cerita yang tersisa dari trip ke ujung timur pulau jawa (part 1/2)

assalamu’alaikum wr. wb..

gegara obrolan di grup whatsapp koboys junior jadi keingetan kalo trip ke ujung timur pulau jawa bersama temen kuliah yang punya banyak cerita yang belum tertulis di artikel-artikel yang sudah terbit.. walhasil mengorek-orek ingatan, cari folder foto-foto dan ketawa sendiri saat menyusun ceritanya..

DSC00643

bermula dari agenda pekerjaan yang bisa dirapel di awal hingga memungkinkan untuk jumat siang ditinggalkan hingga senin seharian.. awalnya 1-2 orang diajak dan akhirnya yang memastikan ikut ada 5 orang.. seperti biasa pula agar tidak mengganggu grup utama di kelas dibuatlah grup khusus untuk trip ke jawa timur.. tentu isinya selain cangkeman juga pesen apa saja yang perlu dibawa.. nah, nbsusanto kepikir kayaknya bawa galon+pompa bakalan irit untuk masalah minum, 19 liter untuk 5 orang ya asumsinya setidaknya cukup untuk 2 hari, tentu karena saat makan bisa saja pesen minum kan, nanti kalo habis baru isi lagi.. jauh lebih irit dibanding beli botolan, yang penting tiap orang bawa botol saja.. ndilalah sampe di klaten baru nyadar, lho kok malah botolku sik ketinggalan? telo! akhirnya nebeng deh kalo minum.. 😈

nah selain itu tentu perlu bawa baju ganti secukupnya dan yang tak boleh terlupakan adalah dompet.. yang terjadi? temen yang mengingatkan untuk bawa dompet malah dompetnya ketinggalan di meja rumah.. iya pas di klaten, pas isi bensin 200 ribu.. akhirnya dia mengandalkan mobile banking transfer ke yang lain untuk diambil dari atm.. dagelanmu cen pekok ndes! 😆

lanjut menyusuri jalanan jogja-solo, berhubung jalan rame belok di delanggu, ambil jalan alternatif saja walau sempit.. hiburannya adalah radio, maklum saja head unit siput belum mendukung usb.. ya sudah masuk sukoharjo masih enak-enak wae.. hingga selepas palur terjadi diskusi, mau lewat ngawi atau tawangmangu? kalo ngawi walaupun rame tapi biasanya lumayan cepet apalagi bisa balapan dengan ekamira maupun sumbergroup.. 😆 tapi akhirnya dipilih lewat tawangmangu biar lebih syahdu.. mampir beli gorengan 25 ribu rupiah, dapet buanyak banget.. murah tenan.. dimakan nggak habis-habis.. tapi berhubung nyopir ya terhambat deh kecepatan ngemilnya.. 😆

memasuki tawangmangu sudah gelap.. ternyata jalan baru ini walaupun lebih lebar dan nampaknya kemiringan lebih ramah tetep saja tanjakannya menantang.. iya, 1500 cc nya siput bekerja lumayan keras.. memang sih beberapa kali karena telat dapat momen, lha terlalu menikmati gelapnya jalan.. buktinya selain lampu utama, lampu kabut dibutuhkan dan terkadang harus pake lampu jauh.. hiburan hanya 1 stasiun radio yang muter…….. wayangan.. akhirnya dimatikan karena suasananya jadi horor sendiri.. lha jalanan sepi.. untungnya sih nggak ditinggal tidur.. 😆 tapi beneran sepanjang karanganyar sampe magetan cukup jarang ketemu kendaraan lain.. bayangno wae mblo melaju selepas cemorosewu di tengah hutan sendirian.. 😆 berhubung nggak ada tempat kondusif buat sholat, mau nggak mau sholat dijamak sekalian setelah sampe selepas caruban..

DSC00616

di magetan-madiun hingga caruban sebenernya ada pom bensin, tapi yang nampak cukup enak untuk istirahat sejenak kok ya nggak nemu, giliran ada terlanjur ngebut.. 😆 eh ndilalah di depan jalanan macet.. banget.. seperti biasa kalo stuck gini biasanya sumbergroup dan ekamira ngeblong pake jalur kanan.. sakkarepmu sih asal nggak maksa minta jalan.. mereka biasanya juga sudah perkirakan.. lha kalo mobil pribadi kadang yang ngawur.. di kanan giliran ada lawan arah maksa masuk.. ckck.. cukup lama padahal di depan spbu.. ya sudah langsung turun ke bahu jalan dan masuk spbu.. kalo nggak bertujuan berhenti tentu saja wegah ngeblong via bahu jalan.. ra elit ndes! 😎

istirahat sholat dan beli minuman yang ada rasanya.. ganti sopir sekalian.. pas melaju lagi jalanan masih macet.. baru ketauan kalo ada tangki ngglimpang di tanjakan hutan nganjuk.. pantesan.. gantian make jalurnya.. dari lawan arah ketemu mira yang berusaha ngeblong via bahu jalan dan sugeng rahayu golden star yang nggak bisa berbuat apa-apa menghadapi kemacetan dengan lampu hazard yang menyala.. setelah melewati itu ya cukup lengang.. kemudian berhenti makan.. sebagai bentuk pengiritan tanpa mengorbankan keenakan, banyak yang pesen lele goreng.. :mrgreen:

jalan lagi sampe mojokerto mah ikutin saja bis jawa timuran kalo nggak tau jalan.. nah karena tujuannya ke banyuwangi, tentu ada jalan yang harus ke timur saat plang surabaya menunjuk ke utara.. nyalakan here maps.. jalanan sangat lengang dan karena bukan jalur bis ya bukan jalan yang lebar.. mentok sampe kawasan lumpur lapindo, nggak bisa langsung ke timur, harus ikut jalan malang-surabaya dan cari u-turn.. baiklah.. lanjut ke timur.. iseng lewat jalan kecil, lha ndilalah kok semakin nggak nyata setelah melewati palang rel kereta.. suasananya terlalu sunyi.. jadi horror sendiri sambil mendiskusikan kalo masinis kereta keren ya, lewat tengah hutan gelap tanpa ketemu kendaraan lain, gimana kalo diketoki.. 🙄

melaju melalui jalan pasuruan-probolinggo malam hari nyenengke.. ada satu ruas jalan yang penuh dengan mata kucing sehingga seperti disambut perjalanannya.. syahdu tenan.. padahal sebenernya kami cari spbu untuk tidur.. lha sudah lebih dari jam 2 pagi.. sampe akhirnya ketemu spbu di kiri jalan yang layak dan merem.. iya, buka jendela sedikit dan merem.. ada yang di luar sih, kalo nbsusanto pilih di mobil saja.. :mrgreen: bangun subuh merem lagi.. sampe dirasa cukup langsung melaju ke timur lagi.. tujuannya cari spbu lagi yang lebih layak untuk mandi.. oiya, tentu jangan lupa sarapan.. sayur pecel dan teh panas tuwonjo tenan.. *muter “Kau Kini Ada” nya Sheila on 7

DSC00644

ada spbu yang menawarkan kamar mandi VIP dengan tarif 7 ribu rupiah dan fasilitas air hangat, sabun dan shampo.. wuahahaha apek ki bisnis ngeneki.. mandi dan njemur handuk.. kemudian lanjut.. nbsusanto yang pegang stir lagi.. menuju timur dan di kawasan hutan yang sedang meranggas itu aspalnya bener-bener silau.. ibaratnya kalo di kamera over exposure! gek do turu.. telo.. nggak punya kacamata hitam lagi.. jalanannya cukup mulus walau di beberapa titik ada yang rusak.. disini ketemunya ya bis jawa-bali.. hingga sekitar jam 12 sampe di gerbang taman nasional baluran.. nggak langsung masuk sih, makan siang dulu saja.. gantian yang nyopir untuk masuk ke baluran.. nah, tentang africa van java ceritanya di artikel baluran saja ya.. artikel ini untuk perjalanan saja..

meninggalkan baluran setelah sunset itu pilihan yang tentu beresiko.. jalanan berbatu berdebu yang cukup untuk 2 mobil berpapasan.. kebetulan nbsusanto yang nyopir lagi.. eh kok ya ada mobil yang berhenti tapi penumpangnya radongan malah nutupin jalan.. untungnya sih mereka menyingkir tanpa harus dikode.. tapi pekoknya di tempat berhenti mereka itu ada rintangan dahan kecil-kecil kok nggak dibersihin.. bermodal rai gondhes nbsusanto turun dari mobil tanpa berkata-kata menyingkirkan dahan, yang walau kecil tapi bisa bikin mbaret, kemudian balik masuk ke mobil lagi melaju.. mbok matke yo ra urusan.. 😆 pas mulai enak nyopir kok dari belakang cemlorot, wo lha pekok ada mobil yang manteng lampu jauh dari belakang.. memang sih jaraknya jauh tapi tetep aja nggatheli.. ya sudah nbsusanto pun melambatkan mobil tapi dia juga nggak gampang buat mendekat.. lha arep ngebut raiso.. setelah dia nyelip gantian nbsusanto iseng.. saklar dim buat mainan! ben wae, ben kroso, nek kroso.. :mrgreen:

keluar dari kawasan baluran ngambil arah ke selatan.. cari masjid dan makan malam.. eh ketemu bis pariwisata dari bali sedang ngeblong bis lain di dekat tikungan.. wedhus.. nbsusanto pun sein kiri dan rada minggir, ndilalah bus tersebut mematikan lampu utamanya, wah kode ini, ikut-ikutan saja lah soalnya memang nggak memungkinkan lebih menepi lagi.. tak perlu main dim.. ah sudahlah.. lanjut menemukan spot berhenti, bebersih diri dan makanan yang dipesen adalah…… lele goreng.. jebul yang lain sama saja.. 😆 berhenti tentu cek hp juga, kebetulan ada beberapa info dan harus dikonfirmasi.. seselesainya urusan langsung masuk mobil dan melaju.. kalo mau ke kawah ijen kata sygic maupun here maps harus lewat probolinggo, akhirnya ada yang buka google maps.. bisa via banyuwangi dengan 2 alternatif jalan, yang dipilih adalah jalur tersingkat, katanya sih 20 menit lebih cepat.. night driving dengan 1 orang tertidur.. ngikut jalan yang ditunjukkan oleh google maps, jalannya lumayan sempit.. cerita syahdu baru saja dimulai..

DCIM100MEDIA

memasuki jalan desa yang mulai menanjak.. normal untuk melaju 1 mobil saja, tapi kepepetnya ketemu dari lawan arah juga masih cukup asal yang 1 mau minggir.. disini yang megang tongsis bimbang antara bener atau nggak berdasar ingatannya.. cuma dia merasa kayaknya bener, toh itu yang ditunjukkan oleh gmaps.. baiklah diikuti saja, berhubung yang tidur yang depan yang megang peta yang di belakang pake kaos putih itu.. yang lain sih entah terlelap atau tidak, ndilalah di 1 tempat dia bingung baca gps, harusnya ke kiri dia bilang lurus padahal jalannya semakin sempit dan menanjak.. nbsusanto sebenernya sudah mengonfirmasikan tapi ya itu ternyata memang salah, langsung deh 2 orang lain di bangku kedua ambil alih sebagai navigator, tentu yang dicari pertama adalah gimana caranya balik arah.. ada sedikit ruang di kiri akhirnya memutuskan untuk memutar disitu saja, tentu dinavigasi mengingat sempit dan sudah gelap.. menuruni jalan dan belok ke arah seharusnya.. sudah masuk jalan yang benar?

sepintas begitu, tapi mengikuti gmaps malah masuk jalan berbatu yang hanya cukup untuk semobil saja.. bahkan sempat melalui jalan tengah sawah mirip pematang juga! elhadalah setelah itu masuk jalan aspal yang nampaknya bukan jalur biasa dilalui.. melihat ciri-cirinya, tak salah lagi kami masuk kawasan perkebunan karena ada beberapa bangunan seperti pos jaga.. kok semakin nggak jelas saja, nbsusanto sempet bilang ke temen untuk tanya ke orang yang ada, tapi temen menyarankan kalo tanya jangan disini.. ya sudah lanjutkan, eh tiba-tiba jalanan berbeda dengan yang ada di gmaps.. yap dalane ilang! opo meneh iki.. yo wis lah mumpung berlima prinsipe yakin saja, maju terus daripada balik arah juga bukan solusi yang bagus.. syukurlah gmaps kembali menunjukkan jalan dan akhirnya kembali ke jalur normal, iya yang diklaim lebih lambat 20 menit.. jangkrik! demi 20 menit malah dalane imajiner.. cen gugelmep ki gendheng! 😆

jalanan normal bukan berarti gampang.. 2 arah saja dan minim penerangan.. selain itu masih terus menanjak dan berliku, berkali-kali siput sampe harus pake gear 1.. edyan.. apalagi kami juga jarang bertemu kendaraan lain.. beberapa kali juga di tikungan melihat semacam kotak-kotak di pinggir, kami sempat berpikir itu kuburan, tapi setelah dekat dan diamati bukan kok, yo nek tiba-tiba makjegagik kan ra lucu! 😆 hingga di satu lokasi dari belakang nampak sorot lampu mobil yang kian lama kian mendekat, nbsusanto tau diri lah, siput pun nbsusanto pinggirkan untuk mempersilakan mobil di belakang lewat.. eh ndilalah malah berhenti di samping kami, ternyata pak polisi hutan dengan kendaraan dinas mitsubishi strada.. pantesan enteng saja.. mereka menanyakan ada apa kok berhenti, nbsusanto pun jawab sekenanya saja, “mau ke ijen tapi belum tau jalan pak”, dan mereka mengajak kami untuk mengikuti.. strada melaju diikuti terios.. semakin lama semakin menjauh.. semprul, bensin 1500cc dohc vvt-i kok kon nempel 2500 cc turbodiesel.. ya sudahlah monggo ngebut pak.. kula alon-alon mawon lha mboten saget banter.. 😐 syukurlah tak lama kemudian sampe di ijen.. karena belum dibuka akhirnya kami tidur.. di mobil.. pintu dikunci tapi masing-masing kaca jendela dibuka sedikit agar ada sirkulasi udara.. 😆 tentang kawah ijen sudah dibahas di artikel terdahulu..

split dulu yak, nanti ada part 2.. biar nggak panjang banget.. :mrgreen:

sekian dan terima kasih.. 🙂

wassalamu’alaikum wr. wb..

Posted on Mei 30, 2016, in Catatan Perjalanan and tagged , . Bookmark the permalink. 10 Komentar.

  1. Pic pertama nang utama raya yo kang? Spbu 80 kamar mandi wkwk daerah dolanku kuwi kang

    Suka

  2. Dowone…
    neg aku lungo trus dompet ketinggalan, mungkin ws panik tenan
    lg wingi ngaktifne notif…

    Suka

    • wkwkwk selama jik enek konco.. lha kui wis tak bagi 2 part san.. nek sido tekan bali luwih dowo meneh.. tujumono mergo dompet keri rasido.. lha enek pengecekan ktp begitu medhun ning gilimanuk wkwk..

      Suka

  3. seru ya klo keliling jawa mape tuntas

    Suka

  4. kode bis anopo kui… koyo mbak mbak wae…

    Suka

monggo tanggapannya.. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: