sensasi berkendara brio satya e m/t, vtec just kicked in yo!

assalamu’alaikum wr. wb..

setelah puas mengamati brio satya e m/t, akhirnya disepakati untuk jalan keluar test drive.. dengan rute tujuan muter-muter di sekitaran jalan kaliurang dan jalan palagan di malam minggu yang punya beberapa gambaran kondisi jalan..

honda brio satya e mt (33)

dinyalakan mesinnya.. peredaman memang nggak bisa dinyatakan senyap banget.. bagi yang tidak terlalu sensitif bukanlah masalah besar..

honda brio satya e mt (18)

agar lebih afdol dibukalah kap mesin.. nampak segelondong mesin 1200 cc berkode L12B dengan tekonologi i-vtec.. diklaim mampu mencapai tenaga 88 ps pada 6000 rpm *mirip dengan jazz i-dsi peak powernya* dan mempunyai torsi maksimum 11,1 kg-m pada 4500 rpm.. mengadopsi electric power steering.. *jegleng nutupnya ngeri :mrgreen:

honda brio satya e mt (39)

yuk mari dimulai di kilometer 1437.. keluar dari komplek perumahan.. terasa gas cukup enak sehingga nggak “nyendal-nyendal”.. kopling pun terasa cukup enteng..

honda brio satya e mt (35)

suspensi depan MacPerson Strut dan belakang H-Shape Torsion Beam diajak melibas polisi tidur.. loh kok suspensi depan nggak terasa keras banget? ya memang nggak bisa dikatakan lembut.. tapi suspensi belakang terdengar keras.. nggak tau rasanya kalo di belakang ajrut-ajrutan banget atau nggak.. disini enaknya nyopir.. :mrgreen:

belok belok dan melaju di kecepatan rendah.. EPS nya memang terasa cukup enak.. gas juga cukup nurut.. hanya saja terasa steer kekecilan dan kurang pas dengan postur nbsusanto.. mungkin juga hanya butuh penyesuaian.. :mrgreen:

honda brio satya e mt (13)

selanjutnya masuk ke jalan besar.. emm.. pilar A nggak terlalu besar.. tapi kok kalo memandang di sisi tersebut terasa sedikit mengganggu yak? ๐Ÿ™„ diajak jalan pun nurut saja..

ndilalah sempat dapat jalan lumayan sepi, iseng saja mau membuktikan bagaimana sensasi vtec.. injak gasย di atas 4000 rpm.. hasilnya cukup membuat kaget, edyan apa ini tadi? sensasi vtec kah? ๐Ÿ˜ฎ padahal hanya 1,2 liter, denger denger pure vtec baru terasa minimal di mesin 1800 cc nya civic.. lah kalo kayak gini gimana rasanya vtec yang masih belum mengejar efisiensi ya? ๐Ÿ™„ sayangnya jalan nggak memungkinkan untuk injak gas lebih dalam.. mobil orang pula.. ๐Ÿ˜† tapi sedikit gambaran memang ivtec ini ada sensasinya.. ๐Ÿ™‚

perlahan pijakan ke gas dikurangi.. indikator ECO pun menyala.. lah iki eco driving seko ndi? ๐Ÿ˜† diajak kalem di gear 4 jalan 50 km per jam terpanteng di hampir 2000 rpm.. rasio gear untuk jalanan sekitaran jogja nggak kependekan.. namun belum tau saat dipacu di jalan luar kota..

posisi duduk? katanya honda salah satu yang kenyamanan pengemudinya levelnya memuaskan.. memang semua tuas mudah dijangkau, termasuk tuas gear dan tuas handrem.. hanya saja, terasa jok brio satya memang tipis.. ๐Ÿ˜

kemudian mengarah ke sekitar turi sleman dengan jalanan sedikit menanjak.. masih terasa enak karena tanjakan kecil dan jalanan cukup lengang.. namun mobil ini katanya pernah dibawa hingga candi cetho yang tanjakannya cukup menguras kemampuan mesin dan katanya nggak ada masalah.. ๐Ÿ™„

selanjutnya kembali ke jalan kaliurang.. belum terlalu sepi sehingga bisa memberi sedikit gambaran.. sempet ngerem lumayan dalam dan terasa pengereman cukup untuk mengehntikan laju dari brio satya ini.. sayangnya suara klakson bawaan seperti cuma mainan.. terlalu lirih dan kurang mantep.. sektor ini nampaknya akan menjadi fokus penggantian selanjutnya oleh si pemilik..

honda brio satya e mt (3)

untuk AC, terasa dingin.. namun belum dapat disimpulkan apakah dinginnya akan awet atau tidak.. namun untuk kondisi saat ini cukup dingin.. pancaran lampu utama brio juga terasa cukup terang, *lha bandingannya sama si esteemย :mrgreen: *

honda brio satya e mt (8)

akhirnya setelah 23 kilometer, kembali ke rumah si pemilik.. untuk feeling saat tikungan belum terasa nikmat atau tidaknya mengingat bukan jalan nasional seperti ring road jogja.. tapi ring road jogja pun sekarang tak terlalu nikmat kalo driving mengingat limpahan kendaraan besar dari pantura cukup banyak..

overall, brio satya seri tertinggi ini cukup worthed untuk harga baru sekitar 120an juta rupiah.. mesin cukup powerfull dan fitur lumayan, hanya saja ukuran bagasi memang kalah dari agya.. kalo harus baru butuh performa pilih brio, kalo kelegaan akomodasi pilih agya.. tapi, dengan uang segitu kalo harus jadi mobil isi 5 yang bagi orang biasa tak menyusahkan, nbsusanto lebih memilih jazz generasi pertama tahun 2007.. yep, jazz vtec sports.. jelas nggleleng di performa, lega di akomodasi dan tentu build quality yang lebih baik.. apalagi LCGC ini katanya wajib pertamax karena banyak subsidi untuk harganya, lah tanggungannya berat je kalo udah bahannya subsidi kok minumnya subsidi terus.. tetep milih vtec sports.. :mrgreen: tapi lebih asyik lagi kalo duit subsidi LCGC dialihkan ke transportasi umum yang nyaman serta terjangkau secara biaya dan lokasi.. lakyo asyik to tinggal naik angkutan umum yang aman dari sisi kelakuan di jalan serta aman barang-barang penumpangnya, nah bisa beristirahat di jalan bukan? ๐Ÿ˜€

sekian dan terima kasih.. ๐Ÿ™‚

wassalamu’alaikum wr. wb..

Advertisements

9 Komentar

monggo tanggapannya.....