo bukan sugeng rahayu, sumber selamat, eka dan mira.. tak lama kemudian memasuki hutan mantingan, salah satu daerah hutan dengan medan berkelok-kelok naik turun dimana para raja jalanan ngeblong kanan, nanti ada cerita mereka pas pulangnya.. sayangnya sih nbsusanto sering telat injak gas sehingga nggak bisa melaju kencang.. maklum saja meskipun sering naik eka tapi baru kali ini bawa kendaraan sendiri lewat mantingan.. untungnya cukup lengang sehingga tak banyak waktu terbuang.. sempat melihat ada bumel yang berhenti karena di depannya ada yang jatuh dari motor.. o ya, akhirnya terdengar adzan subuh saat tak jauh dari rumah makan duta ngawi.. pas banget lah dengan perkiraan awal.. kemudian isi bensin 200 ribu sekalian sholat subuh di spbu dan bapak hubungi keluarga lain untuk konfirmasi alamat pakde di madura..

setelah sholat subuh siput kembali nbsusanto bawa ke timur.. saat itu jembatan di sekitar karangjati sedang diperbaiki jadi bus dan truk nggak boleh lewat situ, kalo mobil pribadi sih nggak papa.. tak ada masalah sampe di pertigaan sebelum pertemuan dengan jalan dari madiun.. feelingnya nggak enak.. arah surabaya plangnya kiri.. tapi kok rasanya asing banget pas naik bis nggak pernah lewat.. ndilalah memang salah dan ini jalur truk.. pantesan.. lha setelah belok itu ada tulisan surabaya ke kanan.. cen ndagel.. :mrgreen: tembus tepat sebelum perlintasan kereta menjelang hutan saradan caruban.. wakss.. hari mulai terang.. keramaian berangsur normal.. melewati nganjuk.. masuk ke jombang.. jam sarapan dan bapak mengisyaratkan untuk berhenti makan dulu.. ya sudah turun dan pas ditanya oleh mbokde pakde makanan apa yang enak nbsusanto bilang rawon atau pecel, kalo nbsusanto sendiri pesen pecel, alasannya nyopir jarak jauh biar tetep fit enaknya makan sayur.. oiya, dikonfirmasi alamat pakde sekitar sampang, nbsusanto buka here maps dan nampak tulisan 200 kilometer lagi.. edyan baru separo perjalanan.. 🙄

the show must go on.. siput pun kembali dipacu ke timur.. ndilalah ada bude lain yang telpon dan menanyakan lewat mana, karena keluarga bude yang sudah ke madura lewatnya bojonegoro, lha nbsusanto lewat jombang soalnya taunya jalan disitu.. sempat terlihat plang tol, mas sepupu pun bilang kalo ada tol masuk saja untuk hemat waktu tapi nbsusanto menolak karena jalan tol cuma pendek dan untuk saat itu pake jalan raya masih efektif.. kemudian masuk mojokerto melihat spbu balong bendo, yap langganannya eka.. terus melaju dan di sidoarjo mulai kemacetan arah surabaya.. padat merayap banget.. ya sudahlah akhirnya masuk ke jalan ahmad yani sidoarjo-surabaya.. nbsusanto cukup familiar dengan jalan ini sampe ke kawasan unair.. mencari arah jembatan suramadu, nbsusanto sebenernya masih kebayang pas bawa motor dari sidoarjo ke suramadu 3 bulan sebelumnya tapi cukup sempit makanya nbsusanto cek di gps, ndilalah nggak mau ngelock, mas sempat menawarkan untuk turun dan tanya tapi nbsusanto bersikukuh ya sudah lewat jalan ini ini dan ini, harusnya sampe, ndilalah bener saja sudah di jalan yang di tengahnya ada sungai.. yakin ini sudah bener.. siput pun terus bergerak ke utara hingga nampak jembatan megah itu.. ya, suramadu di depan mata..

senja hari sabtu di suramadu (10)

bayar tol suramadu saat itu masih 30 ribu, nbsusanto kira bayar pas keluar ternyata pas masuk.. maklum saja pas bawa motor sudah gratis sih.. nbsusanto nikmati perjalanan jadi siput cuma melaju tanpa melebihi 80 kpj.. agar pakde dan mbokde yang ikut bisa memandang bagaimana suramadu.. 5 kilometer pun terlampau dan jalan di depan mata menggoda, yap siput pun dibejek hingga menyentuh angka 100 kpj.. lumayan lah olahraga hingga mentok pertigaan dengan kalo ke kanan sampang dan ke kiri bangkalan.. sempet belok kiri tapi tanya orang disarankan ke kanan saja.. baiklah sudah jam 11 lebih juga, cari masjid terdekat dan siap-siap jumatan.. nbsusanto baru tau kalo di madura bata merah digantikan oleh batu putih sebagai bahan bangunan..

selesai jumatan langsung siap-siap.. ndilalah kok seatbelt sopir bermasalah.. lha piye, tidak bisa ditarik dan dipakai.. padahal rasanya aneh saja kalo nggak pakai.. sampe dibongkar penutupnya juga tetep nggak bisa.. akhirnya daripada kelamaan mobil pun dijalankan ke bengkel terdekat.. eh sampai bengkel belum juga disentuh mekanik, seatbelt sudah waras! iki opo.. mas sepupu pun bilang kalo diganjel dulu saja takutnya terulang kembali.. alhamdulillah masalah tak terjadi lagi.. kembali menyusuri jalan ke arah timur.. 2 lajur saja terkadang meliuk-liuk.. tak jarang bertemu dengan truk yang melaju cukup lambat serta bus antar pulau.. perlu telaten kalo mau nyelip.. oya di jalan menuju sampang ini setiap jarak tertentu, masih dekat, selalu ada masjid yang belum selesai dibangun dengan di tepi dan tengah jalan ada orang yang membawa jala dan ada yang pake toa mengucapkan permohonan bantuan kepada yang melintas.. hal ini menimbulkan diskusi di mobil bahwa pantes saja kadang ada orang yang sampe di bantul dari madura dan membawa surat permohonan bantuan pembuatan masjid, berarti memang untuk membangun masjid.. memang dari sepintas bangunan akan megah, namun untuk jarak masjid yang terlalu dekat mungkin menurut beberapa pendapat adalah hal yang kurang afdol.. entahlah gimana hukumnya..

lanjut saja, mencari plang ke arah pantura madura.. ternyata jalannya juga sempit, di tengah hutan, naik turun dan berliku.. suasana cukup syahdu sih memang.. nbsusanto terkadang mengamati gps apakah jarak sudah dekat atau belum, tapi rasanya belum juga sampai.. sempat beberapa kali bertanya memang cukup jauh.. hingga akhirnya sampai juga di lampu merah lagi.. yap, pantura madura! kemudian belok kanan dan minggir tanya alamat.. katanya sih sudah dekat, baiklah melaju.. disini pemandangannya apik banget, sayangnya sih memang tak terabadikan.. di tepi jalan bener-bener tepi laut.. bahkan di beberapa titik bagian jalan diberi perlindungan agar tidak termakan oleh abrasi.. oiya di sisi kanan juga masih jarang pemukiman.. apik banget lah pokoknya.. hingga akhirnya beberapa kilometer lamanya, sekitar jam 15.30 sampai juga di kediaman pakde.. tentu saja kemudian family time.. disini nbsusanto sempatkan untuk mapan dan merem walau jujur susah banget untuk tidur.. entah kenapa.. padahal perjalanan lebih dari 475 kilometer dan rencananya hari itu juga akan balik walau entah jam berapa..

skrinsut jarak sampang madura ke bantul yogyakarta

diputuskan untuk pulang setelah sholat maghrib.. walah.. cek gps jarak sekitar 478 kilometer kalo lewat bangkalan dan ngawi.. sempat juga diskusi untuk lewat bojonegoro yang lebih sepi walau jalanan rada sempit, cuma karena masih buta jalanan sana dan posisi malam sudah capek, oleh keluarga madura disarankan lewat jalur yang diketahui saja.. pulang diputuskan lewat bangkalan karena katanya jalanan lebih lebar dan tak banyak kelokan, namun kondisi jalanan rusak.. baiklah dicoba saja.. meninggalkan sampang sudah gelap, kondisi jalan pun minim penerangan.. ya nbsusanto masih memegang stir.. tanggung soalnya.. sempat isi bensin dulu 200 ribu lagi sekalian sholat isya dan beli minuman yang ada rasanya untuk menemani night driving ini.. benar saja jalan memang banyak lurus dan lebar namun rusak berdebu.. siput tak bisa dipacu kencang disini.. herannya disini nbsusanto tak bertemu bis antar pulau sama sekali di jalur utara.. berarti bus lewat jalur selatan madura ya? trus kalo orang dari sisi utara gimana ya? atau mungkin kalo siang hari ada angkutan dalam pulau sih.. yang nbsusanto temui kebanyakan truk di jalur ini..

hampir 3 jam sudah mendekati jembatan suramadu.. tentu saja dengan tanya-tanya.. nah sempet ada ketegangan dimana jalanan macet karena sedang diperbaiki, ada seekor Jazz plat AG ngambil kanan dan memaksa masuk, ya namanya capek kok malah diwarahi, buka kaca sopir eh dianya nggak berani buka kaca padahal saat mengambil jalur tangan penumpang kiri ngeplang-ngeplang.. dia terlihat langsung memacu mobilnya kencang.. mau dikejar kok nggak imbang, apalagi bawa pakde mbokde.. eh kok ndilalah sudah deket pas di lampu merah pertigaan menjelang suramadu, tau nggak? dia belok kanan tanpa sein! bejonya sih lampu ijo.. lha gene wedi! mas sepupu disini coba menenangkan nbsusanto.. kalo bapak sih malah ngompori.. dingaren pak! :mrgreen:

senja hari sabtu di suramadu (15)

melaju kembali setelah membayar di gerbang tol madura menikmati malam.. ya sayangnya jembatan ini hanya bisa dinikmati sambil jalan saja.. kemudian melaju ke arah kota surabaya.. nothing spesial sih.. masuk jalan ahmad yani, eh salah harusnya belok ke arah mojokerto malah ngambil u turn.. nggapleki.. konsen menurun.. 😆 apalagi di jalanan sidoarjo ini jalanan mulai rame.. maklum saja sih menjelang weekend.. ada mobil pribadi, bus dan truk.. perlahan-lahan seiring waktu berjalan pun mulai terurai.. bapak sih nawari untuk makan kalo udah capek.. ah tanggung, nanti saja.. tentu saja modal sotoy cari plang arah solo.. lumayan beberapa kali ngeblong kendaraan lain membuat tak sempat ngantuk.. tapi ternyata begitu di mojokerto jalanan kembali padat.. efeknya pasti mboseni, apalagi memang perut minta diisi.. baiklah mampir ke rumah makan sekitar jam berapa ya, 23.30 mungkin.. pesen nasi goreng saja.. karena yakin bakalan lama nbsusanto tiduran dulu, entah kayaknya sempet merem sebentar, pas bangun sudah ada makanan.. langsung sikat.. kemudian ke kamar mandi.. oya, ternyata kami konsumen terakhir hari itu karena langsung tutup setelah kami keluar, padahal ada kendaraan lain yang baru berhenti mau makan.. 🙄

jam 00.30.. perut sudah terisi dan siap melanjutkan perjalanan.. apalagi jalanan sudah terlihat lengang.. kepadatan sudah berpindah.. siput pun keluar dari parkiran dan mulai melaju perlahan tapi pasti.. and the night race was begun! ya, jalanan lapang membuat sein siput sering menyala, kadang ngeblong lewat jalur kanan kadang lewat jalur kiri.. beberapa kali melihat byar-byar tanda penguasa jalanan mau lewat, kalo memang nbsusanto kalah momen ya biarkan saja mereka lewat, sumbergroup, ekamira dan harapan jaya.. kadang nbsusanto ngeblong dari kiri sampe mepet tepi kiri.. menyenangkan, ngantuknya ilang! hal paling nbsusanto suka dari kendaraan jawa timur adalah mereka main kode dan paham kalo dikode.. meski begitu tentu saja nbsusanto perhitungkan cukup atau tidak, jangan sampai lah merugikan pengguna jalan lain..

yang paling berkesan menurut nbsusanto adalah saat masuk jombang dimana dibelokkan ke jalur searah yang sejajar rel kereta api.. disini mitra ngebut adalah truk kosong.. ya, kami saling susul menyusul tanpa provokasi.. hingga di satu titik ada truk lain, kami secara bersamaan menyelipnya lewat sisi kanan dan kiri! rasido ngantuk tenan nek iki.. mungkin dia sudah terbiasa sambil tentunya daripada sendirian melaju.. namun pada akhirnya harus terpisah menjelang masuk nganjuk.. bener-bener sepi.. di nganjuk sempet ngajak travel untuk mitra perjalanan tapi dia diam saja saat diblong.. bakalan bosen iki.. apalagi di perbatasan nganjuk dan masuk caruban ketemu truk gandeng kosong tapi entah kenapa nbsusanto merasa terlalu capek untuk mengejarnya..

744 km dalam 25 jam, 710 km dalam 24 jam

rekor 390 km bersama tricolore dalam 24 jam pun tumbang oleh 710 km bersama siput dalam 24 jam.. sejam selanjutnya dapat angka 744, realnya lebih karena lupa ngeset tripmeter ke nol pas berangkat, inget mungkin sekitar 10 km dari rumah.. ya nbsusanto menepi.. mata masih melek tapi rasanya respon kaki dan tangan sudah tidak fit lagi.. rasanya seperti zombie.. langsung minta mas sepupu untuk nggantiin.. padahal targetnya sampe ngawi tapi nggak kuat.. edan.. pindah ke baris kedua yang sempit nbsusanto mencoba untuk merem, namun tentu sebelumnya nbsusanto memberi masukan agar sopir pengganti memilih jalan yang enak saja kalau tidak tau, bisa lewat karangjati atau madiun kota lanjut ngawi atau tawangmangu.. tapi ternyata pas nbsusanto melek lagi pas di pertigaan belok arah karangjati.. wis lah sudah percaya nbsusanto merem lagi.. ya namanya di jalan tidurnya kadang sesekali melek, salah satunya di persimpangan dimana jika lewat bojonegoro ketemunya disitu.. kemudian merem lagi hingga mantingan..

pas melek nampak antrian kendaraan.. tiba tiba dari arah belakang terlihat cahaya menyilaukan, ketoke raja jalanan ki.. benar saja, di jalur kanan melaju kencang seekor sumber selamat.. jangkrik shock aku! tak lama diikuti oleh sugeng rahayu golden star setra kalo nggak salah, mengingat warna cat SRGS setra rada beda dengan SRGS legacy.. belum hilang shocknya pas melihat jalanan menikung, setelah kedua bis itu lewat nampak ada orang melaju dengan motornya yang turun dari aspal.. jyaan lagi melek disuguhi koyo ngono.. akhirnya memutuskan untuk melek saja karena sudah mau masuk waktu subuh.. mulai terdengar adzan subuh ketika sampai di kawasan gontor dan mau minggir, namun nbsusanto menyarankan mas untuk subuh di jalan yang sudah datar dan tak berliku saja.. tak lama kemudian sampai di spbu di kawasan sragen dan langsung sholat subuh.. tak lama kami disini, nbsusanto balik ke baris kedua dan mencoba merem lagi.. masuk kawasan solo sempet bingung mau lewat mana, sudah terlanjur masuk kota, kalo nbsusanto biasanya lewat utara, jalur bus biar nggak bingung karena jalan gedenya ya itu saja..

ya sudah sambil meraba jalanan akhirnya masuk jalan rajiman dan tinggal ke barat saja.. terus melaju masuk jalan solo-yogya.. sekitar jam 7 sudah masuk perbatasan klaten dan berhenti di spbu isi bensin 200 ribu lagi.. nah disini mas minta tukeran nyopir lagi.. baiklah nbsusanto estimasikan jam 9 sampe rumah karena ternyata bapak jam 10 ada keperluan.. nyopir santai ala luar kota dan benar saja jam 9 nyampe rumah.. langsung deh nbsusanto ke kasur dan merem.. tidur cuma sejam juga karena jam 12 ada urusan juga.. 🙄

bantul-sampang-bantul

total lebih dari 960 km dalam 32 jam.. mungkin pas nbsusanto megang sekitar 800 km.. edyan.. dan hari itu masih juga ke kampus.. tapi di hari berikutnya, ahad, seharian hampir nggak beranjak dari tempat tidur untuk balas dendam.. sebenernya senin ada urusan ke surabaya, tapi berhubung kondisi nggak memungkinkan yang berangkat ya teman nbsusanto.. edan po, lha itu naik mobil juga je.. 🙄

overall terios cukup bisa diandalkan untuk perjalanan luar kota dengan berbagai medan jalan.. dengan harga bensin per liter saat itu 7300, mungkin ada yang bilang boros ya, tapi bagi yang tau gimana siput dibejek di rpm tinggi dan kondisi jalan serta full muatan kok menurut nbsusanto wajar saja ya.. yang pasti sih perjalanan ini cukup berkesan, mungkin kalo tidak dalam kondisi berduka mau layat nbsusanto nggak sekuat itu, memang ada ya tenaga tambahan di waktu tertentu.. sering juga disebut the power of kepepet.. mohon maaf di artikel ini banyakan tulisan dibanding foto-foto..

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Posted on Mei 17, 2016, in Catatan Perjalanan and tagged , . Bookmark the permalink. 8 Komentar.

  1. aku belum pernah ke madura

    Suka

  2. Joz gandoz nih, serasa ikut numpak siput-terrios, pergi-pulang Srandakan- Madura….

    Suka

  3. bebek sinjay coy…
    buoros… kene ijolan ro granmax…

    Suka

monggo tanggapannya.. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: